Jelaskan mengenai jaman neolitikum

Neolitikum adalah periode dalam perkembangan teknologi manusia, dimulai sekitar 10.200 SM, menurut kronologi ASPRO, di beberapa bagian Asia Barat, dan kemudian di bagian lain dunia dan berakhir antara 4500 dan 2000 SM.

Secara tradisional dianggap bagian terakhir dari Zaman Batu atau Zaman Batu Baru, Neolitik mengikuti periode Holosen Epipaleolitik terminal dan dimulai dengan awal pertanian, yang menghasilkan “Revolusi Neolitik”. Itu berakhir ketika alat-alat logam menjadi tersebar luas (di Zaman Tembaga atau Zaman Perunggu; atau, di beberapa wilayah geografis, di Zaman Besi). Neolitik adalah perkembangan karakteristik dan perubahan perilaku dan budaya, termasuk penggunaan tanaman liar dan domestik dan hewan peliharaan.

Awal dari kebudayaan Neolitik dianggap berada di Levant (Jericho, West Bank modern) sekitar 10.200–8800 SM. Ini dikembangkan langsung dari budaya Natufian Epipaleolithic di wilayah tersebut, yang orang-orangnya memelopori penggunaan sereal liar, yang kemudian berevolusi menjadi pertanian sejati. Periode Natufian berlangsung antara 12.500 dan 9.500 SM, dan apa yang disebut “proto-Neolitik” sekarang termasuk dalam Pra-Pottery Neolithic (PPNA) antara 10.200 dan 8800 SM. Karena orang-orang Natufia telah menjadi tergantung pada serealia liar dalam makanan mereka, dan cara hidup yang tidak aktif telah dimulai di antara mereka, perubahan iklim yang terkait dengan Dryas Muda dianggap telah memaksa orang untuk bertani.

Pada 10.200–8800 SM, komunitas pertanian muncul di Levant dan menyebar ke Asia Kecil, Afrika Utara, dan Mesopotamia Utara. Mesopotamia adalah situs perkembangan paling awal dari Revolusi Neolitik dari sekitar 10.000 SM.

Pertanian Neolitik awal terbatas pada kisaran tanaman yang sempit, baik yang liar maupun yang dijinakkan, yang termasuk gandum einkorn, millet dan dieja, dan pemeliharaan anjing, domba dan kambing. Sekitar tahun 6900–6400 SM, itu termasuk ternak dan babi yang dibudidayakan, pendirian pemukiman yang dihuni secara permanen atau musiman, dan penggunaan tembikar.

Tidak semua unsur-unsur budaya yang khas dari Neolitik muncul di mana-mana dengan urutan yang sama: masyarakat pertanian paling awal di Timur Dekat tidak menggunakan tembikar. Di bagian lain dunia, seperti Afrika, Asia Selatan, dan Asia Tenggara, peristiwa domestikasi independen mengarah pada budaya neolitik khas daerah mereka sendiri yang muncul sepenuhnya secara independen dari mereka di Eropa dan Asia Barat Daya. Masyarakat Jepang awal dan budaya Asia Timur lainnya menggunakan tembikar sebelum mengembangkan pertanian.

Periode dengan fase tembikar

Di Timur Tengah, budaya yang diidentifikasi sebagai Neolitik mulai muncul di milenium ke-10 SM. Perkembangan awal terjadi di Levant (misalnya, Pra-Pottery Neolithic A dan Pra-Pottery Neolithic B) dan dari sana menyebar ke timur dan barat. Budaya neolitik juga dibuktikan di Anatolia tenggara dan Mesopotamia utara sekitar 8000 SM.

Situs Beifudi prasejarah dekat Yixian di Provinsi Hebei, Cina, berisi peninggalan dari budaya kontemporer dengan budaya Cishan dan Xinglongwa sekitar 6000–5000 SM, kebudayaan neolitik di timur Pegunungan Taihang, mengisi celah arkeologi antara dua kebudayaan Tiongkok Utara . Total area yang digali lebih dari 1.200 meter persegi (1.000 m2; 0,10 ha), dan koleksi temuan neolitik di situs ini mencakup dua fase.

Neolithic 1 – Pre-Pottery Neolithic A (PPNA)

Periode Neolithic 1 (PPNA) dimulai sekitar sekitar 10.000 SM di Levant. Sebuah wilayah kuil di Turki tenggara di Göbekli Tepe sekitar tahun 9500 SM dapat dianggap sebagai awal periode. Situs ini dikembangkan oleh suku pemburu-pengumpul nomaden, dibuktikan oleh kurangnya perumahan permanen di sekitarnya dan mungkin merupakan tempat ibadah buatan manusia tertua yang diketahui. Setidaknya tujuh lingkaran batu, seluas 25 hektar (10 ha), berisi pilar-pilar batu kapur yang diukir dengan binatang, serangga, dan burung. Alat-alat batu digunakan oleh mungkin sebanyak ratusan orang untuk membuat pilar, yang mungkin telah mendukung atap. Situs PPNA awal lainnya yang berusia sekitar 9500–9000 SM telah ditemukan di Jericho, Tepi Barat (terutama Ain Mallaha, Nahal Oren, dan Kfar HaHoresh), Gilgal di Lembah Yordan, dan Byblos, Lebanon. Awal Neolitik 1 tumpang tindih periode Tahunian dan Neolitik Berat sampai taraf tertentu.

Kemajuan utama Neolitik 1 adalah bertani sejati. Dalam budaya Natufian proto-Neolitik, serealia liar dipanen, dan mungkin pemilihan benih awal dan pembenihan kembali terjadi. Biji-bijian itu digiling menjadi tepung. Emmer gandum dijinakkan, dan hewan digiring dan dijinakkan (peternakan dan pembiakan selektif).

Pada tahun 2006, sisa-sisa buah ara ditemukan di sebuah rumah di Jericho tertanggal 9400 SM. Buah ara adalah berbagai mutan yang tidak dapat diserbuki oleh serangga, dan karena itu pohon hanya dapat mereproduksi dari stek. Bukti ini menunjukkan bahwa buah ara adalah tanaman budidaya pertama dan menandai penemuan teknologi pertanian. Ini terjadi berabad-abad sebelum penanaman biji-bijian pertama.

Pemukiman menjadi lebih permanen dengan rumah-rumah bundar, seperti rumah orang-orang Natufia, dengan kamar-kamar tunggal. Namun, rumah-rumah ini untuk pertama kalinya terbuat dari mudbrick. Permukiman itu memiliki dinding batu di sekitarnya dan mungkin menara batu (seperti di Jericho). Dinding berfungsi sebagai perlindungan dari kelompok-kelompok di dekatnya, sebagai perlindungan dari banjir, atau untuk menjaga hewan-hewan. Beberapa kandang juga menyarankan penyimpanan biji-bijian dan dagin

Neolithic 2 – Pre-Pottery Neolithic B (PPNB)

Neolithic 2 (PPNB) mulai sekitar 8800 SM menurut kronologi ASPRO di Levant (Jericho, Palestina). Seperti tanggal PPNA, ada dua versi dari laboratorium yang sama yang disebutkan di atas. Namun, sistem terminologi ini tidak cocok untuk Anatolia tenggara dan permukiman di cekungan Anatolia tengah. Sebuah pemukiman dengan 3.000 penduduk ditemukan di pinggiran kota Amman, Yordania. Dianggap sebagai salah satu pemukiman prasejarah terbesar di Timur Dekat, yang disebut ‘Ain Ghazal, itu terus dihuni dari sekitar 7250 SM hingga sekitar 5000 SM.

Pemukiman memiliki rumah-rumah dari bata-lumpur persegi panjang di mana keluarga tinggal bersama dalam satu atau beberapa kamar. Temuan pemakaman menunjukkan kultus leluhur di mana orang melestarikan tengkorak orang mati, yang ditempeli lumpur untuk membuat fitur wajah. Sisa dari mayat itu mungkin ditinggalkan di luar permukiman untuk membusuk sampai hanya tulang yang tersisa, kemudian tulang-belulang itu dikubur di dalam pemukiman di bawah lantai atau di antara rumah-rumah

Neolithic 3 – Pottery Neolithic (PN)

Neolitik 3 (PN) mulai sekitar 6.400 SM di Bulan Sabit Subur. Pada saat itu budaya yang berbeda muncul, dengan tembikar seperti Halafian (Turki, Suriah, Mesopotamia Utara) dan Ubaid (Southern Mesopotamia). Periode ini telah dibagi lagi menjadi PNA (Pottery Neolithic A) dan PNB (Pottery Neolithic B) di beberapa situs.

Periode Chalcolithic (Stone-Bronze) dimulai sekitar 4500 SM, kemudian Zaman Perunggu dimulai sekitar 3500 SM, menggantikan budaya Neolitik.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *