Apakah fungsi dari tubulus seminiferus

Tubulus seminiferus terletak di dalam testis, dan merupakan lokasi spesifik meiosis, dan penciptaan gamet jantan berikutnya, yaitu spermatozoa. Seperti yang baru saja dicatat, spermatogenesis terjadi di tubulus seminiferus yang membentuk sebagian besar setiap testis. Mereka terdiri dari sel-sel sperma berkembang di sekitar lumen, pusat berongga dari tubulus, di mana sperma yang terbentuk dilepaskan ke dalam sistem saluran testis. Secara khusus, dari lumens tubulus seminiferus, sperma bergerak ke tubulus lurus (atau tubuli recti), dan dari sana menjadi meshwork tubulus halus disebut testis rete. Sperma meninggalkan testis rete, dan testis itu sendiri, melalui 15 hingga 20 duktus eferen yang melintasi tunika albuginea.

Tubulus seminiferus dan interstitium adalah dua konstituen penting dari testis. Fungsi utama tubulus seminiferus adalah memproduksi sperma, menjaga sperma dan menyimpan sperma. tubulus seminiferus terdiri dari sel-sel sertoli dan dikelilingi oleh sel-sel germinal. sel germinal menjadi sperma dan makanan disediakan oleh sel sertoli dan testosteron yang dihasilkan oleh sel leydig yang mengatur produksi sperma.

Tubulus seminiferus adalah tabung luka yang membentuk sebagian besar dari setiap testis. Sel dan jaringan di tubulus bertanggung jawab atas spermatogenesis, yang merupakan cara menuju pembuatan sperma.

Tubulus ini diperbaiki dengan lapisan jaringan yang disebut epitel. Lapisan ini terdiri dari sel Sertoli yang memandu pembuatan hormon yang menghasilkan sperma. Di antara sel Sertoli adalah sel spermatogenik yang memisahkan dan berkembang menjadi spermatozoa, atau sel sperma. Jaringan oleh tubulus disebut sel Leydig. Sel-sel ini menghasilkan hormon laki-laki, misalnya, testosteron dan androgen yang berbeda.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *