Berikut ini Proses Daur Air – dijelaskan lengkap

Proses Daur Air
Evaporasi Proses daur air dimulai dari proses evaporasi. Evaporasi merupakan proses penguapan air di permukaan karena adanya energi panas dari sinar matahari yang terpancar ke bumi. Air bentuk cair yang ada di laut, danau, sungai, tanah dan lain-lain mampu berubah bentuk menjadi uap air kemudian naik ke atas menuju lapisan atmosfer. Semakin besar energi panas matahari yang terpancar ke bumi, laju evaporasi akan semakin besar . Transpirasi Selain berasal dari sumber airnya langsung, proses penguapan daur air di permukaan bumi juga bisa terjadi pada jaringan tumbuhan, yang umum disebut dengan transpirasi. Proses transpirasi yaitu proses akar tanaman akan menyerap air kemudian mengedarkan ke daun untuk proses fotosintesis. Lalu air hasil proses fotosintesis dikeluarkan tanaman melalui stomata sebagai uap air. Sublimasi Sublimasi merupakan proses dimana es berubah menjadi uap air tanpa mengalami fase cair. Sublimasi mempunyai peran penting pada pembentukan air uap di udara. Yang menjadi sumber utama air pada proses sublimasi yaitu lapisan es dari kutub utara, kutub selatan dan es yang ada di pegunungan. Namun proses sublimasi lebih lambat daripada proses penguapan. Kondensasi Saat air di permukaan bumi berubah menjadi uap air, Kemudian naik ke atas menuju lapisan atas atmosfer. Dengan ketinggian tertentu, uap air berubah menjadi partikel es yang memiliki ukuran sangat kecil karna pengaruh suhu udara yang rendah. Proses ini yang disebut dengan kondensasi. Pengendapan (Presipitasi) Awan yang merupakan uap air yang terkondensasi turun ke permukaan bumi sebagai hujan sebab pengaruh terjadinya perubahan suhu atau angin panas. Jika suhu sangat rendah dibawah 0 derajat, tetesan air jatuh sebagai hujan salju atau hujan es. Melalui proses presipitasi air kemudian masuk kembali pada lapisan litosfer bumi. Limpasan Limpasan adalah sebuah proses di mana air mengalir dan berpindah tempat di atas permukaan bumi. Air bergerak dan berpindah dari tempat yang tinggi ke tempat yang lebih rendah melalui saluran misalnya saluran sungai dan got kemudian masuk ke danau, laut dan samudera. Pada proses limpasan ini, air masuk kembali ke lapisan hidrosfer. Infiltrasi Setelah hujan, tidak semua air mengikuti tahap limpasan di atas. Beberapa diantaranya meresap ke dalam tanah. Air merembes ke bawah dan menjadi air tanah. Air yang masuk ke dalam tanah ini disebut air infiltrasi. Melalui 7 tahapan atau proses itulah daur air berlangsung secara terus-menerus. Tanpa adanya proses daur air, persebaran air menjadi tidak merata dan keseimbangan ekosistem pasti terganggu.