Organ Sistem Pencernaan Manusia dan fungsinya

Kita membutuhkan makanan untuk bahan bakar tubuh kita untuk mendapatkan energi, pertumbuhan dan perbaikan. Sistem pencernaan mengubah makanan yang kita makan ke dalam bentuk yang paling sederhana, seperti glukosa (gula), asam amino (yang membentuk protein) atau asam lemak (yang membentuk lemak).

Advertisement

Makanan yang sudah rusak kemudian diserap ke dalam aliran darah dari usus kecil dan nutrisi yang dibawa ke setiap sel dalam tubuh. Saluran pencernaan dimulai di mulut dan berakhir pada anus. Saluran pencernaan seperti tabung berotot panjang, DENGAN panjang mencapai 10 meter, dengan organ pencernaan terpasang di sepanjang jalan.

Sebuah penampungan besar mikroba, seperti bakteri, yang hidup dalam usus besar dan, dan pada tingkat lebih rendah, di seluruh sistem pencernaan. Bakteri ini memainkan peran penting dalam pencernaan yang sehat. Ada berbagai jenis yang tepat dari bakteri yang khusus untuk setiap orang.

Faktor-faktor lain yang mempengaruhi jenis bakteri dalam sistem pencernaan Anda termasuk di mana Anda tinggal di dunia, apa kondisi kesehatan yang Anda miliki dan apa obat yang Anda terima. Berikut penjelasan Organ Sistem Pencernaan Manusia dan fungsinya.

Mulut dan kerongkongan

Pencernaan dimulai di mulut. Makanan digiling oleh gigi dan dibasahi dengan air liur untuk membuatnya mudah untuk ditelan. Saliva juga memiliki bahan kimia lain, yang disebut enzim, yang dimulai memecah karbohidrat menjadi gula. Setelah tertelan, kontraksi otot esofagus memijat bola makanan masuk ke dalam perut.

Lambung

Makanan melewati sfingter, atau cincin otot kecil, ke dalam perut. Di sini dicampur dengan cairan lambung. Perut adalah kantong otot yang akan mengocok makanan untuk membantu memecahnya secara mekanis maupun serta kimiawi. Makanan tersebut kemudian diperas melalui sfingter kedua ke bagian pertama dari usus halus, yang disebut duodenum.

Advertisement

Usus Halus

Setelah di duodenum, makanan dicampur dengan enzim pencernaan dari pankreas dan empedu dari hati. Makanan ini kemudian diperas ke bagian bawah dari usus kecil, yang disebut jejunum dan ileum. Nutrisi yang diserap dari ileum, yang dilapisi dengan jutaan tonjolan seperti jari yang disebut vili. Setiap villus terhubung ke jaring kapiler. Ini adalah bagaimana nutrisi masuk ke dalam aliran darah.

Pankreas

Pankreas adalah salah satu kelenjar terbesar dalam tubuh manusia. Serta cairan pencernaan, itu mengeluarkan hormon yang disebut insulin. Insulin membantu mengatur jumlah gula dalam darah. Diabetes adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh masalah dengan produksi insulin.

Hati

Hati memiliki sejumlah peran yang berbeda dalam tubuh, termasuk:

  1. Menghancurkan lemak, menggunakan empedu yang disimpan dalam kantung empedu
  2. Pengolahan protein dan karbohidrat
  3. Penyaringan dan pengolahan kotoran, obat-obatan dan racun
  4. Membangkitkan glukosa untuk energi jangka pendek untuk kebutuhan dari senyawa lain seperti laktat dan asam amino.
hati

Usus besar

Setelah semua nutrisi telah diserap, limbah tersebut akan dipindahkan ke dalam usus besar, atau usus. Air akan dihilangkan dan limbah (kotoran) yang disimpan dalam rektum. Hal ini kemudian dapat dialirkan keluar dari tubuh melalui anus.
Masalah umum dalam sistem pencernaan
Beberapa masalah umum meliputi:

  1. Kolitis – radang usus
  2. Diverticulitis – radang kantong yang melapisi usus kecil
  3. Gastroenteritis – infeksi yang menyebabkan muntah dan diare
  4. Mulas – ketika isi perut kembali ke kerongkongan
  5. Maag – lubang di selaput lendir yang melapisi perut atau duodenum.
usus besar

Cara kerjanya dengan sistem lain (setidaknya 3 sistem yang berbeda)

Sistem pencernaan bekerja sama dengan sistem peredaran darah untuk mendapatkan nutrisi ke sistem pencernaan. Tubuh Anda juga bekerja dengan organ sistem ekskresi. Organ utama yang terlibat dalam pencernaan adalah hati. Pankreas juga membantu sistem pencernaan Anda yang memiliki bahan kimia yang memecah-hal yang Anda makan. Sistem pencernaan bekerja dengan sistem integumen. Sistem integumen mengambil vitamin D dari sinar matahari. Vitamin D membantu menyerap kalsium dalam makanan.

Kesehatan Sistem Pencernaan

Apakah Anda pernah sakit perut? Anda mungkin bahkan harus tinggal di rumah dari sekolah karena “sakit perut.” Ada kemungkinan bahwa Anda terserang penyakit menular, atau Anda bisa mendapatkan sakit dari makanan yang Anda makan baru-baru ini. Gejala yang sangat mirip, jadi sulit untuk menentukan penyebabnya.

Mulut dan kerongkongan

Sebagian besar waktu, Anda mungkin tidak menyadari sistem pencernaan Anda. Ia bekerja dengan baik tanpa menimbulkan masalah. Tapi kebanyakan orang memiliki masalah dengan sistem pencernaan mereka setidaknya sekali-sekali. Apakah Anda pernah makan sesuatu yang tidak “setuju” dengan Anda? Mungkin Anda mendapat sakit perut atau merasa sakit perut? Mungkin Anda mengalami diare? Hal ini bisa gejala penyakit bawaan makanan, alergi makanan, atau intoleransi makanan.

Lambung

Penyakit bawaan makanan

Bakteri berbahaya dapat memasuki sistem pencernaan Anda dalam makanan dan membuat Anda sakit. Hal ini disebut penyakit bawaan makanan atau keracunan makanan. Bakteri, atau racun yang mereka hasilkan, dapat menyebabkan muntah atau kram, selain gejala yang disebutkan di atas. Penyakit bawaan makanan juga dapat disebabkan oleh virus dan parasit. Penyakit bawaan makanan yang paling umum terjadi dalam beberapa menit sampai beberapa jam, dan membuat Anda merasa benar-benar sakit, tapi terakhir hanya sekitar satu atau dua hari. Orang lain dapat memakan waktu lebih lama saat penyakit muncul. Beberapa orang percaya bahwa rasa makanan akan memberitahu Anda jika itu buruk. Sebagai aturan, Anda mungkin tidak harus makan makanan yang tercicipi buruk, tetapi banyak makanan yang terkontaminasi masih bisa enak.

usus halus

Anda dapat membantu mencegah penyakit bawaan makanan dengan mengikuti beberapa aturan sederhana.
Jauhkan makanan terlalu panas dan terlalu dingin. Hal ini membantu mencegah bakteri dalam makanan bertambah banyak.

Cuci tangan Anda sebelum Anda mempersiapkan atau makan makanan. Ini membantu mencegah bakteri di tangan Anda tidak masuk pada makanan. Ini adalah cara termudah untuk mencegah penyakit bawaan makanan.

Cuci tangan Anda setelah Anda menyentuh makanan mentah, seperti daging, unggas, ikan, atau telur. Makanan ini sering mengandung bakteri yang tangan Anda bisa mentransfer ke mulut Anda.

Masak daging, unggas, ikan, dan telur secara menyeluruh sebelum makan mereka. Panas dapat membunuh bakteri yang mungkin ada dalam makanan, sehingga mereka tidak bisa membuat Anda sakit.

Dinginkan makanan yang dimasak segera setelah makan. Makanan yang dimasak bisa ditinggalkan selama dua jam sebelum mereka perlu ditempatkan dalam dingin. Ini akan mencegah penyebaran bakteri. Makanan yang dimasak tidak boleh ditinggalkan sepanjang hari.

Bakteri yang menyebabkan penyakit bawaan makanan termasuk Salmonella, bakteri yang ditemukan dalam banyak makanan, termasuk makanan mentah dan matang pada daging, unggas, produk susu, dan seafood. Campylobacter jejuni ditemukan dalam makanan ayam dan susu mentah atau kurang matang yang tidak dipasteurisasi. Beberapa strain E. coli dapat menyebabkan penyakit, dan ditemukan pada hamburger mentah atau kurang matang, jus buah dan susu yang tidak dipasteurisasi, dan bahkan produk segar. Vibrio adalah bakteri yang dapat mencemari ikan atau kerang. Listeria telah ditemukan pada daging mentah dan kurang matang, susu yang tidak dipasteurisasi, keju lunak, dan hot dog. Sebagian besar penyakit bakteri dapat dicegah dengan memasak makanan yang tepat dan mencuci tangan.

Pankreas

Virus bawaan makanan yang umum termasuk norovirus dan virus hepatitis. Norovirus, yang menyebabkan peradangan pada lambung dan usus, telah menjadi isu baru pada kapal pesiar, menginfeksi ratusan penumpang dan awak pelayaran tertentu. Hepatitis A menyebabkan peradangan pada hati, yang diobati dengan istirahat dan perubahan diet. Parasit adalah organisme kecil yang hidup di dalam organisme lain. Giardia adalah parasit menyebar melalui air yang terkontaminasi dengan kotoran manusia atau binatang yang terinfeksi. Penyusun makanan yang terinfeksi parasit juga dapat mengkontaminasi makanan jika mereka tidak benar-benar mencuci tangan setelah menggunakan kamar mandi dan sebelum memegang makanan. Trichinella adalah jenis parasit cacing gelang. Orang dapat terinfeksi parasit ini dengan mengkonsumsi babi mentah atau matang.

Alergi Makanan

Alergi makanan seperti alergi lainnya. Mereka terjadi ketika sistem kekebalan tubuh bereaksi terhadap substansi yang tak merugikan seolah-olah mereka berbahaya. Hampir sepuluh persen anak-anak memiliki alergi makanan. Beberapa makanan yang paling mungkin menyebabkan alergi adalah sebagai berikut (Gambar di bawah).

Beberapa makanan yang sering menyebabkan alergi
Beberapa makanan yang sering menyebabkan alergi

Makan makanan yang Anda alergi dapat menyebabkan muntah, diare, atau ruam kulit. Beberapa orang sangat alergi terhadap makanan tertentu. Bahkan Makan sejumlah kecil makanan menyebabkan mereka mendapat gejala yang serius, seperti kesulitan bernapas. Jika mereka makan makanan secara tidak sengaja, mereka mungkin perlu perawatan medis darurat.
Yang paling umum gejala alergi makanan termasuk:

  • kesemutan atau gatal di mulut
  • gatal-gatal, gatal atau eksim,
  • pembengkakan bibir, wajah, lidah dan tenggorokan, atau bagian lain dari tubuh,
  • mengi, hidung tersumbat atau kesulitan bernapas,
  • sakit perut, diare, mual atau muntah,
  • pusing, ringan atau pingsan.

Pada beberapa orang, alergi makanan dapat memicu reaksi alergi yang parah disebut anafilaksis. Perawatan gawat darurat sangat penting untuk anafilaksis. Tidak diobati, anafilaksis dapat menyebabkan koma atau kematian. Sebagian besar orang tidak akan pernah mendapat reaksi anafilaksis. Gejala yang mengancam jiwa anafilaksis antara lain:

  • penyempitan dan pengetatan jalan napas,
  • tenggorokan bengkak atau sensasi benjolan di tenggorokan Anda yang membuatnya sulit untuk bernapas,
  • kaget, dengan penurunan berat tekanan darah,
  • denyut nadi cepat,
  • pusing, kepala ringan atau kehilangan kesadaran.

Intoleransi makanan

Intoleransi makanan, atau sensitivitas makanan, berbeda dari alergi makanan. Sebuah intoleransi makanan terjadi ketika sistem pencernaan tidak dapat memecah jenis makanan tertentu. Hal ini dapat menyebabkan kram perut, diare, kelelahan, dan penurunan berat badan. Alergi makanan sering keliru disebut alergi. Intoleransi laktosa adalah intoleransi makanan. Seseorang dengan intoleran laktosa tidak membuat cukup laktase, enzim yang memecah gula susu, laktosa. Intoleransi laktosa dapat setinggi 75% pada beberapa populasi, tapi secara keseluruhan persentase individu yang terkena jauh lebih sedikit. Namun, lebih dari 10% dari populasi dunia adalah intoleran laktosa.

Hal yang perlu diingat

Makanan dipecah oleh sistem pencernaan untuk memberikan energi untuk setiap sel dalam tubuh.
Saluran pencernaan dimulai di mulut dan berakhir di anus.

Ringkasan

Sistem pencernaan memecah makanan dan memberikan nutrisi kepada setiap sel dalam tubuh melalui aliran darah. Saluran pencernaan dimulai di mulut dan berakhir di anus. Organ yang merupakan bagian dari sistem pencernaan termasuk lambung, usus kecil, pankreas, hati dan usus besar (usus). Masalah umum dari sistem pencernaan termasuk kolitis, divertikulitis, gastroenteritis, mulas dan bisul.

Advertisement

One thought on “Organ Sistem Pencernaan Manusia dan fungsinya

  1. Bermanfaat banget artikelnya,
    Terima kassih infonya.
    Jika berkenan kunjungi bloh kami juga ya… di Manfaat susu kambing etawa bagi kesehatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.