Jelaskan mengenai sel hewan

Sel-sel hewan adalah khas dari sel eukariotik, tertutup oleh membran plasma dan mengandung inti dan organel yang terikat membran. Berbeda dengan sel-sel eukariotik tumbuhan dan jamur, sel-sel hewan tidak memiliki dinding sel. Fitur ini hilang di masa lalu oleh organisme bersel tunggal yang memunculkan kerajaan Animalia. Sebagian besar sel, baik hewan maupun tumbuhan, memiliki ukuran antara 1 dan 100 mikrometer dan hanya dapat dilihat dengan bantuan mikroskop.

Kurangnya dinding sel yang kaku memungkinkan hewan untuk mengembangkan keragaman jenis sel, jaringan, dan organ yang lebih besar. Sel-sel khusus yang membentuk saraf dan otot— jaringan yang tidak mungkin bagi tanaman untuk berevolusi — memberi mobilitas organisme ini. Kemampuan untuk bergerak dengan menggunakan jaringan otot khusus adalah ciri dari dunia hewan, meskipun beberapa hewan, terutama spons, tidak memiliki jaringan yang berbeda. Khususnya, protozoa locomote, tetapi hanya melalui sarana nonmuscular, pada dasarnya, menggunakan silia, flagella, dan pseudopodia.

Kerajaan hewan adalah unik di antara organisme eukariotik karena sebagian besar jaringan hewan terikat bersama dalam matriks ekstraseluler oleh triple helix protein yang dikenal sebagai kolagen. Sel tanaman dan jamur terikat bersama dalam jaringan atau agregasi oleh molekul lain, seperti pektin. Fakta bahwa tidak ada organisme lain yang memanfaatkan kolagen dengan cara ini adalah salah satu indikasi bahwa semua hewan muncul dari leluhur uniseluler umum. Tulang, cangkang, spikula, dan struktur mengeras lainnya terbentuk ketika matriks ekstraseluler yang mengandung kolagen antara sel-sel hewan menjadi kalsifikasi.

Hewan adalah kelompok organisme yang sangat besar dan sangat beragam. Menciptakan sekitar tiga perempat dari spesies di Bumi, mereka menjalankan keseluruhan dari karang dan ubur-ubur untuk semut, ikan paus, gajah, dan, tentu saja, manusia. Menjadi mobile telah memberikan hewan, yang mampu merasakan dan menanggapi lingkungan mereka, fleksibilitas untuk mengadopsi berbagai mode pemberian makan, pertahanan, dan reproduksi. Tidak seperti tumbuhan, bagaimanapun, hewan tidak dapat memproduksi makanan mereka sendiri, dan oleh karena itu, selalu secara langsung atau tidak langsung tergantung pada kehidupan tanaman.

Sebagian besar sel hewan diploid, artinya kromosomnya ada dalam pasangan homolog. Berbeda ploidies kromosom juga, bagaimanapun, diketahui kadang-kadang terjadi. Proliferasi sel-sel hewan terjadi dalam berbagai cara. Dalam kasus reproduksi seksual, proses seluler meiosis pertama diperlukan sehingga sel-sel putri haploid, atau gamet, dapat diproduksi. Dua sel haploid kemudian bergabung membentuk zigot diploid, yang berkembang menjadi organisme baru ketika selnya membelah dan berkembang biak.

Bukti fosil hewan yang paling awal berasal dari Periode Vendian (650 hingga 544 juta tahun lalu), dengan makhluk tipe-coelenterate yang meninggalkan jejak tubuh lunak mereka dalam sedimen air dangkal. Kepunahan massal pertama mengakhiri periode itu, tetapi selama Zaman Kambrium setelahnya, ledakan bentuk baru memulai radiasi evolusi yang menghasilkan sebagian besar kelompok besar, atau filum, yang dikenal saat ini. Vertebrata (hewan dengan tulang punggung) tidak diketahui telah terjadi hingga Periode Ordovisium awal (505 hingga 438 juta tahun lalu)

Sel ditemukan pada 1665 oleh ilmuwan Inggris Robert Hooke yang pertama kali mengamati mereka dalam mikroskop optik abad ke-17. Bahkan, Hooke menciptakan istilah “sel”, dalam konteks biologis, ketika ia menggambarkan struktur mikroskopik gabus seperti ruang kecil yang kosong atau sel biksu. Mikroskop telah menjadi alat fundamental dalam bidang biologi sel dan sering digunakan untuk mengamati sel-sel hidup dalam budaya.C

Centrioles

Centrioles adalah organel yang mereplikasi diri sendiri yang terdiri dari sembilan bundel mikrotubulus dan hanya ditemukan pada sel hewan. Mereka tampak membantu dalam mengatur pembelahan sel, tetapi tidak penting untuk proses.

Silia dan Flagella

Untuk eukariota bersel tunggal, silia dan flagella sangat penting untuk pergerakan organisme individu. Dalam organisme multiseluler, fungsi silia untuk memindahkan cairan atau bahan melewati sel yang tidak bergerak serta memindahkan sel atau kelompok sel.

Reticulum endoplasma

Retikulum endoplasma adalah jaringan kantung yang memproduksi, memproses, dan mengangkut senyawa kimia untuk digunakan di dalam dan di luar sel. Ini terhubung ke amplop nuklir berlapis ganda, menyediakan jalur pipa antara nukleus dan sitoplasma.

Endosom dan Endositosis

Endosom adalah vesikula yang terikat dengan membran, terbentuk melalui keluarga kompleks proses yang secara kolektif dikenal sebagai endositosis, dan ditemukan di sitoplasma hampir setiap sel hewan. Mekanisme dasar endositosis adalah kebalikan dari apa yang terjadi selama eksositosis atau sekresi seluler. Ini melibatkan invaginasi (lipat ke dalam) membran plasma sel untuk mengelilingi makromolekul atau materi lain yang menyebar melalui cairan ekstraseluler.

Aparatur golgi

Aparatus Golgi adalah departemen distribusi dan pengiriman untuk produk kimia sel. Ini memodifikasi protein dan lemak yang dibangun di retikulum endoplasma dan mempersiapkan mereka untuk diekspor ke luar sel.

Intermediate Filaments

Filamen intermediet adalah kelas yang sangat luas dari protein berserat yang memainkan peran penting sebagai elemen struktural dan fungsional dari sitoskeleton. Mulai dari 8 hingga 12 nanometer, fungsi filamen intermediate sebagai elemen penahan tegangan untuk membantu menjaga bentuk dan kekakuan sel.

Lysosomes

Fungsi utama dari microbodies ini adalah pencernaan. Lisosom memecah produk-produk limbah seluler dan puing-puing dari luar sel menjadi senyawa sederhana, yang ditransfer ke sitoplasma sebagai bahan-bahan pembangun sel baru.

Mikrofilamen

Mikrofilamen adalah batang padat yang terbuat dari protein globular yang disebut aktin. Filamen ini terutama struktural dalam fungsi dan merupakan komponen penting dari sitoskeleton.

Mikrotubulus

Silinder lurus dan berongga ini ditemukan di seluruh sitoplasma semua sel eukariotik (prokariot tidak memilikinya) dan melakukan berbagai fungsi, mulai dari transportasi hingga dukungan struktural.

Mitokondria

Mitokondria adalah organel berbentuk bulat yang ditemukan di sitoplasma setiap sel eukariotik. Di dalam sel hewan, mereka adalah pembangkit listrik utama, mengubah oksigen dan nutrisi menjadi energi.

Nukleus

Nukleus adalah organel yang sangat terspesialisasi yang berfungsi sebagai pusat pemrosesan informasi dan administrasi sel. Organel ini memiliki dua fungsi utama: ia menyimpan materi herediter sel, atau DNA, dan mengkoordinasikan aktivitas sel, yang meliputi pertumbuhan, metabolisme perantara, sintesis protein, dan reproduksi (pembelahan sel).

Peroxisomes

Microbodies adalah kelompok beragam organel yang ditemukan di sitoplasma, kira-kira bulat dan terikat oleh membran tunggal. Ada beberapa jenis microbodies tetapi peroxisomes adalah yang paling umum.

Membran Plasma

Semua sel hidup memiliki membran plasma yang membungkus isinya. Dalam prokariota, membran adalah lapisan pelindung bagian dalam yang dikelilingi oleh dinding sel yang kaku. Sel-sel hewan eukariotik hanya memiliki membran untuk menampung dan melindungi isinya. Membran ini juga mengatur jalannya molekul keluar masuk sel.

Ribosom

Semua sel hidup mengandung ribosom, organel kecil yang terdiri dari sekitar 60 persen RNA dan 40 persen protein. Pada eukariota, ribosom terbuat dari empat untai RNA. Dalam prokariota, mereka terdiri dari tiga untai RNA.

Selain mikroskop optik dan elektron, para ilmuwan dapat menggunakan sejumlah teknik lain untuk menyelidiki misteri sel hewan. Sel dapat dibongkar dengan metode kimia dan organel individu dan makromolekul yang diisolasi untuk dipelajari. Proses fraksinasi sel memungkinkan ilmuwan untuk menyiapkan komponen tertentu, mitokondria misalnya, dalam jumlah besar untuk penyelidikan komposisi dan fungsinya. Dengan menggunakan pendekatan ini, ahli biologi sel telah dapat menetapkan berbagai fungsi ke lokasi tertentu di dalam sel. Namun, era protein fluorescent telah membawa mikroskopi ke garis depan biologi dengan memungkinkan para ilmuwan untuk menargetkan sel-sel hidup dengan probe yang sangat terlokalisasi untuk studi yang tidak mengganggu keseimbangan proses kehidupan yang rumit.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *