Apakah ciri jaman neolitikum

Zaman Neolitikum dari sejarah manusia dimulai sekitar 12.000 tahun yang lalu dan berakhir ketika peradaban mulai meningkat sekitar 3500 SM. Istilah Neolitik berasal dari dua kata: ‘neo’, atau baru, dan ‘litik’, atau batu. Dengan demikian, periode waktu ini kadang-kadang disebut sebagai Zaman Batu Baru.

Manusia di Zaman Neolitikum masih menggunakan peralatan batu dan senjata, tetapi mereka mulai memoles dan menggilingnya, meningkatkan perkakas batu mereka. Ada bukti metalurgi awal juga, dan juga menciptakan lebih banyak tembikar. Apa yang benar-benar membedakan ‘Zaman Batu Baru’ ini dari ‘Zaman Batu Tua,’ atau Era Paleolitik, yang mendahuluinya, adalah karakteristik yang sangat penting yang merupakan ciri utama periode waktu: penemuan Pertanian.

Sebelumnya, manusia sebagian besar hidup sebagai pemburu-pengumpul dalam kelompok yang sangat kecil dan bergerak. Sebagian besar sama dalam hal keterampilan, ada beberapa perbedaan gender, seperti laki-laki diburu, dan perempuan mengumpulkan tanaman, yang terakhir yang sebenarnya merupakan mayoritas diet manusia.

Sekitar akhir Zaman Es terakhir, bagaimanapun, hal-hal mulai berubah. Bumi dihangatkan, memungkinkan lingkungan yang lebih cocok bagi manusia untuk berkembang. Akibatnya, populasi manusia meningkat, dan beberapa ahli berpikir mereka mungkin mulai menanam dan menanam makanan mereka sendiri untuk memberi makan orang-orang yang jumlahnya semakin banyak, dan mungkin bahkan untuk membuat bir. Kali ini, yang dikenal sebagai Revolusi Pertanian, akan benar-benar merevolusi bagaimana manusia menjalani kehidupan mereka.

Karena para wanita adalah pengumpul di kelompok manusia sebelumnya, mereka kemungkinan adalah orang-orang yang memulai pertanian. Hal-hal yang tidak terlalu intensif dulu, seperti awalnya hortikultura, atau peternakan cangkul, dipraktekkan.

Ciri atau karakteristik jaman neolitikum

  1. Selama zaman Neolitik orang mulai menanam tanaman yang memungkinkan mereka untuk menetap dan tinggal di satu tempat. Tempat-tempat ini disebut desa pertanian. Selama Zaman Neolitik mereka tinggal di rumah-rumah yang disebut rumah bata lumpur.
  2. Orang-orang memasuki rumah mereka dari atap sehingga atap memiliki lubang di dalamnya. Mereka akan berjalan di atap dan memasuki rumah masing-masing dengan cara itu.
  3. Orang-orang Zaman Neolitik mempraktekkan agama mereka di bangunan-bangunan khusus yang disebut kuil.
  4. Ketika mereka duduk, para pria mulai bertani bukannya berburu. Para wanita tinggal di rumah dan membuat kain untuk pakaian dan merawat anak-anak.
  5. Zaman Neolitik berakhir karena orang-orang tahu bahwa mereka dapat mencairkan logam yang membawa batu dan menuangkannya ke dalam cetakan tertentu untuk membentuk alat yang lebih kuat.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *