Apa sajakah hak istimewa yang dimiliki VOC

The United East India Company, kadang-kadang dikenal sebagai Perusahaan Hindia Timur (Belanda: Vereenigde Oostindische Compagnie; atau Verenigde Oost-Indische Compagnie dalam ejaan modern; disingkat VOC), lebih dikenal di dunia berbahasa Inggris sebagai Perusahaan India Timur Belanda atau kadang-kadang sebagai Perusahaan Hindia Belanda, adalah perusahaan multinasional yang didirikan pada tahun 1602 dari konsolidasi yang diarahkan oleh pemerintah dari beberapa perusahaan dagang Belanda yang bersaing (atau yang disebut voorcompagnieën / pra-perusahaan).

Pada awalnya didirikan sebagai perusahaan sewaan untuk berdagang dengan India dan negara-negara Asia Tenggara. VOC adalah perusahaan multinasional awal dalam pengertian modernnya. Pada awal 1600-an, dengan banyak menerbitkan obligasi dan saham saham kepada masyarakat umum,  VOC menjadi perusahaan publik pertama yang terdaftar secara resmi di dunia. Dengan kata lain, itu adalah perusahaan pertama yang benar-benar terdaftar di bursa saham resmi. VOC sangat berpengaruh dalam kebangkitan globalisasi yang dipimpin perusahaan pada periode modern awal. Dengan inovasi kelembagaan pionir dan peran yang kuat dalam sejarah dunia, perusahaan dianggap oleh banyak orang sebagai perusahaan global modern besar pertama, dan pada puncaknya adalah perusahaan paling berharga yang pernah ada.

Salah satu perusahaan bisnis riset yang paling berpengaruh dan paling ahli dalam sejarah, VOC – selama hampir 200 tahun keberadaannya (1602–1800) – telah secara efektif mengubah dirinya dari entitas korporat menjadi negara, kerajaan, atau bahkan dunia dalam . Sebuah perusahaan komersial militer yang didukung pemerintah, VOC adalah gagasan Johan van Oldenbarnevelt dan the States-General. Sejak awal tahun 1602, Perusahaan bukan hanya murni sebagai perusahaan bisnis tetapi juga secara efektif menjadi alat perang dalam perang global revolusioner Republik Belanda yang muda melawan Kekaisaran Spanyol yang kuat dan Iberian Union (1579–1648).

VOC
VOC

Pada 1619, Perusahaan secara paksa mendirikan posisi sentral di kota Jayakarta di Indonesia, mengubah nama menjadi Batavia (Jakarta modern). Selama dua abad berikutnya, Perusahaan memperoleh pelabuhan tambahan sebagai basis perdagangan dan menjaga kepentingan mereka dengan mengambil alih wilayah sekitarnya. Untuk menjamin pasokannya, mereka mendirikan posisi di banyak negara dan menjadi pelopor awal investasi langsung luar negeri. Dalam koloni asingnya, VOC memiliki kekuatan kuasi-pemerintah, termasuk kemampuan untuk berperang, memenjarakan dan mengeksekusi terpidana, menegosiasikan perjanjian, menyerang koinnya sendiri, dan mendirikan koloni.

Dengan semakin pentingnya pos asing, perusahaan sering dianggap sebagai perusahaan transnasional sejati pertama di dunia. Bersama dengan Perusahaan India Barat Belanda (WIC / GWIC), VOC dilihat sebagai lengan internasional Republik Belanda dan kekuatan simbolis Kekaisaran Belanda. Untuk melanjutkan rute perdagangannya, pelayaran eksplorasi yang didanai VOC seperti yang dipimpin oleh Willem Janszoon (Duyfken), Henry Hudson (Halve Maen) dan Abel Tasman yang mengungkapkan daratan yang tidak diketahui banyak ke dunia barat. Pada zaman keemasan kartografi Belanda (sekitar 1570-an 1670-an), navigator VOC dan kartografer membantu membentuk pengetahuan geografis tentang dunia modern seperti yang kita kenal sekarang.

Perubahan sosio-ekonomi di Eropa, pergeseran keseimbangan kekuasaan, dan manajemen keuangan yang kurang berhasil mengakibatkan penurunan VOC yang lambat antara 1720 dan 1799. Setelah Perang Anglo-Belanda keempat secara finansial (1780–1784), perusahaan ini pertama kali dinasionalisasi pada tahun 1796, dan akhirnya dibubarkan pada tahun 1799. Semua aset diambil alih oleh pemerintah dengan wilayah VOC menjadi koloni pemerintah Belanda.

Hak istimewa VOC

Hak-hak istimewa yang tercantum dalam Oktrooi (Piagam/Charta) tanggal 20 Maret 1602 meliputi:

Hak monopoli untuk berdagang dan berlayar di wilayah sebelah timur Tanjung Harapan dan sebelah barat Selat Magelhaens serta menguasai perdagangan untuk kepentingan sendiri.

Hak kedaulatan (soevereiniteit) sehingga dapat bertindak layaknya suatu negara untuk:

  1. Memelihara angkatan perang,
  2. Memaklumkan perang dan mengadakan perdamaian,
  3. Merebut dan menduduki daerah-daerah asing di luar Negeri Belanda,
  4. Memerintah daerah-daerah tersebut,
  5. Menetapkan/mengeluarkan mata-uang sendiri, dan
  6. Memungut pajak.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *