Apakah Efek dari Prolaktin pada Wanita

Prolaktin (PRL), juga dikenal sebagai luteotropic hormone atau luteotropin, adalah protein yang paling dikenal karena perannya dalam memungkinkan mamalia, biasanya wanita, untuk memproduksi susu. Hal ini berpengaruh pada lebih dari 300 proses terpisah di berbagai vertebrata, termasuk manusia.

Prolaktin disekresikan dari kelenjar pituitari sebagai respons terhadap makan, perkawinan, pengobatan estrogen, ovulasi dan menyusui. Prolaktin disekresikan dalam pulsa di antara peristiwa-peristiwa ini. Prolaktin memainkan peran penting dalam metabolisme, pengaturan sistem kekebalan tubuh dan perkembangan pankreas.

Prolaktin memiliki berbagai macam efek. Ini merangsang kelenjar susu untuk memproduksi susu (laktasi): peningkatan konsentrasi serum prolaktin selama kehamilan menyebabkan pembesaran kelenjar susu dan mempersiapkan produksi susu, yang biasanya dimulai ketika tingkat progesteron turun pada akhir kehamilan dan stimulus menyusui hadir. Prolaktin memainkan peran penting dalam perilaku ibu

Peningkatan kadar prolaktin menurunkan kadar hormon seks – estrogen pada wanita dan testosteron pada pria. Efek dari peningkatan kadar prolaktin yang sedikit lebih bervariasi, pada wanita, secara substansial meningkatkan atau menurunkan tingkat estrogen.

Prolaktin kadang-kadang diklasifikasikan sebagai gonadotropin meskipun pada manusia itu hanya memiliki efek luteotropik yang lemah sementara efek menekan hormon gonadotropic klasik lebih penting.] Prolaktin dalam rentang referensi normal dapat bertindak sebagai gonadotropin yang lemah, tetapi pada saat yang sama menekan GnRH. sekresi. Mekanisme pasti yang menghambat GnRH kurang dipahami. Meskipun ekspresi reseptor prolaktin (PRL-R) telah ditunjukkan pada tikus hipotalamus, hal yang sama belum diamati pada neuron GnRH. Tingkat fisiologis prolaktin pada laki-laki meningkatkan luteinizing hormone-receptors dalam sel Leydig, menghasilkan sekresi testosteron, yang mengarah ke spermatogenesis.

Prolaktin juga menstimulasi proliferasi sel prekursor oligodendrocyte. Sel-sel ini berdiferensiasi menjadi oligodendrocytes, sel-sel yang bertanggung jawab untuk pembentukan lapisan myelin pada akson dalam sistem saraf pusat.

Tindakan lain termasuk berkontribusi terhadap sintesis surfaktan pulmonal paru-paru janin pada akhir kehamilan dan toleransi kekebalan janin oleh organisme ibu selama kehamilan. Prolaktin menunda pertumbuhan kembali rambut pada tikus. Prolaktin mempromosikan neurogenesis di otak ibu dan janin

Hormon prolaktin dihasilkan oleh kelenjar pituitari anterior yang terletak di otak. Hormon ini berperan dalam perkembangan payudara selama kehamilan dan fungsi menyusui. Dalam keadaan normal, kadar hormon prolaktin akan meningkat pada masa kehamilan dan menyusui.  Kadar hormon prolaktin yang melebihi normal dikenal sebagai hiperprolaktinemia.

adar hormon prolaktin yang melebihi normal akan menyebabkan keluarnya air susu dari payudara (galaktorea), gangguan dalam periode menstruasi wanita, gangguan kesuburan (infertilitas), dan disfungsi ereksi pada laki-laki. Peningkatan kadar prolaktin dapat menekan sekresi atau produksi hormon FSH dan GnRH yang berujung menjadi gangguan proses menstruasi dan dapat menyebabkan amenore sekunder (tidak menstruasi selama 6 bulan atau lebih). Peningkatan hormon prolaktin akan mengganggu keseimbangan hormon reproduksi lain yang berperan dalam ovulasi (pelepasan sel telur) dan dapat mempengaruhi kesuburan.

Kadar hormon prolaktin dapat juga meningkat diluar masa hamil dan menyusui akibat adanya beberapa penyakit yang mempengaruhi hipotalamus atau kelenjar pituitari di otak, akibat penggunaan obat-obatan tertentu, ataupun akibat adanya penyakit di organ lain seperti hati, ginjal, ovarium, dan tiroid.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *