Jelaskan mengenai zaman paleozoikum

Era Paleozoik (atau Palaeozoic) dari palaios Yunani, “tua” dan zoe, “kehidupan”, yang berarti “kehidupan kuno”) adalah yang paling awal dari tiga era geologi Eon Fenerozoikum. Ini adalah era terpanjang Phanerozoikum, yang berlangsung dari 541 hingga 251.902 juta tahun yang lalu, dan dibagi menjadi enam periode geologis (dari yang paling tua sampai yang termuda): Kambria, Ordovisian, Silur, Devonian, Karbon, dan Permian. Paleozoikum datang setelah Era Neoproterozoik dari Proterozoikum Eon dan diikuti oleh Era Mesozoikum.

Paleozoikum adalah masa perubahan geologis, iklim, dan evolusi yang dramatis. Orang Kambria menyaksikan diversifikasi kehidupan yang paling cepat dan luas dalam sejarah Bumi, yang dikenal sebagai ledakan Kambrium, di mana filum paling modern pertama kali muncul. Ikan, arthropoda, amfibi, anapsid, synapsids, euryapsids, dan diapsids semuanya berevolusi selama Paleozoic. Kehidupan dimulai di lautan tetapi akhirnya bertransisi ke darat, dan oleh Paleozoikum akhir, ia didominasi oleh berbagai bentuk organisme. Hutan-hutan besar dari tumbuhan primitif menutupi benua-benua, banyak di antaranya membentuk lapisan batubara di Eropa dan Amerika Utara bagian timur. Menjelang akhir zaman, diapsid dan synapsids yang besar dan canggih menjadi dominan dan tumbuhan modern pertama (konifer) muncul.

Era Paleozoikum berakhir dengan peristiwa kepunahan terbesar dalam sejarah Bumi, peristiwa kepunahan Permian-Triassic. Efek dari bencana ini sangat menghancurkan sehingga butuh kehidupan di daratan 30 juta tahun ke era Mesozoik untuk pulih. Pemulihan kehidupan di laut mungkin jauh lebih cepat.

Geology jaman paleozoikum

Era Paleozoikum dimulai dan berakhir dengan supercontinents dan di antaranya adalah munculnya pegunungan di sepanjang margin benua, dan banjir dan pengeringan laut dangkal antara. [Klarifikasi diperlukan] Pada awalnya, superkontinen Pannotia bubar. Studi paleoklimatik dan bukti gletser menunjukkan bahwa Afrika tengah kemungkinan besar berada di daerah kutub selama Paleozoikum awal. Selama Paleozoikum awal, benua besar Gondwana (510 juta tahun lalu) terbentuk atau terbentuk. Pada pertengahan Paleozoikum, tabrakan Amerika Utara dan Eropa menghasilkan pengangkatan Acadian-Caledonian, dan lempeng subduksi mengangkat Australia timur. Pada akhir Paleozoic, tabrakan kontinental membentuk superben Pangea dan menghasilkan beberapa rantai gunung yang besar, termasuk Appalachian, Pegunungan Ural, dan pegunungan Tasmania.

Periode Era Paleozoikum

Ada enam periode dalam Era Paleozoikum: Cambrian, Ordovician, Silurian, Devonian, Carboniferous (secara alternatif dibagi ke dalam periode Mississippian dan Periode Pennsylvanian), dan Permian

Zaman Kambrium

Daerah Kambria membentang dari 541 juta tahun sampai 485 juta tahun dan merupakan periode pertama era Paleozoikum dari Fanerozoikum. Kambrium menandai sebuah ledakan dalam evolusi dalam suatu peristiwa yang dikenal sebagai ledakan Kambrium dimana sejumlah besar makhluk berevolusi dalam setiap periode sejarah Bumi. Makhluk-makhluk seperti ganggang berevolusi, tetapi yang paling banyak ditemukan pada masa itu adalah arthropoda lapis baja, seperti trilobita. Hampir semua filum laut berevolusi pada periode ini. Selama waktu ini, superkontinen Pannotia mulai putus, sebagian besar kemudian menjadi Gondwana superkontinen.

Periode Ordovician

Periode Ordovician membentang dari sekitar 485 juta tahun ke sekitar 443 juta tahun yang lalu. Ordovisian adalah masa dalam sejarah Bumi di mana banyak kelas biologis yang masih lazim saat ini berevolusi, seperti ikan primitif, cephalopoda, dan karang. Namun, bentuk kehidupan yang paling umum adalah trilobita, siput, dan kerang. Lebih penting lagi, arthropoda pertama pergi ke daratan untuk menjajah benua kosong Gondwana. P

ada akhir Ordovisium, Gondwana berada di kutub selatan, awal Amerika Utara telah bertabrakan dengan Eropa, menutup Samudera Atlantik. Glaciation of Africa menghasilkan penurunan besar di permukaan laut, membunuh semua kehidupan yang telah terbentuk di sepanjang pesisir Gondwana. Glaciation mungkin telah menyebabkan peristiwa kepunahan Ordovician-Silurian, di mana 60% invertebrata laut dan 25% keluarga menjadi punah, dan dianggap sebagai peristiwa kepunahan massal pertama dan yang kedua paling mematikan.

Periode Silurian

Silurian membentang dari 443 hingga 416 juta tahun yang lalu. Silurian melihat peremajaan kehidupan ketika Bumi pulih dari glaciation sebelumnya. Periode ini melihat evolusi massal ikan, karena ikan tanpa rahang menjadi lebih banyak, ikan berahang berevolusi, dan ikan air tawar pertama berevolusi, meskipun arthropoda, seperti kalajengking laut, masih predator puncak. Kehidupan terestrial sepenuhnya berevolusi, termasuk arachnid awal, jamur, dan lipan. Evolusi tanaman vaskular (Cooksonia) memungkinkan tanaman untuk mendapatkan pijakan di darat. Tanaman awal ini adalah pelopor dari semua kehidupan tanaman di darat. Selama waktu ini, ada empat benua: Gondwana (Afrika, Amerika Selatan, Australia, Antartika, Siberia), Laurentia (Amerika Utara), Baltica (Eropa Utara), dan Avalonia (Eropa Barat). Kenaikan level laut baru-baru ini memungkinkan banyak spesies baru untuk berkembang di air.

Periode Devonian

Devonian membentang dari 416 juta tahun menjadi 359 juta tahun. Juga dikenal sebagai “The Age of the Fish”, Devonian menampilkan diversifikasi besar ikan, termasuk ikan lapis baja seperti Dunkleosteus dan ikan bersirip lobus yang akhirnya berevolusi menjadi tetrapoda pertama. Di darat, kelompok tanaman sangat berbeda dalam suatu peristiwa yang dikenal sebagai Ledakan Devonian ketika tanaman membuat lignin yang memungkinkan pertumbuhan lebih tinggi dan jaringan vaskular: pohon pertama berevolusi, serta biji.

Acara ini juga mendiversifikasi kehidupan arthropoda, dengan memberi mereka habitat baru. Amfibi pertama juga berevolusi, dan ikan sekarang berada di puncak rantai makanan. Menjelang akhir Devonian, 70% dari semua spesies punah dalam suatu peristiwa yang dikenal sebagai kepunahan Devonian Akhir, yang merupakan peristiwa kepunahan massal kedua di Bumi.

Zaman Karbon

Karbon yang membentang dari 359 juta hingga 299 juta tahun. Selama waktu ini, suhu global rata-rata sangat tinggi; Karbon awal rata-rata sekitar 20 derajat Celcius (tetapi didinginkan hingga 10 ° C selama Karbon Tengah). Rawa tropis mendominasi Bumi, dan pohon lignin yang kaku tumbuh ke ketinggian dan jumlah yang lebih tinggi. Karena bakteri dan jamur yang mampu memakan lignin belum berevolusi, jenazah mereka dibiarkan terkubur, yang menciptakan banyak karbon yang menjadi deposit batu bara hari ini (maka nama “Carboniferous”).

Mungkin perkembangan evolusi paling penting pada saat itu adalah evolusi telur ketuban, yang memungkinkan amfibi bergerak lebih jauh ke pedalaman dan tetap menjadi vertebrata dominan selama periode ini. Juga, reptil dan synapsids pertama berevolusi di rawa-rawa. Sepanjang Karbon, ada kecenderungan pendinginan, yang menyebabkan glasiasi Permo-Karbon atau Hutan Hujan Karbon. Gondwana sangat glasier karena banyak berada di sekitar kutub selatan.

Periode Permian

Permian membentang dari 299 hingga 252 juta tahun yang lalu dan merupakan periode terakhir dari Era Paleozoikum. Pada awal periode ini, semua benua bergabung bersama untuk membentuk Pangea superkontinen, yang dikelilingi oleh satu samudra bernama Panthalassa. Massa tanah sangat kering selama waktu ini, dengan musim yang keras, karena iklim pedalaman Pangea tidak diatur oleh badan air yang besar. Diapsids dan synapsids berkembang di iklim kering yang baru.

Makhluk seperti Dimetrodon dan Edaphosaurus menguasai benua baru. Konifer pertama berevolusi, dan mendominasi bentang darat. Menjelang akhir Permian, Pangea menjadi lebih kering. Bagian dalamnya adalah gurun, dan spesies baru seperti Scutosaurus dan Gorgonopsids mengisinya. Akhirnya mereka menghilang, bersama dengan 95% dari semua kehidupan di Bumi, dalam bencana yang dikenal sebagai “The Great Dying”, kepunahan massal ketiga dan paling parah.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *