Apakah fungsi hormon testosteron

Dikutip dari Wikipedia, Testosteron adalah hormon steroid dari kelompok androgen. Penghasil utama testosteron adalah testis pada jantan dan indung telur (ovari) pada betina, walaupun sejumlah kecil hormon ini juga dihasilkan oleh zona retikularis korteks kelenjar adrenal. Hormon ini merupakan hormon seks jantan utama dan merupakan steroid anabolik. Baik pada jantan maupun betina, testoren memegang peranan penting bagi kesehatan.

Fungsi testosteron antara lain adalah meningkatkan libido, energi, fungsi imun, dan perlindungan ada terhadap osteoporosis. Secara rata-rata, jantan dewasa menghasilkan testosteron sekitar dua puluh kali lebih banyak daripada betina dewasa. Hormon ini juga berperan dalam bertambahnya hormon adrenalin yang menyebabkan ketertarikan atau kekaguman terhadap lawan jenis.

Testosteron adalah hormon seks yang bertanggung jawab untuk pengembangan fungsi reproduksi pada vertebrata laki-laki. Testosteron adalah salah satu hormon yang disebut sebagai androgen, yang juga dikenal sebagai steroid anabolik. Sebagai hormon steroid, testosteron berasal dari kolesterol dan struktur hormon ini mirip di semua mamalia, reptil, burung dan ikan.

Testosteron
Testosteron

Pada laki-laki, testosteron diperlukan untuk perkembangan organ seks pria seperti peningkatan ukuran penis dan testis. Hormon ini juga mempromosikan perkembangan karakteristik seksual laki-laki selama pubertas seperti pendalaman suara dan pertumbuhan ketiak, dada dan rambut kemaluan. Testosteron memainkan peran penting dalam mempertahankan dorongan seksual, produksi sperma, kekuatan otot dan massa tulang. Tingkat testosteron yang sehat juga melindungi terhadap gangguan tulang seperti osteoporosis.

Testosteron juga penting untuk mempertahankan kekuatan tulang dan massa otot tanpa lemak pada wanita, serta berkontribusi terhadap keseluruhan tingkat kesehatan dan energi. Hormon ini memainkan peran kunci dalam dorongan seks wanita dan bertanggung jawab untuk meningkatkan kenikmatan seksual selama hubungan seksual. Namun, kadar testosteron yang diproduksi oleh wanita masih antara sepuluh kali lipat dari jumlah yang diproduksi oleh pria.

Sekresi hormon testosteron

Pada laki-laki, sebagian besar testosteron disekresikan dari testis, maka istilah “testosteron”. Hormon ini juga diproduksi dalam jumlah kecil oleh kelenjar adrenal. Produksi hormon ini dikendalikan oleh hipotalamus dan kelenjar pituitari di otak. Kelenjar pituitari menerima instruksi dari hipotalamus tentang seberapa banyak kebutuhan testosteron memproduksi dan meneruskan informasi ini ke testis melalui bahan kimia dan hormon yang beredar dalam aliran darah.

Pada wanita, setengah dari testosteron diproduksi oleh ovarium dan kelenjar adrenal. Sisanya diproduksi melalui konversi androgen adrenal di bagian lain tubuh.

Menurunkan testosteron

Pada laki-laki, kadar testosteron memuncak selama masa remaja dan dewasa awal dan mulai menurun setelah usia 30 tahun. Hal ini dapat menyebabkan penurunan progresif dalam energi fisik dan libido seiring bertambahnya usia. Tingkat testosteron diperkirakan menurun sekitar 1% setiap tahun setelah seorang pria mencapai usia 30 tahun.

Namun, pada pria yang lebih tua, penting untuk menentukan apakah penurunan dalam kesejahteraan atau fungsi adalah karena penurunan testosteron terkait usia yang normal atau apakah gejala disebabkan oleh tingkat testosteron yang rendah secara abnormal, suatu kondisi yang disebut hipogonadisme.

Testosteron rendah

Pada pria dengan hipogonadisme, kadar testosteron yang rendah dihasilkan karena masalah pada testikel atau kelenjar pituitari. Kadar hormon ini berfluktuasi liar dan bahkan bervariasi sesuai dengan waktu hari. Namun, umumnya dokter hanya memutuskan untuk mengobati pasien untuk hipogonadisme jika tingkat testosteron darah di bawah 300 ng / dL dan gejala berikut yang digariskan oleh National Institutes of Health:

  • Mengurangi libido
  • Jumlah sperma berkurang
  • Meningkatnya ukuran payudara
  • Impotensi atau disfungsi ereksi
  • Massa otot berkurang
  • Rambut rontok
  • Peningkatan kecenderungan patah tulang

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *