Apakah perbedaan yang ada diantara endositosis dan eksositosis

Endositosis adalah serapan seluler molekul biologis dan partikulat melalui pembentukan vesikula baru dari membran plasma, tetapi eksositosis adalah sekresi seluler molekul biologis oleh fusi vesikula yang mengandung mereka dengan membran plasma. Contoh endositosis adalah penularan bakteri oleh sel darah putih selama mekanisme pertahanan dan contoh eksositosis adalah pelepasan hormon keluar dari sel.

Endositosis dan eksositosis adalah proses transpor aktif yang memfasilitasi penyerapan nutrisi dan sekresi limbah pada tingkat sel. Meskipun keduanya membutuhkan energi untuk mentransport ion dan molekul, keduanya adalah mekanisme yang sama sekali berbeda yang memainkan peran yang sama pentingnya dalam tubuh.

endositosiseksositosis
Proses di mana membran sel menelan substansi atau menciptakan jalur untuk nutrisi terlarut untuk memasuki selSuatu proses di mana vesikel menyatu dengan membran plasma untuk menarik keluar molekul besar dari sel
Dua tipe utama adalah fagositosis dan pinositosisTiga jenis utama diatur (Ca2 + dipicu non-konstitutif), eksositosis konstitutif, dan transpor aktif melalui lisosom
Bentuk vesikula internal seperti fagosomBentuk vesikel sekretorik
Bantu dalam migrasi sel, sel adhesi, konsumsi nutrisi, dan masuk patogenMembantu membuang ekskresi, pelepasan hormon dan enzim, dan dalam komunikasi metode pertahanan melawan penyakit tertentu

Pengertian endositosis dan eksositosis

Endositosis adalah proses di mana makromolekul dan zat besar lainnya secara aktif diangkut ke dalam sel tanpa melewati membran sel. Sedangkan eksositosis adalah jenis transportasi massal yang menggabungkan vesikel ke dalam membran plasma untuk mengeluarkan partikel besar dan zat di luar sel.

Perbedaan mekanisme endositosis dan eksositosis

Beberapa makromolekul tidak mampu melewati membran sel karena ukurannya yang besar, membuat proses transpor aktif seperti endositosis dan eksositosis kritis dalam menelan dan ekskresi zat-zat ini. Endositosis memungkinkan makromolekul memasuki sel dengan menggunakan membran sel dan vesikula endositik. Selama endositosis, membran sel menelan substansi atau menciptakan jalur nutrisi terlarut untuk memasuki sel. Vesikula endositik, yang merupakan kantung yang terikat dengan membran, kemudian menggerakkan dan mengangkut zat ke dalam sitosol.

Exocytosis, sebaliknya, bertanggung jawab untuk mengeluarkan makromolekul dari sel tanpa melewati membran sel. Selama ekskresi, vesikel menyatu dengan membran plasma untuk menarik keluar molekul besar. Vesikula memiliki kemampuan untuk mengelilingi molekul, menelannya dan mengangkutnya di luar sel. Begitu vesikel-vesikel ini menempel pada membran, molekul-molekul secara konsekuen dipaksa keluar dari sel.

Perbedaan jenis endositosis dan eksositosis

Ada dua jenis utama endositosis: fagositosis dan pinositosis. Phagocytosis, yang merupakan proses di mana sel “makan,” adalah jenis sistem transportasi aktif di mana membran plasma melipat di atas zat padat dan benar-benar membungkusnya, menciptakan vesikel fagositik. Setelah membran sel menelan makromolekul, vesikula memindahkan substansi ke sitosol. Pinocytosis, di sisi lain, memungkinkan sel untuk “minum” zat cair. Selama pinocytosis, membran sel melipat ke dalam untuk membuat jalur atau saluran untuk zat terlarut untuk memasuki sel.

Exocytosis juga ada dalam berbagai bentuk. Tiga jenis utama eksositosis diatur (Ca2 + dipicu non-konstitutif), eksositosis konstitutif dan transpor aktif dengan bantuan lisosom. Juga dikenal sebagai tahap akhir neurotransmitter dan sekresi protein, pengaturan eksositosis sebagian besar terjadi pada sel sekretori. Ini adalah sistem transportasi aktif yang diinduksi oleh stimulus, seperti peningkatan kalsium dalam sel.

Setelah dirangsang, membran plasma bergabung dengan butiran sekretorik khusus atau vesikula untuk mengeluarkan limbah intraseluler. Exocytosis konstitutif, sebaliknya, adalah umum di antara semua sel. Selama proses ini, lipid membran dan protein diangkut ke permukaan sel untuk memfasilitasi ekskresi limbah. Jenis ketiga eksositosis melibatkan fusi lisosom, yang mengandung enzim yang dapat memecah bahan limbah, dan vesikula. Setelah zat yang dicerna diapit di lisosom, mereka dibawa dan dikeluarkan ke matriks ekstraseluler.

Perbedaan vesikel endositosis dan eksositosis

Endositosis dan eksositosis membentuk vesikula yang berbeda yang berfungsi sebagai titik masuk dan keluar zat-zat besar. Selama endositosis, vesikel internal seperti fagosom dikembangkan. Phagosomes adalah vesikula yang terikat dengan membran yang menyimpan zat-zat fagosit. Exocytosis, di sisi lain, memberi jalan kepada pembentukan vesikula sekretorik.

Perbedaan fungsi endositosis dan eksositosis

Selain berfungsi sebagai sistem transportasi untuk nutrisi, endositosis juga membantu migrasi sel, adhesi sel, dan masuknya patogen. Exocytosis, sebaliknya, terutama berfungsi dengan mengeluarkan kotoran intraseluler, melepaskan hormon dan enzim di berbagai bagian tubuh, dan mengkomunikasikan metode pertahanan terhadap penyakit tertentu.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *