Apa fungsi dari sentrosom

Dalam biologi sel, sentrosom (Latin centrum ‘center’ + Greek sōma ‘body’) adalah organel yang berfungsi sebagai pusat pengorganisasian mikrotubulus utama (MTOC) dari sel hewan serta pengatur perkembangan sel-sel. Sentrosom diperkirakan telah berevolusi hanya dalam garis silsilah metazoa dari sel eukariotik. Jamur dan tumbuhan tidak memiliki sentrosom dan oleh karena itu menggunakan struktur selain MTOC untuk mengatur mikrotubulusnya. Meskipun sentrosom memiliki peran kunci dalam mitosis efisien pada sel-sel hewan, itu tidak penting dalam spesies lalat dan cacing pipih tertentu.

Sentrosom terdiri dari dua sentriol yang disusun pada sudut kanan satu sama lain, dan dikelilingi oleh massa protein amorf yang disebut bahan pericentriolar (PCM). PCM mengandung protein yang bertanggung jawab untuk nukleasi mikrotubulus dan penahan termasuk γ-tubulin, pericentrin dan sembilanin. Secara umum, setiap centriole dari centrosome didasarkan pada sembilan mikrotubulus triplet dirakit dalam struktur cartwheel, dan mengandung centrin, cenexin dan tektin. Dalam banyak tipe sel, centrosome digantikan oleh cilium selama diferensiasi seluler. Namun, setelah sel mulai membelah, cilium diganti lagi oleh centrosome.

Sentrosom dikaitkan dengan membran nuklir selama tahap profase dari siklus sel. Dalam mitosis membran nuklir rusak dan mikrotubulus berinti sentrosom dapat berinteraksi dengan kromosom untuk membangun poros mitosis. Ibu centriole, yang lebih tua dari keduanya di pasangan centriole, juga memiliki peran sentral dalam membuat silia dan flagella.

Sentrosom hanya disalin sekali per siklus sel sehingga setiap sel anak mewarisi satu sentrosom, mengandung dua struktur yang disebut centrioles (lihat juga: siklus sentrosom). Sentrosom bereplikasi selama fase S dari siklus sel. Selama profase dalam proses pembelahan sel yang disebut mitosis, sentrosom bermigrasi ke kutub yang berlawanan dari sel. Spindel mitosis kemudian terbentuk di antara dua sentrosom.

Setelah pembagian, setiap sel anak perempuan menerima satu centrosome. Jumlah centrosomes yang tidak diketahui dalam sel telah dikaitkan dengan kanker. Penggandaan centrosome mirip dengan replikasi DNA dalam dua hal: sifat semikonservatif dari proses dan aksi CDK2 sebagai pengatur proses. Tetapi prosesnya pada dasarnya berbeda dalam pengganda centrosome itu tidak terjadi oleh pembacaan dan perakitan template. Centriole ibu hanya membantu dalam akumulasi bahan yang dibutuhkan untuk perakitan centriole putri.

Namun, Centrioles tidak diperlukan untuk perkembangan mitosis. Ketika centrioles diradiasi oleh laser, mitosis berjalan normal dengan spindel morfologis normal. Selain itu, perkembangan lalat buah Drosophila sebagian besar normal ketika sentriol tidak ada karena mutasi pada gen yang diperlukan untuk duplikasi mereka. Dengan tidak adanya sentriol, mikrotubulus dari spindel difokuskan oleh motor yang memungkinkan pembentukan spindel bipolar. Banyak sel dapat sepenuhnya menjalani interfase tanpa sentriol.

Tidak seperti centrioles, sentrosom diperlukan untuk kelangsungan hidup organisme. Sel-sel tanpa sentrosom tidak memiliki susunan radial mikrotubulus astral. Mereka juga rusak dalam posisi spindle dan kemampuan untuk membangun lokasi lokalisasi sentral di sitokinesis. Fungsi centrosome dalam konteks ini dihipotesiskan untuk memastikan kesetiaan pembelahan sel karena sangat meningkatkan kemanjuran. Beberapa jenis sel ditangkap dalam siklus sel berikut ketika sentrosom tidak ada. Ini bukan fenomena universal.

Ketika nematoda C. telur elegans dibuahi, sperma menghasilkan sepasang sentriol. Centrioles ini akan membentuk centrosomes yang akan mengarahkan pembelahan sel pertama zigot dan ini akan menentukan polaritasnya. Belum jelas apakah peran sentrosom dalam penentuan polaritas bergantung pada mikrotubulus atau independen.

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *