Jelaskan pengertian eksositosis

Eksositosis adalah bentuk transportasi aktif dan transportasi massal di mana suatu sel mengangkut molekul (misalnya, neurotransmitter dan protein) keluar dari sel (exo + cytosis) dengan mengeluarkan mereka melalui proses yang bergantung pada energi. Eksositosis dan rekannya, endocytosis, digunakan oleh semua sel karena sebagian besar zat kimia penting bagi mereka adalah molekul polar besar yang tidak dapat melewati bagian hidrofobik membran sel dengan cara pasif. Ini adalah proses di mana isi vakuola dilepaskan, karena sel tumbuhan memiliki sejumlah besar konten dalam vakuola, ketika Eksositosis sedang dalam proses sejumlah besar molekul dilepaskan sehingga membuatnya menjadi bentuk transportasi massal.

Dalam eksositosis, vesikula sekret yang terikat-membran dibawa ke membran sel, dan isinya (yaitu, molekul yang larut dalam air) disekresikan ke dalam lingkungan ekstraseluler. Sekresi ini dimungkinkan karena vesikel secara temporer menyatu dengan membran sel luar. Dalam konteks neurotransmisi, neurotransmiter biasanya dilepaskan dari vesikula sinaptik ke celah sinaptik melalui eksositosis; Namun, neurotransmiter juga dapat dilepaskan melalui transportasi balik melalui protein transpor membran.

Eksositosis juga merupakan mekanisme dimana sel-sel mampu memasukkan protein membran (seperti saluran ion dan reseptor permukaan sel), lipid, dan komponen lainnya ke dalam membran sel. Vesikel yang mengandung komponen membran ini sepenuhnya berfusi dengan dan menjadi bagian dari membran sel luar.

Tipe eksositosis

Pada eukariota ada dua jenis eksositosis: 1) Ca2 + dipicu non-konstitutif (yaitu, eksositosis yang diatur) dan 2) non-Ca2 + yang memicu konstitutif (yaitu, tidak diatur). Ca2 + memicu eksositosis non-konstitutif membutuhkan sinyal eksternal, sinyal penyortiran spesifik pada vesikel, mantel clathrin, serta peningkatan kalsium intraseluler. Eksositosis dalam sinaps kimia neuronal adalah Ca2 + yang dipicu dan berfungsi memberi sinyal internal. Eksositosis konstitutif dilakukan oleh semua sel dan melayani pelepasan komponen matriks ekstraseluler atau pengiriman protein membran yang baru disintesis yang tergabung dalam membran plasma setelah fusi dari vesikel transpor.

Eksositosis vesikular pada bakteri gram negatif prokariot adalah mekanisme ketiga dan penemuan terbaru dalam eksositosis. Periplasma dicubit sebagai vesikula membran luar bakteri (OMVs) untuk mentranslokasi sinyal biokimia mikroba menjadi sel inang eukariotik atau mikroba lain yang terletak di dekatnya, menyelesaikan kontrol terhadap mikroba yang mensekresi pada lingkungannya – termasuk invasi inang, endotoksemia, bersaing dengan mikroba lain untuk nutrisi, dll. Temuan dari perdagangan vesikel membran yang terjadi pada antarmuka host-pathogen juga menghilangkan mitos bahwa eksositosis adalah murni fenomena sel eukariotik.

 

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *