Bagaimana proses kedatangan bangsa Eropa (barat) ke Indonesia

Dimulai pada abad ke-16, gelombang berturut-turut orang Eropa, yaitu Portugis, Spanyol, Belanda, dan Inggris, berusaha mendominasi perdagangan rempah-rempah di sumbernya di India dan ‘Kepulauan Rempah’ (Maluku) di Indonesia. Ini berarti menemukan jalan ke Asia untuk memotong pedagang Muslim yang, dengan outlet Venesia mereka di Mediterania, memonopoli impor bumbu ke Eropa. Dengan harga yang sangat mahal pada saat itu, rempah-rempah sangat didambakan bukan hanya untuk melestarikan dan membuat daging yang tidak diawetkan dengan baik, tetapi juga sebagai obat-obatan dan ramuan ajaib.

Proses kedatangan orang Portugis ke Indonesia

Keahlian Portugis yang baru ditemukan dalam navigasi, pembuatan kapal dan persenjataan memungkinkan mereka membuat ekspedisi eksplorasi dan ekspansi yang berani. Dimulai dengan ekspedisi eksplorasi pertama yang dikirim dari Malaka yang baru ditaklukkan pada tahun 1512, orang Portugis adalah orang Eropa pertama yang tiba di Indonesia, dan berusaha untuk mendominasi sumber rempah-rempah berharga dan untuk memperluas upaya misionaris Gereja Katolik.

Portugis berbelok ke timur ke Maluku dan melalui penaklukan militer dan aliansi dengan penguasa lokal, mereka mendirikan pos perdagangan, benteng, dan misi di pulau Ternate, Ambon, dan Solor. Namun, tingginya kegiatan misionaris Portugis datang pada paruh kedua abad ke-16. Pada akhirnya, kehadiran Portugis di Indonesia dikurangi menjadi Solor, Flores dan Timor di Nusa Tenggara modern, menyusul kekalahan di tangan penduduk pribumi Ternate dan Belanda di Maluku, dan kegagalan umum untuk mempertahankan kontrol perdagangan di wilayah tersebut.

Dibandingkan dengan ambisi Portugis asli untuk mendominasi perdagangan Asia, pengaruh mereka pada budaya Indonesia kecil: balada gitar keroncong romantis; sejumlah kata-kata Indonesia yang mencerminkan peran Portugis sebagai lingua franca kepulauan bersama Melayu; dan banyak nama keluarga di Indonesia bagian timur seperti da Costa, Dias, de Fretes, Gonsalves, dll.

Dampak paling signifikan dari kedatangan Portugis adalah gangguan dan disorganisasi jaringan perdagangan sebagian besar akibat penaklukan Malaka, dan penanaman signifikan pertama Kekristenan di Indonesia. Ada terus menjadi komunitas Kristen di Indonesia timur hingga saat ini, yang telah memberikan kontribusi terhadap rasa berbagi minat dengan orang Eropa, khususnya di antara orang Ambon.

Proses kedatangan Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC) di Indonesia

Pada tahun 1602, parlemen Belanda memberikan VOC monopoli atas perdagangan dan aktivitas kolonial di wilayah tersebut pada suatu waktu sebelum perusahaan menguasai wilayah di Jawa. Pada 1619, VOC menaklukkan kota Jawa Barat di Jayakarta, di mana mereka mendirikan kota Batavia (sekarang Jakarta). VOC menjadi sangat terlibat dalam politik internal Jawa pada periode ini, dan berjuang dalam sejumlah perang yang melibatkan para pemimpin Mataram dan Banten.

Belanda mengikuti aspirasi, keberanian, kebrutalan, dan strategi Portugis, tetapi membawa organisasi, senjata, kapal, dan dukungan keuangan superior yang lebih baik. Meskipun mereka gagal mendapatkan kontrol penuh atas perdagangan rempah-rempah Indonesia, mereka jauh lebih sukses daripada upaya Portugis sebelumnya. Mereka mengeksploitasi faksionalisasi dari kerajaan-kerajaan kecil di Jawa yang telah menggantikan Majapahit, membangun pijakan permanen di Jawa, dari mana tumbuh kerajaan kolonial yang berbasis daratan yang menjadi salah satu kekayaan kolonial terkaya di dunia.

Pada pertengahan abad ke-17, Batavia, kantor pusat VOC di Asia, telah menjadi pusat perdagangan penting di kawasan ini. Itu telah mengusir serangan dari kerajaan Mataram Jawa. Pada 1641 Belanda merebut Malaka dari Portugis, sehingga posisi Portugis melemah di Asia. Belanda mengalahkan kota Sulawesi Makassar pada 1667 sehingga membawa perdagangannya di bawah kendali VOC. Pelabuhan Sumatera juga dibawa di bawah kendali VOC dan yang terakhir dari Portugis diusir pada 1660.

Sebagai imbalan untuk monopoli atas perdagangan lada dan pengusiran Inggris, Belanda membantu putra penguasa Banten menggulingkan ayahnya pada tahun 1680 Pada abad ke-18, VOC telah memantapkan diri mereka secara kuat di kepulauan Indonesia, mengendalikan perdagangan antarpulau sebagai bagian dari bisnis Asia mereka yang meliputi India, Ceylon, Formosa, dan Jepang. VOC telah membangun basis penting mereka di beberapa pelabuhan di Jawa, Maluku, dan sebagian Sulawesi, Sumatra, dan Semenanjung Malaya.

Proses kedatangan Perancis dan Inggris di Indonesia

Setelah jatuhnya Belanda ke Kekaisaran Prancis Pertama dan pembubaran Perusahaan India Timur Belanda pada tahun 1800, ada perubahan besar dalam administrasi kolonial Eropa di Hindia Belanda. Aset Perusahaan di Hindia Timur dinasionalisasi sebagai koloni Belanda, Hindia Belanda. Sementara itu, Eropa hancur oleh Perang Napoleon. Di Belanda, Napoleon Bonaparte pada tahun 1806 mengawasi pembubaran Republik Batavia, yang digantikan oleh Kerajaan Belanda, sebuah kerajaan boneka Prancis yang diperintah oleh saudara ketiga Napoleon Louis Bonaparte (Lodewijk Napoleon). Hindia Timur diperlakukan sebagai wilayah jajahan Prancis, yang dikelola melalui perantara Belanda.

Pada 1806, Raja Lodewijk dari Belanda mengirim salah seorang jendralnya, Herman Willem Daendels, untuk melayani sebagai gubernur jenderal Hindia, yang berbasis di Jawa. Daendels dikirim untuk memperkuat pertahanan Jawa terhadap invasi Inggris yang diprediksi. Sejak 1685, Inggris telah hadir di Bencoolen di pantai barat Sumatra, serta beberapa pos di utara Selat Malaka. Daendels bertanggung jawab atas pembangunan Jalan Pos Besar (Indonesia: Jalan Raya Pos) di utara Jawa dari Anyer ke Panaroecan. Jalan seribu kilometer itu dimaksudkan untuk memudahkan logistik di Jawa dan selesai hanya dalam satu tahun, di mana ribuan pekerja paksa Jawa meninggal.

Pada tahun 1811, Jawa jatuh ke pasukan Perusahaan India Timur di bawah pimpinan Baron Minto, gubernur jenderal India. Lord Minto menunjuk Sir Thomas Stamford Raffles sebagai letnan gubernur Jawa. Raffles membawa lebih jauh sentralisasi administrasi yang sebelumnya diprakarsai oleh Daendels. Raffles meluncurkan beberapa ekspedisi militer melawan pangeran setempat untuk menundukkan mereka ke dalam pemerintahan Inggris; seperti serangan terhadap keraton Yogyakarta pada 21 Juni 1812, dan ekspedisi militer melawan Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang, dan menyita Pulau Bangka di dekatnya.

Selama masa pemerintahannya, sejumlah monumen kuno di Jawa ditemukan kembali, digali dan dikatalog secara sistematis untuk pertama kalinya, yang paling penting adalah penemuan kembali candi Budha Borobudur di Jawa Tengah. Raffles adalah penggemar sejarah pulau ini, ketika ia menulis buku History of Java yang diterbitkan pada tahun 1817. Pada tahun 1815, pulau Jawa dikembalikan ke kontrol Belanda setelah berakhirnya Perang Napoleon, di bawah ketentuan Anglo- Perjanjian Belanda tahun 1824.

Pemerintahan negara Belanda di Indonesia

Setelah VOC dibubarkan pada tahun 1800 setelah kebangkrutan,  dan setelah pemerintahan Inggris singkat di bawah Thomas Stamford Raffles, negara Belanda mengambil alih kepemilikan VOC pada tahun 1816. Pemberontakan Jawa dihancurkan dalam Perang Jawa 1825–1830. Setelah tahun 1830, sistem penanaman paksa dan buruh kontrak diperkenalkan di Jawa, Sistem Tanam Paksa (dalam bahasa Belanda: cultuurstelsel).

Sistem ini membawa Belanda dan sekutu Indonesia mereka kekayaan yang luar biasa. Sistem kultivasi mengikat petani di tanah mereka, memaksa mereka untuk bekerja di perkebunan milik pemerintah selama 60 hari dalam setahun. Sistem ini dihapuskan dalam periode yang lebih liberal setelah tahun 1870. Pada tahun 1901 Belanda mengadopsi apa yang mereka sebut Kebijakan Etis, yang termasuk sedikit peningkatan investasi dalam pendidikan pribumi, dan reformasi politik yang sederhana.

Para kolonialis Belanda membentuk kelas sosial kelas atas yang istimewa, para administrator, manajer, guru, dan perintis. Mereka hidup bersama dengan “pribumi”, tetapi di atas sistem kasta sosial dan ras yang kaku. Hindia Belanda memiliki dua kelas hukum warga negara; Eropa dan pribumi. Kelas ketiga, Timur Asing, ditambahkan pada tahun 1920.

Peningkatan infrastruktur pelabuhan dan jalan merupakan prioritas utama bagi Belanda, dengan tujuan memodernkan ekonomi, memompa upah ke daerah setempat, memfasilitasi perdagangan, dan mempercepat gerakan militer. Pada tahun 1950, para insinyur Belanda telah membangun dan meningkatkan jaringan jalan dengan 12.000 km permukaan aspal, 41.000 km jalan berbahan logam dan 16.000 km permukaan kerikil. Selain itu Belanda membangun 7.500 kilometer (4.700 mil) rel kereta api, jembatan, sistem irigasi yang mencakup 1,4 juta hektar sawah, beberapa pelabuhan, dan 140 sistem air minum umum. Karya-karya publik yang dibangun Belanda ini menjadi basis ekonomi negara kolonial; setelah kemerdekaan, mereka menjadi basis infrastruktur Indonesia.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *