Sistem peredaran darah pada serangga (insekta)

Serangga adalah kelompok yang paling beragam dan hewan penting di darat. Ada lebih banyak spesies serangga dari semua hewan darat lainnya jika disatukan. Serangga hidup di semua habitat dan menempati setiap habitat mikro yang dapat Anda bayangkan. Mereka bisa menjadi predator, mangsa, parasit, inang, herbivora, atau pengurai.

Advertisement

Serangga adalah anggota dari kelompok yang lebih besar yang disebut arthropoda (yang juga termasuk arakhnida, myriapoda, dan krustasea). Semua arthropoda memiliki eksoskeleton yang kaku, dan kaki yang bersendi (arthropoda berarti “kaki bersendi”).

Dalam rangka untuk tumbuh, arthropoda harus menumpahkan seluruh eksoskeleton mereka sekaligus; ini disebut “molting.” Semua serangga memiliki tubuh yang terbagi menjadi tiga bagian: kepala, dada, dan perut.

Dalam beberapa serangga bagian ini menyatu bersama-sama sehingga mereka mungkin sulit untuk membedakan, dan beberapa serangga bayi tidak memiliki semua tiga bagian sampai mereka menjadi dewasa. Hampir semua serangga memiliki sepasang antena di kepala mereka.

Mereka menggunakan antena mereka untuk menyentuh dan mencium dunia di sekitar mereka. Serangga dewasa (dan kebanyakan belum dewasa) memiliki enam kaki yang melekat pada bagian tengah tubuh, thorax. Serangga adalah satu-satunya arthropoda yang memiliki sayap, dan sayap selalu melekat pada dada, seperti kaki.

Semua serangga bertelur. Ada dua cara yang serangga tumbuh: metamorfosis lengkap atau tidak lengkap. Serangga yang memiliki metamorfosis lengkap memiliki bayi yang terlihat sangat berbeda dari orang dewasa dan sering makan makanan yang sangat berbeda dari orang dewasa. Kupu-kupu, kumbang, dan lalat yang sejati adalah beberapa kelompok yang memiliki metamorfosis lengkap. Bayi-bayi yang disebut larva. Ulat dan belatung adalah contoh larva serangga.

Advertisement

Larva sering memiliki eksoskeletons lembut yang membentang sehingga mereka dapat tumbuh dengan cepat, dan mereka pergi melalui tahap istirahat yang disebut pupa sebelum muncul sebagai orang dewasa. Serangga yang memiliki metamorfosis tidak sempurna memiliki bayi yang terlihat seperti orang dewasa kecil tanpa sayap. Mereka biasanya makan jenis makanan yang sama seperti orang dewasa. Belalang dan kecoa dua jenis serangga yang memiliki metamorfosis tidak sempurna.

Darah dan sistem Sirkulasi Serangga

Darah serangga terutama berkaitan dengan penyebaran molekul makanan ke sel-sel tubuh dan membuang limbah metabolisme mereka. Dalam banyak serangga darah berwarna kekuningan atau kehijauan, tetapi larva lalat pasir dan beberapa serangga lain memiliki darah yang berwarna merah karena mengandung pigmen pembawa oksigen hemoglobin. Dalam serangga ini darah juga berfungsi untuk membawa oksigen ke sel-sel tubuh.

Sistem peredaran darah pada serangga

Sistem peredaran darah serangga dikatakan sistem terbuka karena darah mengisi rongga tubuh secara umum dan hanya ada beberapa pembuluh darah. Pembuluh darah utama adalah tabung sederhana yang terletak di atas saluran pencernaan. Bagian belakang tabung disebut jantung dan dibagi menjadi serangkaian kamar oleh beberapa katup. Darah dari rongga tubuh memasuki ruang tersebut melalui lubang kecil dan, sekali di dalam jantung, darah dipompa ke bagian depan tabung dengan kontraksi otot-otot yang mengelilingi jantung. Bagian depan tabung, aorta, membawa darah ke kepala di mana ia dilepaskan. Darah kemudian mengalir lamban kembali ke rongga tubuh secara umum, melumasi berbagai jaringan dan sel.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.