Apakah yang dimaksud dengan merkantilisme

Merkantilisme adalah kebijakan ekonomi nasional yang dirancang untuk memaksimalkan perdagangan suatu bangsa dan, secara historis, untuk memaksimalkan akumulasi emas dan perak (serta tanaman). Merkantilisme dominan di bagian Eropa yang dimodernisasi dari abad 16 hingga abad 18 sebelum jatuh ke dalam kemerosotan, meskipun beberapa komentator berpendapat bahwa itu masih dipraktekkan dalam ekonomi negara-negara industri dalam bentuk hak-hak individu.

Hal ini mempromosikan peraturan pemerintah ekonomi suatu negara untuk tujuan menambah kekuatan negara dengan mengorbankan kekuatan nasional yang bersaing. Merkantilisme termasuk kebijakan ekonomi nasional yang bertujuan mengumpulkan cadangan moneter melalui neraca perdagangan positif, terutama barang jadi. Secara historis, kebijakan seperti itu sering menyebabkan perang dan juga memotivasi ekspansi kolonial.

Teori merkantilis bervariasi dalam kecanggihan dari satu penulis ke penulis lain dan telah berkembang dari waktu ke waktu. Tarif tinggi, terutama pada barang-barang manufaktur, adalah fitur yang hampir universal dari kebijakan merkantilis. Merkantilisme dan proteksionisme diterapkan melalui langkah-langkah ekonomi yang sama. Tetapi merkantilisme adalah kebijakan ofensif yang bertujuan untuk mengakumulasi surplus perdagangan terbesar, sementara proteksionisme adalah kebijakan defensif yang ditujukan untuk mengurangi defisit perdagangan dan memulihkan keseimbangan perdagangan dalam keseimbangan untuk melindungi ekonomi. Namun, keduanya bertujuan untuk mengurangi kemungkinan defisit akun saat ini atau mencapai surplus akun berjalan.

Dengan upaya organisasi-organisasi supranasional seperti Organisasi Perdagangan Dunia untuk mengurangi tarif secara global, hambatan non-tarif untuk perdagangan telah mengambil kepentingan yang lebih besar dalam neomercantilism.

Merkantilisme, teori ekonomi dan praktik umum di Eropa dari abad 16 hingga abad ke-18 yang mempromosikan peraturan pemerintah ekonomi suatu negara untuk tujuan menambah kekuatan negara dengan mengorbankan kekuatan nasional yang bersaing. Itu adalah mitra ekonomi absolutisme politik. Para penerbit abad ke-17 – terutama Thomas Mun di Inggris, Jean-Baptiste Colbert di Perancis, dan Antonio Serra di Italia – tidak pernah menggunakan istilah itu sendiri; itu diberikan mata uang oleh ekonom Skotlandia Adam Smith dalam bukunya Wealth of Nations (1776).

Mercantilisme mengandung banyak prinsip yang saling terkait. Logam mulia, seperti emas dan perak, dianggap sangat penting bagi kekayaan suatu negara. Jika suatu negara tidak memiliki ranjau atau memiliki akses ke mereka, logam mulia harus diperoleh dengan perdagangan. Dipercaya bahwa neraca perdagangan harus “menguntungkan”, yang berarti kelebihan ekspor atas impor. Milik kolonial harus berfungsi sebagai pasar untuk ekspor dan sebagai pemasok bahan baku ke ibu negara. Manufaktur dilarang di koloni, dan semua perdagangan antara koloni dan ibu negara diadakan untuk menjadi monopoli negara ibu.

Bangsa yang kuat, menurut teori, adalah memiliki populasi yang besar, karena populasi yang besar akan menyediakan pasokan tenaga kerja, pasar, dan tentara. Keinginan manusia harus diminimalkan, terutama untuk barang-barang mewah yang diimpor, karena mereka kehabisan uang asing yang berharga. Undang-undang mewah (mempengaruhi makanan dan obat-obatan) harus diloloskan untuk memastikan bahwa keinginan direndahkan. Hemat, menabung, dan bahkan kekikiran dianggap sebagai kebajikan, karena hanya dengan cara-cara ini modal dapat diciptakan. Akibatnya, merkantilisme memberikan iklim yang menguntungkan bagi perkembangan awal kapitalisme, dengan janji-janji keuntungannya.

Belakangan, merkantilisme dikritik habis-habisan. Para pendukung laissez-faire berpendapat bahwa sesungguhnya tidak ada perbedaan antara perdagangan domestik dan asing dan bahwa semua perdagangan bermanfaat baik bagi pedagang maupun kepada publik. Mereka juga berpendapat bahwa jumlah uang atau harta yang dibutuhkan suatu negara akan secara otomatis disesuaikan dan uang itu, seperti komoditas lainnya, dapat eksis secara berlebihan. Mereka membantah gagasan bahwa suatu bangsa bisa menjadi kaya hanya dengan mengorbankan orang lain dan berpendapat bahwa perdagangan sebenarnya adalah jalan dua arah. Laissez-faire, seperti merkantilisme, ditantang oleh ide-ide ekonomi lainnya.

Akhir dari Merkantilisme

Demokrasi dan perdagangan bebas menghancurkan merkantilisme di akhir 1700-an. Revolusi Amerika dan Prancis merumuskan negara-negara besar yang diperintah oleh demokrasi. Mereka mendukung kapitalisme.

Adam Smith mengakhiri merkantilisme dengan publikasi 1776-nya tentang “The Wealth of Nations.” Dia berpendapat bahwa perdagangan luar negeri memperkuat ekonomi kedua negara. Setiap negara memiliki spesialisasi dalam menghasilkan yang terbaik, memberikan keunggulan komparatif. Dia juga menjelaskan bahwa pemerintah yang menempatkan bisnis di depan rakyatnya tidak akan bertahan lama. Kapitalisme laissez-faire Smith bertepatan dengan kebangkitan demokrasi di Amerika Serikat dan Eropa.

Pada 1791, merkantilisme sedang merosot, tetapi perdagangan bebas belum berkembang. Sebagian besar negara masih mengatur perdagangan bebas untuk meningkatkan pertumbuhan domestik. Menteri Keuangan AS Alexander Hamilton adalah pendukung merkantilisme. Dia menganjurkan subsidi pemerintah untuk melindungi industri bayi yang diperlukan untuk kepentingan nasional. Industri-industri membutuhkan dukungan pemerintah sampai mereka cukup kuat untuk mempertahankan diri. Hamilton juga mengusulkan tarif untuk mengurangi persaingan di daerah-daerah tersebut.

Fasisme dan totalitarianisme mengadopsi merkantilisme pada 1930-an dan 1940-an. Setelah crash pasar saham tahun 1929, negara-negara menggunakan proteksionisme untuk menyelamatkan pekerjaan. Mereka bereaksi terhadap Depresi Besar dengan tarif. The 1930 Smoot-Hawley Act menampar tarif 40-48 persen dari 900 impor. Ketika negara lain membalas, perdagangan global turun 65 persen, memperpanjang depresinya.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *