Fungsi alveoli pada manusia

Alveoli berfungsi dengan menyimpan udara untuk sementara waktu untuk memungkinkan penyerapan oksigen ke dalam darah. Artikel Bodytomy berikut akan mencakup beberapa informasi yang berkaitan dengan fungsi dan struktur alveoli.

Unit fungsional paru-paru adalah kantung udara kecil yang muncul dari bronkiolus yang disebut alveoli. Kantung udara terminal ini adalah area di mana pertukaran gas terjadi di dalam paru-paru. Pertukaran udara ini terdiri dari penyerapan oksigen dan penghilangan karbon dioksida.

Struktur Alveoli

Sebelum beralih ke fungsi alveoli, mari kita memahami strukturnya. Ini karena fungsi dan struktur unit ini berjalan seiring. Jadi, mari kita menyoroti beberapa fakta tentang sistem pernapasan. Ada sekitar 300 hingga 400 juta alveoli di paru-paru orang dewasa. Diameter rata-rata alveolus adalah sekitar 200 hingga 300 mikron. Alveoli mengandung serat kolagen dan elastis. Ini dilapisi dengan sel epitel dan pori-pori di antara mereka disebut Kohn. Selama pernafasan, jaringan ikat elastis yang membentuk ruang antara alveoli paru-paru mulai berfungsi.

Alveolus terdiri dari tiga sel utama yang berbeda seperti sel alveolar skuamosa, sel epitel skuamosa, dan sel alveolar yang besar. Sel epitel skuamosa juga disebut sel Tipe I dan sel alveolar yang besar juga dikenal sebagai sel Tipe II. Struktur dinding alveolar dibuat oleh sel alveolar skuamosa. Sel epitel skuamosa membentuk kapiler yang mencakup sekitar 70% dari area tersebut. Fungsi kapiler ini adalah difusi gas.

Akhirnya, sel-sel alveolar yang besar mengeluarkan surfaktan yang membantu mengurangi tegangan permukaan air. Ini juga membantu dalam pemisahan membran dan meningkatkan pertukaran gas. Jika endotelium alveolus rusak, sel alveolar yang besar membantu memperbaiki mereka. Alveolus juga terdiri dari sel makrofag. Sel-sel ini membantu menghancurkan benda asing seperti bakteri, dll. Dan memiliki fungsi yang berkaitan dengan sistem kekebalan tubuh. Jadi, pada dasarnya fungsi dan struktur dirancang khusus untuk membantu pertukaran gas secara efisien dengan bantuan:

  • Dinding sangat tipis
  • Luas permukaan besar dalam kaitannya dengan volume
  • Lapisan cairan yang membantu dalam pertukaran gas terlarut
  • Jumlah kapiler yang mengelilingi setiap alveolus.

Apa Fungsi dari Alveoli

Fungsi dasar alveoli adalah pertukaran gas. Strukturnya adalah situs di mana pertukaran gas selama respirasi berlangsung. Struktur ini dikelilingi oleh kapiler membawa darah. Pertukaran karbon dioksida dalam darah dari kapiler ini terjadi melalui dinding alveolus.

Alveoli mulai berfungsi ketika kita menghirup udara melalui lubang hidung kita. Udara melewati rute panjang yang terdiri dari berbagai organ sistem pernapasan. Organ-organ ini termasuk saluran hidung, faring, laring, trakea, bronkus utama, tabung bronkus kecil, bronkhiolus, dan akhirnya mencapai alveolus melalui kantung udara kecil. Udara mengandung oksigen yang diserap oleh darah yang mengalir melalui kapiler. Oksigen ini kemudian diteruskan ke sistem sirkulasi, sehingga menyelesaikan siklus pertukaran gas.

Bagaimana Cara Pertukaran Gas di Alveoli

Pertukaran gas paru terjadi melalui difusi pasif. Selama pertukaran gas ini, tidak ada energi yang diperlukan untuk dibakar oleh sel. Gas-gas bergerak melalui gradien konsentrasi yang dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah. Ini berarti oksigen dalam alveolus berada dalam gradien konsentrasi oksigen yang tinggi. Ini berdifusi ke dalam darah yang berada di gradien konsentrasi oksigen rendah. Ini karena konsumsi oksigen terus menerus dalam tubuh. Hal yang sama terjadi dalam kasus karbon dioksida.

Darah mengandung konsentrasi karbon dioksida yang tinggi dan alveoli mengandung konsentrasi rendah. Dengan demikian, pertukaran gas terjadi melalui difusi pasif sebagai bagian dari fungsi sistem pernapasan. Pertukaran gas adalah fungsi utama alveoli. Mereka adalah cabang terminal dari sistem pernapasan.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *