Apakah kegunaan dari fosfat

Fosfat adalah turunan kimia dari asam fosfat. Ion fosfat, adalah kimia anorganik, basa konjugasi yang dapat membentuk banyak garam yang berbeda. Dalam kimia organik, fosfat, atau organofosfat, adalah ester asam fosfat. Dari berbagai asam fosfat dan fosfat, fosfat organik penting dalam biokimia dan biogeokimia (dan, akibatnya, dalam ekologi), dan fosfat anorganik ditambang untuk mendapatkan fosfor untuk digunakan dalam pertanian dan industri. Pada suhu tinggi dalam keadaan padat, fosfat dapat berkondensasi untuk membentuk pirofosfat.

Dalam biologi, menambahkan fosfat ke — dan menghilangkannya dari — protein dalam sel keduanya penting dalam pengaturan proses metabolisme. Disebut sebagai fosforilasi dan defosforilasi, masing-masing, mereka adalah cara penting bahwa energi disimpan dan dirilis dalam sistem kehidupan.

Aplikasi atau penggunaan fosfat

  • Penggunaan Polifosfat untuk fungsinya yang beragam dalam cat dan pelapis berbasis air.
  • Fosfat Digunakan dalam Pengolahan Berbagai Keramik.
  • Poles kimia berbasis asam fosfat digunakan terutama untuk memoles secara kimia (mencerahkan) aluminium dan aloi aluminium.
  • Banyak material yang mengandung fosfor digunakan sebagai flame retardants untuk tekstil, plastik, pelapis, kertas, sealant dan mastics.
  • Fosfat dan asam fosfat memiliki banyak kegunaan dalam pengobatan air minum (minum).
    Larutan pembersih dengan fosfat membantu membersihkan lumut dan noda membandel pada pelapis dinding vinil.

Penggunaan fosfat dalam deterjen dan kemungkinan pengganti fosfat.

Sekitar 5% dari total fosfat yang ditambang di seluruh dunia digunakan dalam deterjen. Bentuk kimia di mana fosfat digunakan dalam deterjen adalah terutama pentasodium triphosphate (PSTP). Fitur yang paling signifikan untuk penggunaan PSTP dalam detergen adalah kemampuannya untuk membentuk kompleks yang larut dan kuat dengan ion kalsium dan magnesium. Ini memberikan sinergisme yang kuat berkaitan dengan deterjensi ketika PSTP digunakan dalam kombinasi dengan surfaktan sintetis.

Fitur penting lainnya dari PSTP adalah kemampuannya untuk membubarkan kotoran dalam larutan pencuci, alkalinitasnya yang lemah, bentuk kristalnya ketika kering (yang memungkinkan produksi serbuk renyah) dan, yang terakhir tetapi bukan yang paling penting, penerimaan toksikologinya. Pengembangan PSTP untuk digunakan dalam deterjen memiliki sejarah lebih dari 25 tahun.

Di daerah-daerah tertentu di negara-negara yang sangat maju di mana limbah dari pusat populasi utama dapat mencapai permukaan air yang stagnan, peningkatan eutrofikasi yang cepat dari permukaan air ini diamati. Fosfat sedang diakui sebagai salah satu nutrisi penting yang berkontribusi terhadap eutrofikasi dan deterjen adalah salah satu dari banyak sumber fosfat yang dibuang ke lingkungan. Ini sekarang menyebabkan tuntutan untuk pengurangan atau bahkan pelarangan penggunaan fosfat dalam deterjen.

Proyek-proyek penelitian utama dan beberapa pendekatan praktis untuk memenuhi tuntutan ini dijelaskan. Dampak lingkungan potensial dari menghilangkan fosfat dari deterjen tetap, bagaimanapun, diragukan, seperti yang telah dibuktikan di Swedia bahwa pelepasan fosfat oleh pengolahan limbah adalah tindakan yang paling efektif untuk mengontrol pembuangan fosfat. Hal ini menjadikan kasus fosfat dalam deterjen merupakan contoh bagaimana sains dan teknologi dapat terjerat dengan politik.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *