Apakah fungsi dari mikrofilamen

Mikrofilamen, juga disebut filamen aktin, adalah filamen dalam sitoplasma sel eukariotik yang membentuk bagian dari sitoskeleton. Mereka terutama terdiri dari polimer aktin, tetapi dalam sel dimodifikasi oleh dan berinteraksi dengan banyak protein lainnya. Mikrofilamen biasanya sekitar 7 nm dengan diameter dan terdiri dari dua untai aktin. Fungsi mikrofilamen termasuk sitokinesis, gerakan amoeboid dan motilitas sel secara umum, perubahan dalam bentuk sel, endositosis dan eksositosis, kontraktilitas sel dan stabilitas mekanis.

Mikrofilamen fleksibel dan relatif kuat, menahan tekuk oleh multi-piconewton gaya tekan dan fraktur filamen oleh kekuatan tarik nanonewton.

mikrofilamen
mikrofilamen

Dalam mendorong motilitas sel, salah satu ujung filamen aktin memanjang sedangkan kontrak ujung yang lain, mungkin dengan myosin II motor molekul. Selain itu, mereka berfungsi sebagai bagian dari motor molekul kontraktil actomyosin-driven, di mana filamen tipis berfungsi sebagai platform tarik untuk myosin ATP-tergantung tindakan menarik dalam kontraksi otot dan kemajuan pseudopod. Mikrofilamen memiliki kerangka kerja yang kuat dan fleksibel yang membantu sel dalam gerakan.

Fungsi Mikrofilamen

Mikrofilamen, atau filamen aktin, adalah filamen tertipis dari sitoskeleton dan ditemukan di sitoplasma sel eukariotik. Polimer dari filamen linier ini fleksibel tetapi tetap kuat, menahan penghancuran dan tekuk sambil memberikan dukungan ke sel.

Mikrofilamen adalah komponen sel yang sangat serbaguna yang berperan dalam sitokinesis, gerakan, dan perubahan dalam bentuk sel. Susunan kerangka mikrofilamen yang kuat namun fleksibel memungkinkannya untuk membantu sel-sel.

Untuk membuat sel bergerak, satu ujung filamen aktin membentang sementara ujung yang lain menarik dirinya lebih erat. Proses ini berulang hingga gerakan selesai. Hal ini diyakini terjadi karena motor molekuler myosin II.

Mikrofilamen juga memiliki peran penting dalam motor kontraktil kontinyu yang digerakkan oleh iso- nomiosin. Dalam proses itu, filamen tipis menjadi platform yang lentur untuk tindakan menarik myosin. Ini sebagian besar terjadi selama kontraksi otot dan kemajuan pseudopod.

Struktur Mikrofilamen

Mikrofilamen terdiri dari dua untai subunit dari aktin protein (maka filamen aktin nama) luka dalam spiral. Secara khusus, subunit aktin yang bergabung untuk membentuk mikrofilamen disebut aktin globular (G-actin), dan setelah mereka bergabung bersama-sama mereka disebut aktin filamen (F-aktin). Seperti mikrotubulus, mikrofilamen bersifat polar. Mereka bermuatan positif, atau ditambah akhir, berduri dan ujung minus bermuatan negatif mereka menunjuk. Polarisasi terjadi karena pola pengikatan molekul molekul yang membentuk mikrofilamen. Juga seperti mikrotubulus, ujung plus tumbuh lebih cepat dari ujung minus.

Mikrofilamen adalah filamen tertipis dari sitoskeleton, dengan diameter sekitar 6 hingga 7 nanometer. Mikrofilamen mulai terbentuk ketika tiga protein G-actin bergabung bersama untuk membentuk trimer. Kemudian, aktin lebih mengikat ke ujung duri. Proses perakitan sendiri dibantu oleh protein autoclampin, yang bertindak sebagai motor untuk membantu merakit untaian panjang yang membentuk mikrofilamen. Dua helai panjang aktin diatur dalam spiral untuk membentuk mikrofilamen.

 

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *