Bagaimana Saya Belajar Filsafat?

Filsafat mengeksplorasi akal dan pikiran manusia.

Filsafat adalah studi tentang sifat dasar keberadaan, pengetahuan, dan realitas, dengan menjelajahi akal dan pikiran manusia. Filsafat berbeda dari studi metafisika yang lebih cararn tentang “makna hidup” dengan mendekati masalah dari perspektif yang masuk akal dan logis daripada perspektif spiritual. Siapa pun yang tertarik pada subjek dapat belajar filsafat dalam lingkungan akademik atau dapat memilih untuk belajar filsafat dengan kecepatannya sendiri di luar lingkungan akademik.

Seseorang yang ingin belajar filsafat pada tingkat profesional dapat memilih untuk mengejar gelar dalam bidang filsafat.

Studi filsafat telah dilakukan oleh para akademisi selama ribuan tahun. Ada bukti yang luas bahwa akademisi dari budaya timur dan barat diketahui mempelajari filsafat sejauh yang kita miliki dalam catatan tertulis. Filsafat Barat umumnya dipecah menjadi era, dimulai dengan prasokrates sebelum 6 th abad SM dan terus dengan Yunani, Hellinistic, dan era kemudian Romawi. Filsafat Timur berasal lebih jauh dan mencakup berbagai filsuf dari Asia, India, Pakistan, dan Timur Tengah.

Siapa pun yang ingin belajar filsafat pada tingkat profesional dapat memilih untuk mengejar gelar dalam bidang filsafat. Sebagian besar universitas besar di seluruh dunia menawarkan gelar sarjana, atau yang setara, dalam studi filsafat. Di Amerika Serikat, seorang siswa dapat memutuskan untuk melanjutkan studi filsafatnya dengan menyelesaikan gelar master atau doktor. Sebagian besar siswa memilih untuk fokus pada bidang filsafat tertentu, seperti etika, logika, atau estetika. Filsafat sosial dan politik juga telah menjadi bidang populer dalam studi filsafat.

Meskipun mengejar gelar tentu saja merupakan cara yang sangat baik untuk subjek ini, tidak perlu menyelesaikan gelar untuk belajar filsafat. Siapapun yang tertarik pada filsafat dapat mempelajari subjek dari rumah juga. Ada banyak buku yang ditulis tentang masalah ini, termasuk reproduksi teks-teks kuno oleh para filsuf terkenal, serta analisis cararn dari teks-teks itu. Selain itu, tidak perlu menjadi mahasiswa pencari gelar untuk mendaftar di kelas filsafat di perguruan tinggi setempat dalam banyak kasus.

Apakah belajar filsafat dengan harapan menjadikannya karier atau hanya karena penasaran, yang terbaik adalah mempersempit studi agar tidak kewalahan. Misalnya, seorang siswa mungkin ingin fokus pada filsafat timur atau barat untuk memulai studinya. Dari titik itu, studi lebih lanjut dapat dipersempit dengan mempelajari era filsafat tertentu, seperti filsafat Yunani atau topik tertentu seperti etika.