Bagian Usus Besar dan Fungsinya

Usus besar atau kolon dalam anatomi adalah bagian usus antara usus buntu dan rektum. Fungsi utama organ ini adalah menyerap air dari feses. Pada mamalia, kolon terdiri dari kolon menanjak (ascending), kolon melintang (transverse), kolon menurun (descending), kolon sigmoid, dan rektum. Bagian kolon dari usus buntu hingga pertengahan kolon melintang sering disebut dengan “kolon kanan”, sedangkan bagian sisanya sering disebut dengan “kolon kiri”.

Fungsi usus besar

  1. menyimpan dan eliminasi sisa makanan
  2. menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit, dengan cara menyerap air
  3. mendegradasi bakteri

Anatomi dan histologi

Secara makroskopis usus besar dapat dibagi menjadi enam bagian, yaitu sekum, kolon asenden, kolon transversus, kolon desenden, sigmoid, dan rektum. Keenam bagian ini sulit dibedakan secara histologis. Karakteristik utama pada sekum, kolon, dan rektum yaitu tidak membentuk vili seperti usus halus, memiliki kelenjar yang panjang dan berbentuk tubuli sederhana, tidak memiliki sel granuler asidofilik (sel Panneth), dan memiliki jumlah nodul limfatik yang banyak .

Gambaran histologis usus besar secara umum yaitu mengandung kripta Lieberkuhn yang lebih panjang dan lebih lurus pada tunika mukosa dibandingkan dengan usus halus. Epitel usus besar berbentuk silinder dan mengandung jauh lebih banyak sel Goblet dibandingkan usus halus  Lamina propria usus besar terdiri atas jaringan ikat retikuler dan nodulus limfatikus.

Seperti pada usus halus, tunika muskularis mukosa pada usus besar terdiri atas lapisan sirkuler sebelah dalam dan lapisan longitudinal sebelah luar. Tunika mukosa terdiri atas jaringan ikat longgar, lemak, dan pleksus Meissner. Di sebelah luar tunika mukosa terdapat tunika muskularis eksterna dan tunika serosa . Tunika serosa ini terdiri atas mesotelium dan jaringan ikat subserosa.

Apa Fungsi Colon (usus besar) ?

Usus besar – sebelumnya disebut sebagai usus besar tetapi sekarang umumnya dikenal sebagai usus besar – adalah bagian dari sistem pencernaan, yang merupakan serangkaian organ tubuh dimulai pada mulut dan berakhir dengan anus.

Di Mana letak Colon (usus besar) ?

Berbentuk seperti U terbalik, usus besar terdiri dari tiga bagian utama, bertempat di dalam rongga perut. Ini dimulai di bagian kanan bawah rongga perut, di sekitar area pinggang, dan berjalan di sepanjang sisi kanan tubuh (usus besar atau sekum) sampai mencapai tepat di bawah hati.

Di sini, melintasi perut (kolon transversal) ke sisi kiri tubuh, dan akhirnya turun ke bawah (usus pelvic atau sigmoid), dan ke titik pengakhiran di rektum / anus.

Di sini, ia melintasi perut (kolon transversal) dari kanan, ke sisi kiri tubuh, dan akhirnya perjalanan menuruni kolon desendens, kemudian ke kolon sigmoid (juga dikenal sebagai usus pelvis), dan kemudian berakhir arahkan ke rektum / anus.

Apa Fungsi Colon (usus besar) ?

Bertanggung jawab untuk tahap akhir dari proses pencernaan, fungsi usus besar adalah tiga kali lipat: untuk menyerap sisa air dan elektrolit dari bahan makanan yang tidak dapat dicerna; untuk menerima dan menyimpan sisa makanan yang tidak dicerna di usus kecil; dan untuk menghilangkan kotoran padat (kotoran) dari tubuh.

Kolon berfungsi menjaga keseimbangan cairan tubuh. Ini menyerap vitamin tertentu, dan memproses bahan yang tidak dapat dicerna (seperti serat), dan menyimpan limbah sebelum dihilangkan. Dalam usus besar, campuran serat, sejumlah kecil air, dan vitamin, dll., Campurkan dengan lendir dan bakteri yang hidup di usus besar, mulailah pembentukan feses.

Saat feses menembus kolon, lapisan ini menyerap sebagian besar air serta beberapa vitamin dan mineral yang ada. Bakteri dalam usus besar memakan serat, memecahnya untuk menghasilkan nutrisi yang akan menyehatkan sel-sel yang melapisi usus besar. Inilah sebabnya mengapa serat adalah bagian penting dari diet yang ditujukan untuk kesehatan jangka panjang usus besar.

Kotoran dipindahkan bersama sampai dinding kontrak kolon sigmoid, menyebabkan limbah berpindah ke rektum. Dikenal sebagai aksi peristaltik, gerakan seperti gelombang ini mendorong tinja untuk bergerak lebih dekat ke rektum dan akhirnya dikeluarkan melalui anus.

Mengapa Colon yang berfungsi sehat jadi vital?

Usus besar menyerap vitamin, garam, nutrisi, dan air. Ketika bahan-bahan penting yang memberi hidup ini diserap dengan baik, kita merasa baik. Tetapi ketika usus besar tidak bekerja dengan baik, ia mulai menyerap racun ke dalam aliran darah daripada membuangnya. Hasilnya adalah segudang masalah mulai dari sembelit dan gas, hingga candida, diverticulitis, dan berbagai masalah kesehatan kronis lainnya.

Kolon memainkan tuan rumah untuk kebun binatang bakteri: lebih dari seratus triliun mikroorganisme (bakteri) memanggil rumah usus besar. Ada lebih banyak mikroorganisme di usus besar daripada yang terkandung di dalam kulit, jantung, tulang, otak, dan sel-sel tubuh lainnya digabungkan. Keseimbangan yang tepat dari bakteri yang sehat harus dipertahankan di dalam usus besar untuk menghindari terus-menerus diganggu dengan penyakit pencernaan.

Selain itu, dunia yang kita tinggali menempatkan beban beracun yang serius pada usus besar. Sebagian besar makanan yang kita makan tidak hanya kekurangan nutrisi; itu diisi dengan aditif, pengawet, dan bahan kimia misterius lainnya. Dari udara yang kita hirup dan air yang kita minum, hingga ribuan bahan kimia yang kita kontak setiap hari – itu semua memakan korban di usus besar dan, akhirnya, pada kesehatan kita secara keseluruhan.

Keseimbangan yang Halus

Sel-sel khusus dari usus besar dan mikroorganisme (bakteri) di usus ada dalam keseimbangan yang halus yang dapat dengan mudah dirusak oleh makanan, stres, bahan kimia di lingkungan, dan penyakit seperti parasit, candida, dan lain-lain.

Jika fungsi pencernaan dan usus besar tidak bekerja dengan baik, tubuh beroperasi dalam keadaan yang dikenal sebagai keracunan otomatis. Ini berarti tubuh bekerja keras untuk menyingkirkan racun, tetapi tidak dapat bertahan karena racun didaur ulang, bukannya dibuang.

Kolon di luar keseimbangan dapat menjadi akar penyakit kronis seperti radang sendi, asma, sindrom iritasi usus (IBS), dan bahkan penyakit jantung, atau kanker. Untuk menghindari masalah kesehatan jangka panjang, penting untuk mempertahankan fungsi usus besar yang tepat.