Jelaskan mengenai komodo dan habitat komodo

Ada lebih dari 3.000 spesies kadal, tetapi komodo merupakan kadal hidup terbesar di dunia! Ini adalah jenis biawak monitor, spesies kuno reptil dengan leluhur yang berumur lebih dari 100 juta tahun. Komodo tidak diketahui oleh para ilmuwan barat sampai tahun 1912, dan nama umum mereka berasal dari desas-desus tentang seekor kadal besar yang mirip naga yang terjadi di Kepulauan Sunda Kecil.

Kadal besar ini memiliki rentang warna dari hitam hingga kuning keabu-abuan, tergantung pada lokasinya, dan memiliki kulit yang kasar dan tahan lama yang diperkuat dengan osteodermata (pelat tulang) yang melindungi mereka dari luka akibat goresan dan gigitan. Komodo juga memiliki ekor besar yang berotot dan cakar yang panjang dan kuat.

Habitat Komodo

Komodo hanya hidup di lima pulau di bagian tenggara Indonesia: empat pulau Indonesia di dalam Taman Nasional Komodo (Komodo, Rinca, Gili Montang, Gili Dasami), dan pulau Flores. Pulau-pulau itu berasal dari gunung berapi, berbukit-bukit dan berbukit, dan ditutupi dengan hutan dan padang rumput savana. Komodo memiliki kisaran rumah terkecil dari predator besar manapun di dunia! Mereka suka panas, dengan suhu siang hari selama musim kemarau yang sering mencapai 95 derajat Fahrenheit (35 derajat Celcius) dengan kelembaban 70 persen.

Beberapa naga menggores lubang dangkal untuk beristirahat di malam hari agar tetap hangat dan sebagai tempat berlindung yang sejuk untuk mundur dari panasnya hari. Mereka mungkin membuat liang mereka sendiri atau menggunakan kadal yang sudah ada yang dibuat. Terkadang liang ini dapat dilihat di sepanjang lereng streambeds kering di antara akar pohon. Namun, tidak semua komodo menggunakan liang.

Komodo
komodo

Seekor naga dewasa (komodo) menjalani kehidupan yang menyenangkan. Itu muncul dari liangnya untuk mencari tempat yang cerah untuk pemanasan. Kemudian pergi untuk mencari sarapan, diikuti dengan tidur siang panjang yang menyenangkan di bawah naungan selama bagian terpanas hari itu. Setelah makan sore, naga siap untuk tidur, tidur nyenyak di liangnya sampai hari baru dimulai. Itu adalah makhluk yang hidup dan berburu sendirian.

Seekor komodo dewasa memakan makanan apa pun yang tersedia. Mimbar alaminya, bagaimanapun, adalah rusa Timor. Rusa itu waspada dan cukup lincah, mengharuskan naga untuk berbaring di penyergapan di rumput panjang di sebelah jalur permainan, agar berhasil dalam berburu. Ketika rusa lewat, naga menggunakan cakar panjang dan gigi tajam untuk menyerang. Jika mangsa lolos, komodo dapat mengandalkan lidahnya yang panjang untuk menemukan keberadaannya, bahkan hingga satu mil jauhnya (1,6 kilometer)

Komodo juga memakan kerbau air dan babi hutan, keduanya dikenalkan oleh manusia, juga ular dan ikan yang mencuci di pantai. Di Pulau Rinca dan Komodo, babi telah menjadi umum di beberapa daerah dan sekarang menjadi pesaing makanan dengan kadal besar. Beberapa naga memiliki bekas luka yang terlihat dari konflik dengan babi hutan. Komodo juga bisa kanibal. Untungnya, anak muda menghabiskan hidup mereka di pepohonan, yang kemungkinan membantu mengurangi risiko pemangsaan mereka dari orang dewasa.

Selain itu, air liur komodo mengandung bakteri yang berpotensi berbahaya yang diduga membantu melemahkan mangsa yang terlalu besar untuk seekor naga tunggal untuk dikuasai. Satu penelitian menemukan 23 spesies bakteri dalam air liur naga liar, namun hanya 10 spesies bakteri dalam air liur naga di kebun binatang. Beberapa penelitian terbaru menunjukkan bahwa Komodo mungkin juga berbisa karena beberapa sifat komponen dalam air liur mereka. Apakah mereka berbisa atau tidak tunduk pada interpretasi saat ini; terlalu dini untuk membuat kesimpulan ini sampai lebih banyak penelitian dilakukan.

Di pulau-pulau kecil Gili Motang dan Gili Dasami, di dalam Taman Nasional Komodo, komodo ditemukan sangat kecil dibandingkan dengan yang ditemukan di pulau Rinca dan Flores di dekatnya. Secara genetik naga ini ditemukan terkait dengan mereka di pulau tetangga, jadi apa yang bisa menjelaskan perbedaan tersebut adalah ukuran? Gili Motang, misalnya, tidak setinggi Gunung Rinca dan Komodo, tidak memiliki hutan awan di puncaknya, dan memiliki iklim yang lebih kering daripada di Rinca dan Flores. Bahkan, air tawar belum teramati di Gili Motang!

Selain itu, kepadatan dan jumlah rusa Timor ditemukan jauh lebih rendah di kedua pulau ini. Diyakini bahwa naga di pulau-pulau ini hanya beradaptasi dengan pasokan makanan yang berkurang dengan mengurangi ukuran tubuh dalam menanggapi ketersediaan makanan yang menurun. Komodo di pulau-pulau ini cukup waspada, dan diperkirakan kanibalisme adalah ancaman yang lebih besar bagi komodo muda daripada di pulau-pulau besar.

Kehidupan keluarga komodo

Seperti banyak reptil, jumlah betina komodo yang bersarang setiap tahun sering berubah, karena ketersediaan mangsa dan kondisi fisik betina. Di alam liar, naga betina tidak berkembang biak setiap tahun. Selama tahun-tahun “istirahat” ini, perempuan pulih dari biaya energi yang dikeluarkan oleh tubuh mereka dari produksi telur selama masa subur.

Komodo betina menggunakan tiga jenis sarang yang berbeda untuk telur mereka: sarang di lereng bukit, sarang tanah, dan sarang gundukan yang dibangun oleh burung semak berkaki oranye. Wanita sering menggali kamar sarang decoy untuk mencegah pemangsa, termasuk komodo jantan dan naga betina lainnya, dari mengganggu sarang yang ada saat menggali sarang mereka sendiri.

Ayam gosok oranye berkaki membangun sarang yang terbuat dari daun dan serpihan, membentuk inkubator alami dari panas yang dihasilkan dari daun yang membusuk. Sangat mudah untuk membedakan sumber kegiatan sarang-bangunan, seperti sarang semak scrub dari Januari hingga April sementara penggalian sarang komodo betina terjadi pada bulan Agustus dan September. Satu penelitian menunjukkan bahwa Komodo betina menunjukkan preferensi yang jelas untuk memilih sarang gundukan di sisi bukit dan sarang tanah.

Komodo mulai hidup di dalam telur seukuran buah grapefruit. Betina bertelur antara 15 dan 30 telur dan kadang-kadang menjaga telurnya hingga tiga bulan sampai menetas. Hidup untuk naga muda tidaklah mudah. Segera setelah bayi menetas, ia keluar dari sarang dan bergegas ke pohon terdekat sehingga orang dewasa tidak akan memakannya.

Anak-anak kecil tinggal di pohon-pohon makan apa saja yang cocok dengan mulut mereka: telur, belalang, kumbang, dan tokek. Namun, diet utama mereka adalah Tokay tokek, kadal agresif itu sendiri dengan panggilan yang sangat jelas! Naga muda menemukan mereka paling sering di cekungan batang pohon di mana tokek bersarang dan berteduh. Ketika mereka sekitar 4 tahun dan panjang 4 kaki (1,2 meter), Komodo cukup besar untuk mencoba kehidupan di tanah.

 

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *