Apa Cara Terbaik Menghadapi Orang Sulit di Tempat Kerja?

Pekerja harus berurusan dengan tenang tetapi langsung dengan orang-orang yang sulit.

Stres yang terlibat ketika berhadapan dengan orang-orang yang sulit di tempat kerja dapat merusak produktivitas.Misalnya, rekan kerja yang menolak untuk berhenti mengobrol dapat mengurangi waktu yang dimiliki seseorang untuk melakukan pekerjaannya.Penggosip yang terus-menerus dapat membuat rekan kerjanya merasa tidak nyaman, seperti juga rekan kerja yang melakukan rayuan seksual yang tidak diinginkan.Mempelajari beberapa cara menghadapi orang yang menjengkelkan di tempat kerja dapat membantu seseorang kembali ke produktivitas dan bahkan mungkin lebih menikmati pekerjaannya.Beberapa cara termasuk mendiskusikan masalah dengan kolega atau teman dekat, menangani orang yang sulit secara langsung dengan cara yang tenang untuk menyelesaikan masalah atau melaporkan masalah kepada atasan atau direktur sumber daya manusia.

Bergosip di kantor bisa membuat orang lain merasa tidak nyaman.

Salah satu langkah pertama yang mungkin diambil seseorang ketika berhadapan dengan orang-orang sulit di tempat kerja adalah dengan melihat ke dalam.Seseorang dalam situasi ini dapat memeriksa emosi dan tanggapannya untuk mengevaluasi apakah orang lain benar-benar bersalah atau tidak.Kadang-kadang mungkin membantu untuk membicarakan berbagai hal dengan orang kepercayaan tepercaya, lebih disukai seseorang yang tidak bekerja untuk perusahaan yang sama.Jika setelah melakukan pencarian jiwa dan mendapatkan pendapat orang yang dicintai, dia yakin orang lain bersalah, dia mungkin mengambil langkah-langkah untuk melakukan perubahan.Jika dia menemukan bahwa orang lain tidak benar-benar berperilaku buruk, dia mungkin mempertimbangkan apakah stres berkontribusi pada gangguannya dan mencari cara yang lebih baik untuk mengatasinya.

Melakukan percakapan pribadi dengan rekan kerja yang sulit terkadang dapat membantu meredakan ketegangan di tempat kerja.

Seringkali, salah satu cara terbaik untuk menghadapi orang sulit di tempat kerja adalah dengan menangani situasi dengan tenang tetapi langsung.Jika, misalnya, obrolan terus-menerus rekan kerja mengganggu kemampuan seseorang untuk menyelesaikan pekerjaannya tepat waktu, dia mungkin memberi tahu rekan kerjanya bahwa dia suka mendengar ceritanya tetapi dibanjiri pekerjaan.Dia mungkin juga menyarankan agar mereka bertemu untuk makan siang sehingga dia dapat mendengar detail lainnya.Jika seorang penggosip, di sisi lain, membuat hal-hal tidak menyenangkan dengan menyebarkan desas-desus tentang kehidupan pribadi rekan kerja, dia mungkin mengatakan kepadanya bahwa dia merasa tidak nyaman mendiskusikan detail sensitif seperti itu dan kemudian berusaha mengubah topik pembicaraan.

Hubungan di tempat kerja dapat mempengaruhi kinerja staf.

Dalam beberapa kasus, rekan kerja berurusan dengan orang-orang yang terus-menerus meminta bantuan mereka.Dalam kasus seperti itu, seseorang dapat memutuskan untuk ikut serta ketika dia punya waktu dan keinginan untuk melakukannya, terutama jika kerja tim didorong di tempat kerjanya.Namun, jika permintaan rekan kerja menjadi berlebihan, seseorang dapat dengan sopan menjelaskan bahwa dia memiliki beban pekerjaan yang berat dan tidak dapat membantu.Jika orang tersebut cukup sering ditolak, pada akhirnya dia akan menerima pesan tersebut.

Terkadang seseorang yang berurusan dengan orang yang sulit di tempat kerja menghadapi situasi yang lebih serius.Misalnya, ia mungkin menghadapi rayuan atau sindiran seksual yang tidak diinginkan.Dalam kasus seperti itu, dia mungkin sebaiknya menyatakan dengan jelas bahwa dia tidak tertarik dan ingin perilaku itu berhenti.Jika rekan kerja melanjutkan perilaku yang tidak diinginkan, langkah selanjutnya mungkin melaporkannya kepada atasannya atau perwakilansumber daya manusia.Tentu saja, jika seseorang diserang atau dianiaya di tempat kerja, dia harus segera melaporkan kejadian tersebut.