Bagaimanakah terjadinya proses fertilisasi

Fertilisasi juga dikenal sebagai pembuahan generatif, inseminasi, penyerbukan, fekundasi, syngamy dan impregnasi, adalah perpaduan gamet untuk memulai pengembangan organisme individu baru. Siklus pembuahan dan pengembangan individu baru adalah disebut reproduksi seksual. Selama pembuahan ganda pada angiosperma, gamet jantan haploid bergabung dengan dua inti kutub haploid untuk membentuk inti endosperm primer triploid oleh proses pembuahan vegetatif.

Bagaimana proses pembuahan bunga terjadi?

Pemupukan tanaman adalah penyatuan gamet jantan dan betina (sel reproduksi) untuk menghasilkan zigot (telur yang dibuahi). Jadi, bagaimana pembuahan terjadi? Ini adalah proses yang cukup lurus ke depan yang mirip untuk tanaman berbunga (angiospermae) dan tanaman berbiji (gymnospermae). Mari kita pecahkan proses pembuahan menjadi empat langkah umum.

Langkah 1: Penyerbukan

Secara umum, gamet jantan terkandung dalam serbuk sari, yang dibawa oleh angin, air, atau satwa liar (baik serangga dan hewan) untuk mencapai gamet betina. Serbuk sari diendapkan pada stigma tanaman, yang merupakan bagian dari putik (bagian memanjang dari bunga yang membentang dari indung telur). Proses ini disebut penyerbukan.

Langkah 2: Perkecambahan

Dalam beberapa menit, tabung serbuk sari mulai tumbuh, atau berkecambah, menuju sel telur. Tabung-tabung ini akan menyediakan jalan bagi sperma yang dibawa dalam serbuk sari untuk mencapai sel telur.

Langkah 3: Penetrasi dari Ovule

Tabung polen menembus ovula, yang berisi gamet betina.

Langkah 4: Fertilisasi

Sperma berjalan menyusuri tabung polen dan menyuburkan telur. Kebanyakan angiosperma mengalami pembuahan ganda, di mana kedua telur dan inti polar dalam kantung embrio dipupuk.

Setelah pembuahan, sel-sel zigot mulai membelah, dan zigot berkembang menjadi embrio, atau mengembangkan tanaman. Embrio disimpan dalam kapsul biji, di mana ia tetap aktif sampai kondisi lingkungan mendukung perkembangannya menjadi tanaman baru.

Fertilisasi pada manusia

Fertilisasi manusia adalah penyatuan sel telur dan sperma manusia, biasanya terjadi di ampula tuba fallopi. Hasil dari persatuan ini adalah produksi sel zigot, atau telur yang dibuahi, yang memulai perkembangan prenatal. Para ilmuwan menemukan dinamika pemupukan manusia di abad kesembilan belas.

Proses pembuahan melibatkan sekering sperma dengan sel telur. Urutan yang paling umum dimulai dengan ejakulasi selama kopulasi, diikuti dengan ovulasi, dan diakhiri dengan pembuahan. Berbagai pengecualian untuk urutan ini dimungkinkan, termasuk inseminasi buatan, fertilisasi in vitro, ejakulasi eksternal tanpa sanggama, atau persetubuhan segera setelah ovulasi. Setelah menghadapi oosit sekunder, akrosom sperma menghasilkan enzim yang memungkinkannya untuk menggali melalui lapisan jelly luar telur. Plasma sperma kemudian berfusi dengan membran plasma telur, kepala sperma terputus dari flagellum dan telur berjalan menuruni tuba Fallopian untuk mencapai uterus.

Pria mengeluarkan air mani ke dalam vagina wanita selama persetubuhan (coitus). Dari vagina, sperma mencapai ampula sebagian oleh gerakan ekor mereka dan sebagian oleh aksi rahim. Sperma yang ada dalam air mani berjalan jauh dari vagina melalui uterus ke tuba fallopii.

Sperma bisa mencapai tuba fallopi dalam lima menit. Sperma dapat bertahan hidup di saluran reproduksi wanita selama 1 hingga 3 hari dan sperma dapat membuahi ovum dalam 12 hingga 24 jam setelah ovulasi. Selama hubungan seksual, hampir 300 juta sperma dimasukkan ke vagina, tetapi hanya beberapa ratus sperma yang mencapai dekat sel telur.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *