Apa yang dimaksud dengan artritis

Artritis adalah peradangan pada satu atau lebih persendian, yang disertai dengan rasa sakit, kebengkakan, kekakuan, dan keterbatasan bergerak.

Penyebab artritis

Artrhitis dapat terjadi akibat infeksi maupun tanpa infeksi. Pelepasan mediator inflamasi dari leukosit, kondrosit, sinoviosit menyebabkan kehilangan proteoglikan dan matriks ektraselular kartilago, sehingga terjadi kerusakan tulang. Kerusakan dan hilangnya kolagen dan kondrosit dapat menyebabkan perubahan yang tidak dapat kembali. Terdapat lebih dari 100 bentuk artritis. Bentuk yang paling umum, yakni osteoartritis disebabkan oleh trauma pada persendian, infeksi pada persendian, atau usia. Artitis lainnya yaitu artritis reumatoid, artritis psoriatik, dan penyakit autoimun. Artritis sepsis disebabkan oleh infeksi pada sendi.

Sebenarnya, “arthritis” bukanlah penyakit tunggal; ini adalah cara informal untuk merujuk pada nyeri sendi atau penyakit sendi. Ada lebih dari 100 jenis artritis dan kondisi terkait. Orang-orang dari segala usia, jenis kelamin dan ras dapat dan memang memiliki radang sendi, dan itu adalah penyebab utama kecacatan di Amerika. Lebih dari 50 juta orang dewasa dan 300.000 anak-anak memiliki beberapa jenis radang sendi. Ini paling sering terjadi pada wanita dan terjadi lebih sering seiring bertambahnya usia.

Gejala sendi arthritis yang umum termasuk pembengkakan, nyeri, kekakuan dan penurunan rentang gerak. Gejala bisa datang dan pergi. Mereka bisa ringan, sedang atau berat. Mereka mungkin tetap sama selama bertahun-tahun, tetapi dapat berkembang atau memburuk seiring berjalannya waktu. Artritis yang parah dapat menyebabkan nyeri kronis, ketidakmampuan untuk melakukan kegiatan sehari-hari dan menyulitkan untuk berjalan atau menaiki tangga. Artritis dapat menyebabkan perubahan sendi permanen. Perubahan-perubahan ini dapat terlihat, seperti sendi jari berdenyut, tetapi sering kerusakan hanya dapat dilihat pada X-ray. Beberapa jenis radang sendi juga mempengaruhi jantung, mata, paru-paru, ginjal dan kulit serta sendi.

Diagnosis artritis

Diagnosis dibuat dengan pemeriksaan klinis dari profesional kesehatan yang tepat, dan mungkin didukung oleh tes lain seperti radiologi dan tes darah, tergantung pada jenis radang sendi yang dicurigai.  Semua artritis berpotensi menimbulkan rasa sakit. Pola nyeri mungkin berbeda tergantung pada arthritides dan lokasinya. Rheumatoid arthritis umumnya lebih buruk di pagi hari dan berhubungan dengan kekakuan yang berlangsung lebih dari 30 menit. Namun, pada tahap awal, pasien mungkin tidak memiliki gejala setelah mandi air hangat. Osteoarthritis, di sisi lain, cenderung dikaitkan dengan kekakuan pagi yang memudahkan relatif cepat dengan gerakan dan olahraga. Pada usia lanjut dan anak-anak, rasa sakit mungkin bukan fitur utama; pasien lanjut usia hanya bergerak lebih sedikit, pasien infantil menolak untuk menggunakan anggota badan yang terkena.

Artritis

Unsur-unsur sejarah diagnosis panduan gangguan. Fitur-fitur penting adalah kecepatan dan waktu onset, pola keterlibatan sendi, simetri gejala, kekakuan pagi hari, nyeri tekan, pembengkakan atau penguncian dengan ketidakaktifan, faktor-faktor yang memberatkan dan menghilangkan, dan gejala sistemik lainnya. Pemeriksaan fisik dapat mengkonfirmasi diagnosis, atau mungkin menunjukkan penyakit sistemik. Radiografi sering digunakan untuk mengikuti perkembangan atau membantu menilai keparahan.

Tes darah dan sinar-X dari sendi yang terkena sering dilakukan untuk membuat diagnosis. Tes-tes darah skrining diindikasikan jika beberapa artritis mencurigai. Ini mungkin termasuk: faktor rheumatoid, faktor antinuklear (ANF), antigen nuklir ekstraksi, dan antibodi spesifik.

Osteoarthritis

Osteoartritis adalah bentuk arthritis yang paling umum. Hal ini dapat mempengaruhi sendi yang lebih besar dan lebih kecil dari tubuh, termasuk tangan, pergelangan tangan, kaki, punggung, pinggul, dan lutut. Penyakit ini pada dasarnya diperoleh dari pemakaian sehari-hari dan robeknya sendi; Namun, osteoartritis juga dapat terjadi sebagai akibat dari cedera.

Beberapa kelainan sendi atau anggota tubuh, seperti knock-knee atau acetabular overcoverage atau dysplasia, juga telah dianggap sebagai faktor predisposisi untuk osteoartritis lutut atau pinggul. Osteoarthritis bermula di tulang rawan dan akhirnya menyebabkan dua tulang yang berlawanan mengikis satu sama lain. Kondisi ini dimulai dengan rasa sakit ringan selama aktivitas fisik, tetapi segera rasa sakit dapat terus menerus dan bahkan terjadi saat dalam keadaan istirahat. Rasa sakit dapat melemahkan dan mencegah seseorang melakukan beberapa kegiatan.

Osteoarthritis biasanya mempengaruhi sendi menahan beban, seperti punggung, lutut dan pinggul. Tidak seperti rheumatoid arthritis, osteoartritis paling umum adalah penyakit pada lansia. Lebih dari 30 persen wanita memiliki tingkat osteoarthritis pada usia 65 tahun. Faktor risiko untuk osteoartritis termasuk trauma sendi sebelumnya, obesitas, dan gaya hidup menetap.

Radang sendi (Rheumatoid arthritis)

Rheumatoid arthritis (RA) adalah gangguan di mana sistem kekebalan tubuh sendiri mulai menyerang jaringan tubuh. Serangan itu tidak hanya diarahkan pada sendi tetapi ke banyak bagian tubuh lainnya. Pada rheumatoid arthritis, sebagian besar kerusakan terjadi pada lapisan sendi dan tulang rawan yang akhirnya menyebabkan erosi pada dua tulang yang berlawanan. RA sering mempengaruhi sendi di jari, pergelangan tangan, lutut dan siku, simetris (muncul di kedua sisi tubuh), dan dapat menyebabkan deformitas berat dalam beberapa tahun jika tidak diobati. RA terjadi terutama pada orang yang berusia 20 tahun ke atas.

Pada anak-anak, gangguan dapat muncul dengan ruam kulit, demam, nyeri, kecacatan, dan keterbatasan dalam aktivitas sehari-hari. Dengan diagnosis dini dan pengobatan agresif, banyak individu dapat menjalani kualitas hidup yang lebih baik daripada jika tidak terdiagnosis lama setelah onset RA. Obat-obatan untuk mengobati RA berkisar dari kortikosteroid ke antibodi monoklonal yang diberikan secara intravena. Perawatan juga termasuk analgesik seperti NSAID dan obat antirematik yang memodifikasi penyakit (DMARDs), sementara dalam kasus yang jarang, operasi mungkin diperlukan untuk mengganti sendi, tetapi tidak ada obat untuk penyakit.

Erosi tulang adalah ciri utama dari rheumatoid arthritis. Tulang terus menerus mengalami remodelling oleh aksi osteoklas penyerap tulang dan osteoblas pembentuk tulang. Salah satu pemicu utama erosi tulang pada sendi di rheumatoid arthritis adalah peradangan pada sinovium, yang sebagian disebabkan oleh produksi sitokin pro-inflamasi dan aktivator reseptor faktor nuklir kappa B ligan (RANKL), protein permukaan sel yang ada di Sel Th17 dan osteoblas. Aktivitas osteoklas dapat secara langsung diinduksi oleh osteoblas melalui mekanisme RANK / RANKL.

Lupus

Lupus adalah gangguan vaskular kolagen umum yang dapat hadir dengan artritis berat. Fitur lain dari lupus termasuk ruam kulit, fotosensitifitas ekstrim, rambut rontok, masalah ginjal, fibrosis paru dan nyeri sendi yang konstan.

Encok

Gout atau encok disebabkan oleh pengendapan kristal asam urat di sendi, menyebabkan peradangan. Ada juga bentuk yang jarang dari arthritis gout yang disebabkan oleh pembentukan kristal rhomboid dari kalsium pirofosfat yang dikenal sebagai pseudogout. Pada tahap awal, arthritis gout biasanya terjadi pada satu sendi, tetapi seiring waktu, dapat terjadi pada banyak sendi dan cukup melumpuhkan. Sendi dalam gout sering menjadi bengkak dan kehilangan fungsinya. Artritis gout dapat menjadi sangat menyakitkan dan berpotensi melemahkan ketika gout tidak berhasil diobati. Ketika kadar asam urat dan gejala gout tidak dapat dikontrol dengan obat-obatan asam urat standar yang menurunkan produksi asam urat (misalnya, allopurinol, febuxostat) atau meningkatkan eliminasi asam urat dari tubuh melalui ginjal (misalnya, probenesid), ini dapat disebut sebagai gout kronis refrakter atau RCG.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *