Apa itu Jaminan Uang Muka?

Bisnis yang membeli barang secara internasional seringkali memiliki jaminan pembayaran.

Jaminan uangmukaadalah suatu bentuk perlindungan yang memungkinkan pembeli untuk memperoleh kembali pembayaran uang muka yang diberikan kepada penjual jika penjual tidak mematuhi syarat dan ketentuan yang mengatur pembelian barang atau jasa.Jaminan jenis ini dapat digunakan dalam sejumlah situasi, termasuk transaksi di mana barang diimpor atau diekspor.Ini juga digunakan untuk transaksi domestik, seperti pembelianalat berat, proyek konstruksi, atau bahkan barang ritel dalam jumlah besar.

Ketika kontrak untuk membeli barang atau jasa memerlukan semacam pembayaran di muka, biasanya ada persyaratan yang melindungi pembeli jika penjual tidak dapat memenuhi kewajibannya.Misalnya, jika penjual meminta pembayaran di muka sebelum mengirimkan semua atau sebagian pesanan, dan penjual kemudian gagal mengirimkan pesanan itu, pembeli dapat menyatakan kesepakatan batal demi hukum, dan menerima pengembalian uang muka.Jaminan pembayaran di muka memastikan pembeli tidak kehilangan uang nyata yang diinvestasikan dalam transaksi, meskipun tidak memberikan imbalan apa pun atas kehilangan pendapatan atau keuntungan yang diperoleh pembeli ketika barang tidak dikirim.

Prinsip umum yang sama berlaku ketika pembeli melibatkan perusahaan konstruksi untuk mengelola konstruksi bangunan.Jika kontraktor gagal mematuhi ketentuan perjanjian kontrak, klien dapat mengakhiri hubungan bisnis dan mendapatkan kembali pembayaran di muka yang telah dilakukan sebagai bagian dari kesepakatan.Bergantung pada undang-undang setempat, klien mungkin diminta untuk membayar layanan apa pun yang diberikan, atau penyedia akan diminta untuk menanggung kerugian tersebut dan mengeluarkan pengembalian uang muka secara penuh.

Bisnis yang membeli barang dari penjual yang berlokasi di negara lain sering kali mengambil langkah untuk memastikan bahwa jaminan pembayaran di muka disertakan dalam syarat dan ketentuan kontrak yang dibuat denganpemasokinternasional tersebut.Perhatian yang cermat terhadap spesifikasi jaminan adalah penting, karena pembayaran uang muka dapat ditolak jika keadaan di luar kendali pemasok membuat tidak mungkin untuk mematuhi semua ketentuan perjanjian.Misalnya, jika cuaca buruk menghalangi pengiriman barang pada tanggal yang ditentukan, atau jika barang hilang dalam perjalanan karena bencana alam, garansi mungkin berlaku atau tidak.Untuk alasan ini, penting bagi pembeli untuk mencatat kondisi apa pun yang ditempatkan pada jaminan, dan menentukan apakah kondisi yang dikecualikan tersebut kemungkinan besar terjadi.