Struktur dan Fungsi Paru-paru pada manusia

Paru-paru adalah organ penting untuk respirasi; mereka jumlahnya ada dua, ditempatkan satu di kedua sisi dalam dada, dan terpisah satu sama lain oleh jantung dan konten mediastinum lainnya. Paru-paru terdiri dari bagian tekstur yang kenyal dan terang, berpori; mengapung di air, dan mengalami krepitasi ketika ditangani, karena adanya udara pada alveoli; juga sangat elastis jika organ-organ ini ditarik dikeluarkan dari rongga tertutup thoraks.

Advertisement

Permukaan yang halus, terang, dan ditandai keluar ke berbagai daerah polihedral, menunjukkan lobulus organ: masing-masing daerah yang dilintasi banyak jalur yang lebih terang.

Fisura dan lobus paru-paru

Paru-paru kiri dibagi menjadi dua lobus, bagian atas dan bagian bawah, oleh fisura interlobular, yang memanjang dari sisi ke permukaan mediastinal paru-paru baik di atas dan di bawah hilus.

Seperti yang terlihat di permukaan, fisura ini dimulai pada permukaan mediastinal paru-paru di bagian atas dan posterior hilus, dan berjalan mundur ke atas sampai batas posterior, yang melintasi pada titik sekitar 6 cm. di bawah puncak.

Kemudian memanjang ke bawah dan ke depan di atas permukaan Kosta, dan mencapai batas bawah sedikit di belakang ekstremitas anterior, dan tentu saja lebih jauh dapat diikuti ke atas dan ke belakang di permukaan mediastinal sejauh bagian bawah hilus tersebut.

Lobus superior terletak di atas dan di depan celah ini, dan termasuk puncak, perbatasan anterior, dan sebagian besar dari permukaan sisi dan sebagian besar dari permukaan mediastinal paru-paru. Lobus inferior, lebih besar dari keduanya, terletak di bawah dan di belakang fisura tersebut, dan terdiri dari hampir seluruh bagian bawah, sebagian besar permukaan Kosta, dan sebagian besar dari batas posterior.

Advertisement

Paru kanan terbagi menjadi tiga lobus, superior, medial, dan inferior, oleh dua fisura interlobular. Salah satunya memisahkan inferior dari lobus medial dan superior, dan berhubungan erat dengan fisura di paru-paru kiri. Arahnya, bagaimanapun, lebih vertikal, dan memotong batas bawah sekitar 7,5 cm. belakang ekstremitas anterior nya. Fisura lainnya memisahkan superior dari lobus medial. Ini dimulai pada fisura sebelumnya di dekat perbatasan posterior paru-paru, dan, secara horizontal ke depan, memotong perbatasan anterior pada tingkat dengan ujung sternal dari tulang rawan kosta keempat; pada permukaan mediastinal dapat ditelusuri ke belakang menuju hilus. Lobus medial, lobus terkecil dari paru-paru kanan, adalah berbentuk baji, dan termasuk bagian bawah perbatasan anterior dan bagian anterior dari dasar paru-paru.

Saraf dan pembuluh

Arteri pulmonalis menyampaikan darah vena ke paru-paru; ini terbagi menjadi cabang yang menyertai tabung bronkial dan berakhir pada jaring kapiler padat di dinding alveoli. Pada paru-paru cabang-cabang arteri pulmonalis biasanya di atas dan di depan tabung bronkial, vena di bawah ini.

Kapiler paru membentuk pleksus yang terletak langsung di bawah lapisan epitel, di dinding dan septa alveoli dan infundibula. Dalam septa antara alveoli jaring kapiler membentuk lapisan tunggal. Kapiler membentuk jaring yang sangat kecil, yang lebih kecil dari pembuluh itu sendiri; Dinding mereka juga sangat tipis. Arteri lobulus disekitarnya yang independen satu sama lain, tetapi vena bebas beranastomosis.

struktur paru-paru
struktur paru-paru

Pembuluh darah paru dimulai pada kapiler paru-paru, radikula bergabung menjadi cabang-cabang yang lebih besar yang berjalan melalui substansi paru-paru, bebas dari arteri paru dan saluran pernapasan. Setelah bebas berkomunikasi dengan cabang-cabang lain mereka membentuk pembuluh besar, yang akhirnya masuk ke dalam hubungan dengan arteri dan tabung bronkial, dan menemani mereka ke hilus organ. Akhirnya mereka membuka ke atrium kiri jantung, menyampaikan darah beroksigen untuk didistribusikan ke seluruh bagian tubuh dengan aorta.

Arteri bronkial memasok darah untuk nutrisi paru-paru; mereka berasal dari aorta toraks atau dari arteri interkostal aorta atas, dan, yang menyertai saluran bronkial, didistribusikan ke kelenjar bronkus dan pada dinding tabung bronkial yang lebih besar dan pembuluh paru. Mereka memasok tabung bronkial membentuk pleksus kapiler dalam mantel otot, dari mana cabang yang dilepaskan untuk membentuk pleksus kedua dalam mantel lendir; pleksus ini berkomunikasi dengan batang vena kecil yang bermuara pada vena paru. Lainnya didistribusikan dalam jaringan areolar interlobular, dan berakhir sebagian di dalam, sebagian di permukaan, vena bronkial. Terakhir, beberapa bercabang-cabang pada permukaan paru-paru, di bawah pleura, di mana mereka membentuk jaringan kapiler.

Vena bronkial terbentuk pada akar paru-paru, menerima vena superfisial yang berhubungan dengan cabang arteri bronkial. Ini bagaimanapun tidak, menerima semua darah yang disuplai oleh arteri.

Paru-paru dipasok dari pleksus paru anterior dan posterior, yang dibentuk terutama oleh cabang-cabang dari simpatik dan vagus. Filamen dari pleksus ini menemani tabung bronkial, memasok serat eferen ke otot dan serat aferen bronkial pada membran mukosa bronkial dan mungkin ke alveoli paru-paru. Ganglia kecil ditemukan pada saraf tersebut.

Fungsi paru-paru

Selain fungsi mereka dalam respirasi, paru-paru juga:

  1. Mengubah pH darah dengan memfasilitasi perubahan dalam tekanan parsial karbon dioksida
  2. Menyaring gumpalan darah kecil yang terbentuk pada vena
  3. Menyaring gelembung mikro gas yang terjadi dalam aliran darah vena seperti yang dibuat selama dekompresi setelah menyelam air.
  4. Mempengaruhi konsentrasi beberapa zat biologis dan obat-obatan yang digunakan dalam pengobatan dalam darah
  5. Mengkonversi angiotensin I menjadi angiotensin II oleh aksi angiotensin-converting enzyme
  6. Dapat berfungsi sebagai lapisan lembut, perlindungan penyerap kejut untuk jantung, paru-paru yang mengapit dan hampir menempel.
  7. Immunoglobulin A-disekresi dalam sekresi bronkus dan melindungi terhadap infeksi pernapasan.
  8. Menjaga sterilitas dengan memproduksi lendir yang mengandung senyawa antimikroba. Lendir mengandung glikoprotein, misalnya, mucins, laktoferin, lisozim, laktoperoksidase.
  9. Tindakan eskalator silia adalah sistem pertahanan yang penting terhadap infeksi udara. Partikel debu dan bakteri di udara yang dihirup terperangkap dalam lapisan mukosa yang terdapat pada permukaan mukosa saluran pernapasan dan bergerak naik menuju faring oleh aksi pemukulan silia yang berirama
  10. Memberikan aliran udara untuk menciptakan suara vokal.
  11. Paru-paru berfungsi sebagai reservoir darah dalam tubuh. Volume darah paru-paru adalah sekitar 450 mililiter rata-rata, sekitar 9 persen dari total volume darah dari seluruh sistem peredaran darah. Jumlah ini dapat dengan mudah berfluktuasi dari antara satu setengah dan dua kali volume normal. Kehilangan darah dari sirkulasi sistemik oleh perdarahan dapat sebagian dikompensasikan dengan shunting darah dari paru-paru ke dalam pembuluh sistemik
  12. Termoregulasi melalui terengah-engah (diamati pada beberapa hewan, tetapi tidak manusia)

Cara kerja paru-paru?

Saat mengambil napas ke dalam disebut juga inhalasi. Supaya udara dapat mengalir ke paru-paru harus ada perbedaan tekanan udara di dalam paru-paru dan tekanan diluar. Udara terdiri dari partikel-partikel kecil termasuk oksigen. Jika partikel ini disatukan bersama-sama, dalam botol misalnya, mereka akan menekan di setiap sisi botol. Jika ukuran botol dan jumlah udara di dalamnya tetap sama, tekanan dalam botol akan tetap sama. Tapi tekanan di dalam botol bisa berubah. Jika ukuran botol meningkat tanpa membiarkan lebih banyak udara masuk, tekanan di dalam botol akan turun. Hal ini karena ada lebih sedikit partikel didalam daripada di luar. Jika Anda kemudian melepas tutupnya, udara akan mengalir ke dalam botol. Hal ini akan membuat tekanan di dalam sama dengan di luar.

Supaya udara segar masuk ke paru-paru prinsip kerjanya sama seperti di atas. Saat inhalasi terjadi, paru-paru harus menjadi lebih besar. Hal ini akan menurunkan tekanan di dalam paru-paru dibandingkan dengan luar. Udara akan bergegas masuk ke paru-paru untuk membuat tekanan sama – napas ke dalam.

Ukuran paru-paru Anda bervariasi sesuai dengan apa yang Anda lakukan. Tubuh memiliki satu set khusus otot-otot yang membantu untuk membuat peningkatan ukuran paru-paru. Otot yang paling penting dari inhalasi adalah diafragma. Ditemukan di bawah paru-paru, diafragma adalah otot berbentuk kubah.

Ekshalasi adalah proses bernapas keluar. Pada dasarnya, ini adalah kebalikan dari inhalasi, kecuali bahwa itu biasanya merupakan proses pasif. Ini berarti bahwa kontraksi otot umumnya tidak diperlukan. Ekshalasi juga bergantung pada perbedaan tekanan antara bagian dalam dan luar dari paru-paru. Namun, dalam kasus ini, tekanan di dalam lebih besar dari di luar. Hal ini menyebabkan udara mengalir dari paru-paru.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.