Era paleozoikum

Era Paleozoikum, yang berlangsung dari sekitar 542 juta tahun yang lalu sampai 251 juta tahun yang lalu, adalah masa perubahan besar di Bumi. Era dimulai dengan pecahnya satu superkontinen dan pembentukan yang lain. Tanaman menjadi tersebar luas. Dan binatang vertebrata pertama yang menjajah daratan.

Kehidupan jaman Paleozoikum

Paleozoikum dimulai dengan Zaman Kambrium, 53 juta tahun paling dikenal untuk mengantarkan ledakan kehidupan di Bumi. “Ledakan Cambrian” ini termasuk evolusi arthropoda (nenek moyang serangga dan krustasea dewasa ini) dan chordata (hewan dengan tulang belakang yang belum sempurna).

Di Era Paleozoikum, kehidupan berkembang di lautan. Setelah Zaman Kambrium datang Periode Ordovisian 45 juta tahun, yang ditandai dalam catatan fosil oleh kelimpahan invertebrata laut. Mungkin yang paling terkenal dari invertebrata ini adalah trilobite, artropoda lapis baja yang berkeliaran di sekitar dasar laut selama sekitar 270 juta tahun sebelum akhirnya punah.

Setelah Periode Ordovisian datang Periode Silur (443 juta tahun yang lalu menjadi 416 juta tahun yang lalu), yang melihat penyebaran ikan tanpa rahang di seluruh lautan. Moluska dan karang juga tumbuh subur di lautan, tetapi berita besar adalah apa yang terjadi di daratan: bukti tak terbantahkan pertama tentang kehidupan terestrial.

Ini adalah waktu ketika tanaman berevolusi, meskipun kemungkinan besar mereka belum memiliki daun atau jaringan vaskular yang memungkinkan tanaman modern untuk menyedot air dan nutrisi. Perkembangan-perkembangan itu akan muncul pada Periode Devonian, periode geologis berikutnya dari Paleozoikum. Pakis muncul, seperti halnya pohon pertama. Pada saat yang sama, vertebrata pertama mengkolonisasi tanah. Vertebrata ini disebut tetrapoda, dan mereka sangat beragam: Penampilan mereka berkisar dari lizard seperti ular, dan ukuran mereka berkisar dari 4 inci (10 cm) panjang hingga 16 kaki (5 meter) panjang, menurut sebuah studi yang dirilis pada tahun 2009 di Jurnal Anatomi.

Ketika tetrapoda mengambil alih, mereka memiliki perusahaan: Periode Devonian melihat munculnya arthropoda pertama yang hidup di darat, termasuk nenek moyang tertua laba-laba.

Evolusi paleozoikum

Kehidupan melanjutkan perjalanannya di Paleozoikum akhir. Zaman Karbon, yang berlangsung dari sekitar 359 juta tahun lalu hingga 299 juta tahun lalu, menjawab pertanyaan, “Mana yang lebih dulu – ayam atau telur?” secara definitif. Jauh sebelum burung berevolusi, tetrapoda mulai bertelur di darat untuk pertama kalinya selama periode ini, memungkinkan mereka untuk melepaskan diri dari gaya hidup amfibi.

Trilobite memudar ketika ikan menjadi lebih beragam. Nenek moyang konifer muncul, dan capung menguasai langit. Tetrapoda menjadi lebih khusus, dan dua kelompok hewan baru berevolusi. Yang pertama adalah reptil laut, termasuk kadal dan ular. Yang kedua adalah archosaurs, yang akan menimbulkan buaya, dinosaurus dan burung. Paling menakutkan, era ini kadang-kadang disebut sebagai “Age of the Cockroaches,” karena nenek moyang kecoa (Archimylacris eggintoni) ditemukan di seluruh dunia selama Karbon.

Periode terakhir Paleozoikum adalah Periode Permian, yang dimulai 299 juta tahun lalu dan terbungkus 251 juta tahun yang lalu. Periode ini akan berakhir dengan kepunahan massal terbesar yang pernah terjadi: kepunahan Permian.

Namun, sebelum kepunahan massal Permian, lautan hangat dipenuhi kehidupan. Terumbu karang tumbuh subur, menyediakan tempat berlindung bagi ikan dan makhluk berkulit, seperti nautiloids dan ammonoids. Tanaman runjung dan pohon ginkgo modern berevolusi di darat. Vertebrata darat berevolusi menjadi herbivora, mengambil keuntungan dari kehidupan tanaman baru yang telah menjajah tanah.

Geologi dan iklim paleozoikum

Semua evolusi ini terjadi dengan latar belakang pergeseran benua dan perubahan iklim. Selama Zaman Kambrium dari Paleozoik, benua-benua mengalami perubahan. Mereka telah bergabung sebagai salah satu superkontinen, Rodinia, tetapi selama Zaman Kambrium, Rodinia terpecah menjadi Gondwana (terdiri dari apa yang akhirnya akan menjadi benua modern dari Belahan Bumi Selatan) dan benua yang lebih kecil terdiri dari potongan-potongan tanah yang pada akhirnya akan membentuk benua utara hari ini.

Kambrium hangat di seluruh dunia, tetapi akan diikuti oleh zaman es di Ordovisium, yang menyebabkan gletser terbentuk, mengirim permukaan laut ke bawah. Gondwana bergerak lebih jauh ke selatan selama Ordovisium, sementara benua yang lebih kecil mulai bergerak lebih dekat. Pada Zaman Siluria, daratan yang akan menjadi Amerika Utara, Eropa tengah dan utara, dan Eropa Barat bergerak semakin dekat. Permukaan laut naik lagi, menciptakan laut pedalaman yang dangkal.

Di Devonian, daratan utara terus menyatu, dan akhirnya mereka bergabung bersama Euramerica yang superkontinen. Gondwana masih ada, tetapi bagian lain dari planet ini adalah lautan. Pada periode terakhir Paleozoik, Permian, Euramerica, dan Gondwana menjadi satu, mungkin membentuk superkontinen paling terkenal di antara mereka semua: Pangaea. Laut raksasa yang mengelilingi Pangaea disebut Panthalassa. Interior Pangaea cenderung sangat kering, karena ukurannya yang besar mencegah awan hujan yang menahan air dari menembus jauh di luar pantai.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *