Apakah fungsi sentriol

Sentriol merupakan ciri khas sel saraf yang sedang membelah pada massa embrional. Neuron pada orang dewasa tidak dapat membelah lagi. Meskipun demikian kadang-kadang dapat ditemukan sentriol juga.

Dalam biologi sel, sentriol adalah organel berbentuk silinder yang tersusun terutama dari protein yang disebut tubulin. Sentriol ditemukan di sebagian besar sel eukariotik. Sepasang terikat sentriol, dikelilingi oleh massa material padat yang tidak berbentuk, yang disebut bahan pericentriolar (PCM), membentuk struktur yang disebut centrosome.

Centriol hadir di sel-sel sebagian besar eukariota, misalnya hewan. Namun, mereka tidak ada dari tumbuhan runjung (pinophyta), tanaman berbunga (angiospermae) dan sebagian besar jamur, dan hanya ada dalam gamet jantan dari charophytes, bryophytes, tanaman vaskular tanpa biji, sikas, dan ginkgo.

Centriol biasanya terdiri dari sembilan set triplet mikrotubulus pendek, disusun dalam sebuah silinder. Deviasi dari struktur ini termasuk kepiting dan embrio Drosophila melanogaster, dengan sembilan doblet, dan sel sperma elegans Caenorhabditis dan embrio awal, dengan sembilan singlet. Penampang dari sentriol yang menunjukkan triplet mikrotubulusnya.

Fungsi utama sentriol adalah menghasilkan silia selama interfase dan aster dan spindel selama pembelahan sel. Selain itu, fungsi sentriol lainnya ialah sebagai berikut:

  1. Dalam sel hewan yang lebih tinggi, sentriol membentuk kutub mitosis.
  2. Sentriol berfungsi sebagai pusat pengorganisasian mikrotubulus, yang merupakan peristiwa penting dalam proses seluler utama, yaitu pembelahan sel dan pembentukan flagella.
  3. Sentriol pasangan duplikat dalam sel dan dua pasang bermigrasi ke ujung sel yang berlawanan untuk mengatur poros mitosis. Selama fase transisi G1 / S dari tahap interfase, sentriol yang ada melepaskan diri dari satu sama lain.
  4. Setiap sentriol menghasilkan sentriol baru. Centriol yang baru terbentuk tetap melekat erat pada sentriol induk, dan memanjang selama fase S dan G2.
  5. Pada tahap profase pasangan sentriol mulai bergerak ke arah poke yang berlawanan dari sel, dan juga membentuk spindel secara bersamaan.
  6. Migrasi dan penempatan sentriol menentukan orientasi spindel. Itu juga mempengaruhi keterikatan kromosom ke serat spindel.
  7. Serat spindel bertanggung jawab untuk segregasi kromosom ke dalam sel anak.
  8. Pada akhir setiap siklus sel, sel memiliki dua sentriol – satu sentriol ibu dan sentriol yang baru terbentuk yang merupakan sentriol putri.
  9. Setelah segregasi, sentriol menentukan posisi nukleus dan juga mempengaruhi organisasi seluler di sel anak perempuan yang baru terbentuk.
  10. Sentriol dapat menghasilkan flagela atau silia.
  11. Serat dari ekor sperma juga muncul dari sentriol.
  12. Disfungsi dari centrosome juga bertanggung jawab untuk pengembangan kanker tertentu.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *