Apakah fungsi dari kotiledon

Kotiledon adalah bagian dari embrio dalam benih tanaman. Seringkali ketika benih berkecambah, atau mulai tumbuh, kotiledon bisa menjadi daun pertama dari semai. Ahli botani menggunakan jumlah kotiledon yang ada dalam biji tanaman sebagai alat klasifikasi. Monokotil adalah biji yang hanya memiliki satu kotiledon, sedangkan dicot adalah tanaman dengan dua kotiledon. Kotiledon terbentuk selama proses embriogenesis bersama dengan akar dan tunas tanaman sebelum perkecambahan.

Fungsi Cotyledon

Dalam tanaman dikotil, kotiledon bersifat fotosintetik dan berfungsi seperti daun. Kotiledon adalah bagian pertama dari tanaman yang muncul dari tanah. Beberapa kotiledon hanya bertahan beberapa hari setelah tumbuh dari tanah dan memberi jalan bagi pertumbuhan tanaman lainnya, sementara beberapa kotiledon dapat bertahan selama bertahun-tahun. Kotiledon penting untuk tanaman baru karena mulai tumbuh karena mengandung cadangan makanan yang disimpan dari benih untuk memberikan tanaman energi awal ledakannya untuk tumbuh.

Kotiledon dalam monokot diwakili oleh struktur yang disebut “scutellum” dan merupakan perkembangan embrio. Scutellum terhubung ke embrio oleh jaringan vaskular. Scutellum benar melawan endosperm. Ketika perkecambahan dimulai, embrio mulai mengeluarkan asam giberelat (GA). Setelah 24 jam, scutellum juga mulai mensintesis GA. GA memicu sintesis berbagai enzim oleh lapisan aleuron (tepat di bawah pericarp / testa). Enzim ini (termasuk alfa-amilase) memungkinkan mobilisasi endosperm dan produk diserap oleh scutellum dan dilewatkan ke embrio yang sedang berkembang.

Dalam biji non-endospermic, kotiledon adalah toko makanan. Fungsi kotiledon / scutellum dalam monokotil adalah a) mensintesis GA dan b) menyerap produk yang dicerna dari endosperm dan meneruskannya (melalui jaringan vaskular) ke embrio.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *