Jelaskan mengenai jaman Neolitikumum

Neolitikum adalah periode dalam perkembangan teknologi manusia, dimulai sekitar 10.200 SM, menurut kronologi ASPRO, di beberapa bagian Asia Barat, dan kemudian di bagian lain dunia dan berakhir antara 4500 dan 2000 SM.

Secara tradisional dianggap bagian terakhir dari Zaman Batu atau Zaman Batu Baru, Neolitikum mengikuti periode Holosen Epipaleolitik terminal dan dimulai dengan awal pertanian, yang menghasilkan “Revolusi Neolitikum”. Itu berakhir ketika alat-alat logam menjadi tersebar luas (di Zaman Tembaga atau Zaman Perunggu; atau, di beberapa wilayah geografis, di Zaman Besi). Neolitikum adalah perkembangan karakteristik dan perubahan perilaku dan budaya, termasuk penggunaan tanaman liar dan domestik dan hewan peliharaan.

Awal dari kebudayaan Neolitikum dianggap berada di Levant (Jericho, West Bank modern) sekitar 10.200–8800 SM. Ini dikembangkan langsung dari budaya Natufian Epipaleolithic di wilayah tersebut, yang orang-orangnya memelopori penggunaan sereal liar, yang kemudian berevolusi menjadi pertanian sejati. Periode Natufian berlangsung antara 12.500 dan 9.500 SM, dan apa yang disebut “proto-Neolitikum” sekarang termasuk dalam Pra-Pottery Neolithic (PPNA) antara 10.200 dan 8800 SM. Karena orang-orang Natufia telah menjadi tergantung pada serealia liar dalam makanan mereka, dan cara hidup yang tidak aktif telah dimulai di antara mereka, perubahan iklim yang terkait dengan Dryas Muda dianggap telah memaksa orang untuk bertani.

Pada 10.200–8800 SM, komunitas pertanian muncul di Levant dan menyebar ke Asia Kecil, Afrika Utara, dan Mesopotamia Utara. Mesopotamia adalah situs perkembangan paling awal dari Revolusi Neolitikum dari sekitar 10.000 SM.

Pertanian Neolitikum awal terbatas pada kisaran tanaman yang sempit, baik yang liar maupun yang dijinakkan, yang termasuk gandum einkorn, millet dan dieja, dan pemeliharaan anjing, domba dan kambing. Sekitar tahun 6900–6400 SM, itu termasuk ternak dan babi yang dibudidayakan, pendirian pemukiman yang dihuni secara permanen atau musiman, dan penggunaan tembikar.

Tidak semua unsur-unsur budaya yang khas dari Neolitikum muncul di mana-mana dengan urutan yang sama: masyarakat pertanian paling awal di Timur Dekat tidak menggunakan tembikar. Di bagian lain dunia, seperti Afrika, Asia Selatan, dan Asia Tenggara, peristiwa domestikasi independen mengarah pada budaya Neolitikum khas daerah mereka sendiri yang muncul sepenuhnya secara independen dari mereka di Eropa dan Asia Barat Daya. Masyarakat Jepang awal dan budaya Asia Timur lainnya menggunakan tembikar sebelum mengembangkan pertanian.

Pada zaman ini alat-alat terbuat dari batu yang sudah dihaluskan. Contoh alat tersebut :

Kapak Persegi

Misalnya : Beliung, Pacul dan Torah untuk mengerjakan kayu. Ditemukan di Sumatera, Jawa, bali, Nusa Tenggara, Maluku, Sulawesi dan Kalimantan. Ukuran besar lazim disebut dengan beliung dan fungsinya sebagai cangkul/pacul.  Ukuran kecil disebut dengan Tarah/Tatah dan fungsinya sebagai alat pahat/alat untuk mengerjakan kayu sebagaimana lazimnya pahat.

Bahan untuk membuat kapak tersebut selain dari batu biasa, juga dibuat dari batu api/chalcedon. Kemungkinan besar kapak yang terbuat dari Chalcedon hanya dipergunakan sebagai alat upacara keagamaan, azimat.

Kapak Bahu

Sama seperti kapak persegi ,hanya di bagian yang diikatkan pada tangkainya diberi leher. Hanya di temukan di Minahasa

Kapak Lonjong

Banyak ditemukan di Irian, Seram, Gorong, Tanimbar, Leti, Minahasa dan Serawak. Fungsinya sebagai cangkul/pacul.

Perhiasan:  gelang dan kalung dari batu indah, ditemukan di Jawa. Pakaian (dari kulit kayu). Tembikar (periuk belanga), ditemukan di daerah Sumatera, Jawa, Melolo(Sumba)

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *