Reproduksi Angiospermae dan Gymnospermae

Reproduksi pada tanaman adalah produksi individu baru dengan aseksual atau seksual. Reproduksi seksual pada tumbuhan melibatkan proses fusi gamet yang menghasilkan individu baru yang secara genetik berbeda dari orang tua mereka.

Advertisement

Reproduksi seksual melibatkan dua proses dasar yang meiosis dan fertilisasi. Meiosis adalah proses penyusunan ulang gen dan merupakan divisi reduksional sel, di mana kromosom direduksi menjadi satu set haploid.

Fertilisasi adalah proses fusi gamet haploid untuk membentuk zigot diploid. Sebagian besar tanaman mengalami pergantian generasi antara dua fase, fase gametofit dan fase sporofit.

Pada tumbuhan berbunga, reproduksi seksual terjadi dengan organ reproduksi yang disebut bunga. Bunga merupakan rumah struktur reproduksi jantan dan betina dari tanaman.

Struktur jantan adalah benang sari di mana antera menghasilkan serbuk sari. Struktur betina dikenal sebagai karpel mengandung ovarium, ovula dan stigma. Fusi dari hasil gamet jantan dan betina disebut fertilisasi ganda. Hal ini menghasilkan zigot dan berkembang pada embrio. Ini tumbuh menjadi buah biji dan benih.

Gametofit

Gametofit merupakan tahap selama siklus hidup tanaman darat dan ganggang. Tahap gametofit merupakan tahap dewasa multiseluler haploid yang menimbulkan gamet haploid yang dihasilkan dari pembelahan sel mitosis spora. Gamet yang dihasilkan oleh gametofit oleh mitosis, gamet yang dihasilkan mungkin jantan atau betina atau keduanya. Gamet jantan dan betina menyatu untuk zigot diploid; zigot berkembang menjadi sporofit mutlisellular oleh mitosis.

Advertisement

Sporofit diproduksi oleh fusi dari dua gamet haploid. Sporofit yang matang menghasilkan spora meiosis di mana pasangan kromosom dipisahkan untuk membentuk set haploid. Spora oleh karenanya haploid dan berkembang menjadi gametofit haploid.

Sporofit

Sporofit adalah tahap diploid multisel dalam siklus hidup. Sporofit berkembang dari zigot; kemudian setiap sporofit telah menetapkan dua kromosom. Dalam angiospermae dan gymnosperma, fase sporofit lebih penting daripada tahap gametofit. Sporofit menghasilkan spora melalui meiosis yang berkembang menjadi gametofit. Spora dan gametofit adalah haploid. Gametofit menghasilkan gamet oleh mitosis. Fusi gamet jantan dan betina menghasilkan zigot diploid. Zigot berkembang menjadi sporofit baru.

Reproduksi Angiospermae

  • Angiospermae adalah bentuk yang dominan di darat; mereka berkembang biak dengan cara seksual dan aseksual.
  • Tanaman ini berkembang biak dengan organ reproduksi yang disebut bunga.
  • Struktur jantan dikenal sebagai benang sari dan struktur betina dikenal sebagai karpel. Anter dari benang sari menghasilkan serbuk sari biji-bijian yang mengandung gametofit jantan.
  • Karpel ini memiliki stigma, tabung sari dan bakal biji yang terletak pada ovarium.
  • Penyerbukan adalah proses transfer gamet jantan dengan ovula betina, untuk penyerbukan terjadi serbuk sari menempel ke stigma dari karpel tersebut.
  • Serbuk sari bermigrasi ke ovula untuk membuahi sel telur dan inti endosperma dalam gametofit betina, proses ini dikenal sebagai fertilisasi ganda.
  • Hasilnya adalah zigot yang berkembang menjadi embrio.
  • Endosperma dan jaringan betina menimbulkan jaringan disekitar benih yang berkembang.
  • Ovarium dari gametofit betina berkembang menjadi buah.
  • Penyerbukan dapat penyerbukan sendiri maupun penyerbukan silang.
Reproduksi Angiospermae
Reproduksi Angiospermae

Reproduksi Gymnospermae

  • Dalam gymnospermae baik gametofit betina dan gametofit jantan diproduksi secara terpisah. Gymnospermae tergantung pada angin untuk penyerbukan.
  • Strobilus dari gametofit mengandung sporofit berdaun hijau dan gametofit jantan dan betina.
  • Strobilus betina lebih besar dari strobilus jantan dan terletak lebih tinggi di atas pohon.
  • Strobilus jantan adalah mikrosporofil di mana gametofit jantan diproduksi dan dibawa oleh angin ke megaspora atau gametofit betina.
  • Strobilus betina memiliki sel induk megaspora dan membagi dengan meiosis untuk menghasilkan megaspora haploid; megaspora membagi untuk membentuk gametofit betina.
  • Salah satu sel sperma menyatu dengan telur membentuk zigot diploid yang berkembang membentuk embrio.
Reproduksi Gymnospermae
Reproduksi Gymnospermae

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.