Apakah yang dimaksud kelenjar keringat apokrin

Kelenjar keringat apokrin terdiri dari bagian sekresi melingkar yang terletak di persimpangan dermis dan lemak subkutan, dari mana bagian yang lurus menyisipkan dan mengeluarkan ke bagian infundibular dari folikel rambut. Pada manusia, kelenjar keringat apokrin hanya ditemukan di tertentu. lokasi tubuh: aksila (ketiak), areola dan puting payudara, saluran telinga, kelopak mata, sayap lubang hidung, daerah perianal, dan beberapa bagian genitalia eksterna.

Kelenjar apokrin termodifikasi termasuk kelenjar siliaris di kelopak mata; kelenjar ceruminous, yang menghasilkan kotoran telinga; dan kelenjar susu, yang menghasilkan susu. Sisa tubuh ditutupi oleh kelenjar keringat eccrine.

Sebagian besar mamalia non-primata, bagaimanapun, memiliki kelenjar keringat apokrin di sebagian besar tubuh mereka. Hewan domestik seperti anjing dan kucing memiliki kelenjar apokrin di setiap folikel rambut tetapi kelenjar eccrine hanya di foot pads dan moncong. Kelenjar apokrin mereka, seperti yang ada pada manusia, menghasilkan sekresi yang tidak berbau, berminyak, buram yang mendapatkan bau khasnya pada dekomposisi bakteri. Kelenjar eccrine pada cakar mereka meningkatkan gesekan dan mencegah mereka tergelincir ketika melarikan diri dari bahaya

Struktur kelenjar keringat apokrin

Kelenjar apokrin terdiri dari glomerulus tubulus sekretorik dan saluran ekskretoris yang membuka ke folikel rambut; kadang-kadang, saluran ekskretoris terbuka ke permukaan kulit di sebelah rambut. Kelenjar ini besar dan kenyal, terletak di lemak subkutan jauh di dalam dermis, dan memiliki struktur keseluruhan yang lebih besar dan diameter lumen dari kelenjar keringat ekrin .Listok sekretori kelenjar apokrin yang berlapis tunggal, tetapi tidak seperti tubulus sekresi ekrin, mengandung hanya satu jenis sel epitel duktus, dengan diameter bervariasi sesuai dengan lokasinya, dan kadang-kadang bercabang menjadi beberapa saluran. Tubulus dibungkus dalam sel-sel mioepitel, yang lebih berkembang daripada di rekan-rekan kelenjar ekrin mereka.

Pada hewan berkuku dan marsupial, kelenjar apokrin bertindak sebagai termoregulator utama, yang mengeluarkan keringat yang berair. Untuk sebagian besar mamalia, bagaimanapun, kelenjar keringat apokrin mengeluarkan senyawa berminyak (dan akhirnya bau) yang berfungsi sebagai feromon, penanda teritorial, dan sinyal peringatan. Menjadi sensitif terhadap adrenalin, kelenjar keringat apokrin terlibat dalam keringat emosional pada manusia (yang disebabkan oleh kecemasan, stres, ketakutan, rangsangan seksual, dan rasa sakit).

Kelenjar Keringat Apokrin
Kelenjar Keringat Apokrin

Pada janin manusia berusia lima bulan, kelenjar apokrin didistribusikan ke seluruh tubuh; setelah beberapa minggu, mereka hanya ada di daerah terlarang, termasuk ketiak dan genital eksternal. Mereka tidak aktif sampai terstimulasi oleh perubahan hormon pada masa pubertas.

Mekanisme kelenjar keringat apokrin

Kelenjar apokrin mengeluarkan cairan berminyak dengan protein, lipid, dan steroid yang tidak berbau sebelum aktivitas mikroba. Tampaknya pada permukaan kulit dicampur dengan sebum, seperti kelenjar sebasea terbuka ke folikel rambut yang sama. Tidak seperti kelenjar keringat eccrine, yang mengeluarkan secara terus menerus, kelenjar apokrin mengeluarkan secara berkala.

Kelenjar keringat Apokrin awalnya dianggap hanya menggunakan sekresi apokrin: vesikula memendek dari sel-sel sekretorik, kemudian menurunkan lumen sekretorik, melepaskan produk mereka. Penelitian yang lebih baru juga menunjukkan bahwa sekresi merokrin terjadi.

Sel-sel myoepithelial membentuk otot polos yang melapisi sel-sel sekretorik; ketika otot-otot berkontraksi, mereka menekan saluran sekresi dan mengeluarkan cairan yang terkumpul ke dalam folikel rambut. Keringat dan sebum tercampur di folikel rambut dan tiba bercampur di permukaan epidermal. Keringat apokrin berawan, kental, awalnya tidak berbau, dan pada pH 6-7,5. Ini berisi air, protein, bahan limbah karbohidrat, dan NaCl. Keringat hanya mencapai bau khasnya setelah terdegradasi oleh bakteri, yang melepaskan molekul bau yang mudah menguap. Lebih banyak bakteri (terutama corynebacteria) menyebabkan bau yang lebih kuat. Kehadiran rambut ketiak juga membuat bau lebih menyengat, seperti sekresi, kotoran, keratin, dan bakteri menumpuk di rambut.

Prevalensi kelenjar keringat apokrin

Mamalia non-primata biasanya memiliki kelenjar keringat apokrin di sebagian besar tubuh mereka. Kuda menggunakan mereka sebagai perangkat termoregulasi, karena mereka diatur oleh adrenalin dan lebih banyak didistribusikan pada kuda daripada di kelompok lain. Skunks, di sisi lain, menggunakan kelenjar untuk melepaskan sekresi yang berfungsi sebagai mekanisme pertahanan yang kuat.

“Organ aksila”, daerah terbatas dengan jumlah kelenjar keringat apokrin dan eccrine yang sama, hanya ada pada manusia, gorila, dan simpanse. Pada manusia, kelenjar apokrin di wilayah ini adalah yang paling berkembang (dengan glomeruli yang paling kompleks). Pria memiliki kelenjar keringat apokrin lebih banyak daripada wanita di semua daerah aksila.

Orang-orang Asia Timur yang hampir kehilangan bau khas tubuh, jika dibandingkan dengan orang-orang keturunan Afrika dan Eropa, memiliki secara signifikan kurang dari karakteristik bau dan varian aksiler dalam gen ABCC11, yang diekspresikan dan dilokalisasi di kelenjar keringat apokrin. Perbedaan rasial juga ada di kelenjar cerumen, kelenjar keringat apokrin yang menghasilkan kotoran telinga. Orang-orang Asia Timur memiliki kotoran telinga yang paling kering, bukan karena lengket; pengkodean gen untuk ini sangat terkait dengan berkurangnya bau badan, sedangkan yang memiliki kotoran telinga basah dan lengket (orang Afrika dan Eropa) cenderung lebih bau badan.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *