Apa itu Lensa Terpolarisasi?

Lensa terpolarisasi adalah potongan bahan transparan, biasanya kaca atau plastik, yang menghalangi jenis gelombang cahaya tertentu. Kacamata hitam dan lensa kamera sering terpolarisasi untuk mengurangi silau dari permukaan, seperti pantulan cahaya dari danau atau kap mobil. Agak seperti cara tirai Venesia mengontrol jumlah sinar matahari yang melewati jendela, polarisasi memblokir sebanyak 50% cahaya yang melewati lensa. Orang yang melihat melalui lensa masih dapat melihat dengan jelas dalam banyak kasus, tetapi ini mengurangi kecerahan dan silau cahaya.

Kacamata hitam terpolarisasi.

Bagaimana Mereka Bekerja

Ketika cahaya memantul dari suatu permukaan, gelombangnya cenderung paling kuat ke arah tertentu — biasanya secara horizontal, vertikal, atau diagonal. Ini disebut polarisasi. Sinar matahari yang memantul dari permukaan seperti air, jalan, atau logam biasanya akan dipantulkan secara horizontal, mencolok mata pemirsa secara intens dan menciptakan silau. Sebagian besar lensa terpolarisasi dalam kacamata dilaminasi dengan garis-garis vertikal kecil yang hanya memungkinkan cahaya bersudut vertikal masuk ke mata pemakainya. Silau dihilangkan karena gelombang cahaya horizontal tidak dapat melewati filter vertikal.

Melihat melalui lensa terpolarisasi dalam waktu lama dapat menyebabkan sakit kepala.

Lensa dapat dipolarisasi ke derajat yang berbeda dan dengan cara yang berbeda. Kacamata terpolarisasi paling murah memiliki lapisan tipis yang diterapkan pada satu sisi lensa. Banyak lensa berkualitas lebih tinggi memiliki lapisan film di antara dua lapisan bahan lensa, mencegahnya tergores atau terhapus. Selain itu, semakin padat film, semakin banyak polarisasi yang dihasilkannya.

Kacamata hitam terpolarisasi dirancang untuk mengurangi silau dari cahaya yang dipantulkan dari permukaan seperti air atau salju.

Dalam kebanyakan kasus, kacamata hitam terpolarisasi tidak terlihat berbeda dari kacamata hitam biasa. Sementara film yang lebih padat cenderung lebih gelap, warna lensa tidak menentukan berapa banyak polarisasi yang diberikannya. Sepasang kacamata hitam yang sangat gelap dengan film tipis tidak akan menghalangi lebih banyak silau daripada kacamata yang lebih terang dengan film yang lebih padat. Warna lensa juga bervariasi; meskipun tidak dapat dibuat jelas, lensa terpolarisasi dapat dibuat dalam warna abu-abu, coklat, hijau, atau warna lainnya.

Sebagian besar lensa terpolarisasi dilaminasi dengan garis-garis vertikal kecil yang hanya memungkinkan cahaya bersudut vertikal masuk ke mata pemakainya.

menggunakan

Pengemudi, nelayan, dan fotografer adalah yang pertama menggunakan lensa terpolarisasi. Mengurangi silau dapat meredakan ketegangan mata yang dirasakan pengemudi selama berjam-jam di jalan. Nelayan sering dapat melihat di bawah permukaan air menggunakan lensa, yang membantu mereka melihat ikan atau benda lain. Fotografer menggunakan filter polarisasi pada lensa kamera untuk memperkaya gambar yang mereka tangkap dengan memberi mereka lebih banyak kontras, dan untuk meningkatkan jangkauan efek yang dapat mereka hasilkan.

Menggunakan lensa terpolarisasi horizontal dan vertikal bersama-sama memungkinkan satu jenis film tiga dimensi (3-D). Dua gambar diproyeksikan ke layar film 3-D: satu terpolarisasi vertikal dan satu horizontal. Lensa kacamata yang dipakai penonton bioskop juga terpolarisasi, satu secara vertikal dan lainnya secara horizontal, sehingga pengguna melihat satu gambar di satu mata, dan yang kedua, gambar yang sedikit berbeda di mata lainnya. otak mampu menggabungkan kedua gambar tersebut dengan cara yang menghasilkan rasa realistis mendalam.

Keterbatasan

Kacamata terpolarisasi tidak memberikan perlindungan universal dari silau. Jika pemakainya memiringkan kepalanya melewati 45° atau lebih, lebih banyak cahaya horizontal dapat masuk dan menyebabkan titik terang. Selain itu, lensa ini biasanya tidak bekerja dengan silau salju karena salju cenderung memantulkan cahaya secara merata ke segala arah, daripada sebagian besar refleksi horizontal dari air cair. Sangat disarankan agar pemain ski menuruni bukit khususnya tidak memakai kacamata hitam terpolarisasi; es memantul secara horizontal, dan kacamata ini dapat membuat titik-titik es yang berbahaya kurang terlihat.

Karena garis polarisasi mengurangi jumlah cahaya yang masuk ke mata, lensa ini tidak boleh digunakan pada malam hari atau dalam situasi lain di mana lensa bening diperlukan. Tidak mungkin membuat lensa seperti itu benar-benar jernih; bahkan mereka dengan tingkat polarisasi rendah memiliki rona sedikit abu-abu. Beberapa orang menemukan bahwa melihat melalui lensa terlalu lama dapat menyebabkan sakit kepala dan ketegangan mata.

Lensa terpolarisasi dapat menyebabkan distorsi dalam cara pemakai melihat tampilan kristal cair (LCD), membuat beberapa layar ponsel, jam, dan tampilan lainnya tidak dapat dibaca. Tekstur kaca yang dilaminasi atau dipanaskan, seperti kaca depan, dapat dibuat lebih menonjol dengan melihatnya melalui lensa terpolarisasi, membuat kaca sulit untuk dilihat. Pilot tidak boleh menggunakan kacamata terpolarisasi karena dapat membuat instrumen penerbangan sulit dibaca dan objek lain di langit — termasuk pesawat terbang lain — kurang terlihat.

Untuk meningkatkan kontras, fotografer menggunakan lensa polarisasi yang dipasang pada lensa kamera.