Apakah ciri atau karakteristik ikan

Tidak seperti mamalia, ikan berdarah dingin. Ini berarti bahwa mereka tidak mempertahankan suhu tubuh internal yang konstan; sebaliknya, suhu mereka sangat dipengaruhi oleh lingkungan mereka. Ikan sejati memiliki tulang punggung dan sirip. Sebagian besar juga bernafas dengan insang dan memiliki sisik yang menutupi tubuh mereka. Saat ini diyakini bahwa ikan mulai berkembang sekitar 480 juta tahun yang lalu. Ada sekitar 22.000 spesies ikan yang dikenal.

Sirip ikan digunakan untuk keseimbangan dan untuk membantu mendorong dan mengarahkan melalui air. Sebagian besar ikan memiliki 2 jenis sirip: sirip tunggal yang ditemukan di sepanjang garis tengah (atas dan bawah) ikan, dan sirip berpasangan. Sirip ekor, atau sirip ekor, adalah sirip utama yang digunakan untuk menggerakkan ikan ke depan di dalam air, sementara sirip punggung dan sirip dubur (di bagian atas dan bawah, masing-masing) membantu keseimbangan ikan dan mencegahnya berguling. Sirip berpasangan membantu dengan kemudi dan melayang.

Di luar kulit, kebanyakan ikan memiliki sisik. Ini tumpang tindih dalam baris dan membantu melindungi ikan dari cedera dan infeksi. Dalam beberapa spesies (misalnya, ikan buntal) kulit menutupi timbangan — menciptakan permukaan hidup. Ujung-ujungnya bergerigi dan tajam di beberapa ikan, dan halus dan membulat pada orang lain. Di atas timbangan, ikan mengeluarkan lapisan lendir untuk melindungi lebih lanjut dari infeksi. Lendir perangkap dan melumpuhkan bakteri dan virus, menjaga mereka dari memasuki tubuh ikan. Penutupan ini juga membantu mengurangi gesekan, memungkinkan ikan bergerak dengan mudah melalui air.

Ikan

 

Untuk bernapas di bawah air, ikan telah mengembangkan organ khusus yang disebut insang. Insang, ditemukan di sisi ikan tepat di belakang kepala, mengandung ribuan kapiler, atau pembuluh darah kecil. Air terus-menerus dipompa di atas insang, yang menyaring oksigen keluar dari air dan langsung ke dalam darah ikan. Tutup insang, yang disebut operculum, adalah lempeng tulang fleksibel yang membantu melindungi insang sensitif. Insang juga penting untuk ekskresi produk limbah, terutama amonia, dari aliran darah ikan.

Ikan memiliki organ dalam yang unik yang dikenal sebagai kandung kemih berenang atau kandung kemih udara. Biasanya ditemukan di perut, dan membantu ikan bergerak naik atau turun di air. Dengan menyesuaikan jumlah udara di kandung kemih, ikan dapat menyesuaikan kedalaman di mana mereka mengapung tanpa harus terus menerus berenang. Pada beberapa ikan, kandung kemih berenang juga digunakan untuk menghasilkan suara. Anggota keluarga hiu atau sinar (elasmobranches) tidak memiliki kandung kemih berenang.

Banyak ikan memiliki penglihatan yang sangat baik dan dapat melihat warna. Mereka juga memiliki lubang hidung dan mampu mendeteksi bau dalam air. Ikan mungkin atau mungkin tidak memiliki gigi, tergantung pada spesiesnya. Organ indera lain yang unik untuk ikan disebut garis rusuk, terletak di sepanjang sisi ikan. Ini berisi rambut sensorik kecil yang membantu mendeteksi getaran bawah air dan menentukan sumbernya, memungkinkan ikan untuk menavigasi bahkan dalam cahaya rendah atau air keruh.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *