Struktur dan fungsi Sel Darah Merah (eritrosit)

Sel darah merah adalah sel yang berbentuk cakram cekung ganda, yang tidak memiliki nukleus dan organel lainnya. Sebuah sel darah merah disebut juga sebagai eritrosit dan sel-sel ini memiliki kemampuan untuk mengubah bentuk mereka, tanpa menyebabkan kerusakan pada sel-sel.

Advertisement

Struktur Sel Darah Merah

Sel ini mengandung hemoglobin, lipid dan molekul ATP. Diameter sel darah merah berkisar 7-8 mikron. Fungsi utama dari eritrosit adalah transportasi gas pernapasan. Setiap eritrosit memiliki sekitar 280 juta molekul hemoglobin. Eritrosit adalah berwarna merah saat sel-sel ini mengandung molekul hemoglobin, yang menghasilkan warna merah cerah mereka.

Eeritrosit yang paling berlimpah ditemukan sel dalam darah kita. Masa hidup setiap sel eritrosit adalah 100 sampai 120 hari yang kemudian mereka bisa dihancurkan dalam limpa.

Fungsi Sel Darah Merah

Fungsi utama dari eritrosit adalah untuk mengangkut oksigen dari paru-paru ke jaringan dan karbon dioksida dari jaringan ke paru-paru.

Fungsi utama yang kedua dari eritrosit adalah untuk mengangkut nutrisi dan zat penting lainnya ke daerah khusus mereka dan sebaliknya membawa sampah dari daerah khusus mereka ke jantung.

Produksi Sel Darah Merah

Sel-sel darah merah diproduksi pada sumsum tulang dari tulang. Produksi sel darah merah dikendalikan oleh eritropoietin. Mereka adalah hormon yang diproduksi terutama oleh ginjal. Sel darah merah tidak memiliki inti dan dapat dengan mudah berubah bentuk, yang membantu mereka agar sesuai melalui berbagai pembuluh darah dalam tubuh Anda.

Advertisement

Faktor yang merangsang produksi eritrosit

  • Pendarahan
  • Kerusakan sumsum tulang
  • Paparan dataran tinggi
  • Olahraga
  • penyakit hemolitik
  • Rendahnya kadar hemoglobin

Penghancuran Sel Darah Merah

Sel darah merah mengalami kerusakan seiring dengan bertambahnya usia. Sel-sel darah menjadi halus dan rusak dengan melewati kapiler yang sempit.

Kekurangan Sel Darah Merah

Hitung darah normal eritrosit harus di antara 4,6-6,0 juta. Jika jumlah darah eritrosit kurang dari nilai normal disebabkam karena beberapa kekurangan. Kekurangan sel darah merah juga dapat menyebabkan akibat rendahnya tingkat oksigen dalam sel darah, kekurangan zat besi, vitamin B12, kehilangan darah dan infeksi lainnya.

Kelebihan produksi Sel Darah Merah

Hitung darah normal eritrosit harus di antara 4,6-6,0 juta. Jika jumlah darah eritrosit lebih nilai normal maka ada peningkatan dalam produksi sel darah. Dalam hal ini:

  • Produksi sel darah merah sangat tinggi.
  • Ginjal melepas terlalu banyak protein untuk meningkatkan produksi sel darah merah.
  • Sumsum tulang menghasilkan banyak sel darah merah.
  • Kapasitas membawa oksigen dalam sel darah merah berkurang.

Penyebab kelebihan produksi sel darah merah

  • Steroid anabolik.
  • Karbon monoksida keracunan.
  • Penyakit jantung bawaan pada orang dewasa.
  • Dehidrasi.
  • Suntikan eritropoietin untuk meningkatkan kinerja atletik.

Transportasi Oksigen

Sel darah merah menggunakan hemoglobin protein untuk mengangkut oksigen. Hemoglobin menempati sekitar sepertiga dari badan sel sekitar 280 juta molekul yang dikemas ke dalam satu sel! Masing-masing dari empat subunit identik yang membentuk hemoglobin sebagian berisi heme, rantai globin, dan atom besi yang mengikat oksigen. Peningkatan suhu dan keasaman darah (pH rendah) serta adanya bahan kimia tertentu menyebabkan hemoglobin untuk melepaskan lebih banyak oksigen ke sel-sel tubuh. Sebagai contoh, ketika Anda berolahraga, metabolisme tubuh Anda meningkat. Hal ini menyebabkan suhu tubuh naik. Keasaman darah juga naik karena semua karbon dioksida yang dibuang oleh sel-sel tubuh, meningkatkan kebutuhan oksigen. Hemoglobin lebih tertarik pada karbon monoksida daripada oksigen yang mengapa CO sangat berbahaya jika terhirup. Karbon monoksida meremas oksigen keluar ruang dan Anda tercekik sampai mati.

Anemia sel Sabit

Ini adalah masalah besar ketika sel-sel darah merah tidak dapat membawa oksigen yang cukup untuk memenuhi kebutuhan sel-sel tubuh. Sebuah penyakit genetik yang dikenal sebagai anemia sel sabit karena adanya perubahan hemoglobin, mengubah bentuk bulat cekung ganda sel darah merah menjadi lebih panjang, seperti bentuk sabit tipis. Hal ini tidak hanya memperkecil luas permukaan yang tersedia untuk O2 tetapi membuat sulit bagi sel-sel darah merah untuk masuk melalui kapiler tanpa terjebak. Ketika ini terjadi menyebabkan sakit parah dan dapat mengancam nyawa.

Advertisement

One thought on “Struktur dan fungsi Sel Darah Merah (eritrosit)

Leave a Reply

Your email address will not be published.