Perbedaan senyawa alifatik dan aromatik

Molekul organik adalah molekul yang terdiri dari karbon. Molekul organik adalah molekul yang paling melimpah di makhluk hidup di planet ini. Oleh karena itu, molekul organik yang berhubungan dengan hampir setiap aspek kehidupan kita.

Advertisement

Oleh karena itu, subjek terpisah kimia organik telah berkembang untuk belajar tentang senyawa ini. Pada abad kedelapan belas dan kesembilan belas, kemajuan penting telah dibuat dalam pengembangan metode kualitatif dan kuantitatif untuk menganalisis senyawa organik.

Ahli kimia organik membagi semua senyawa organik menjadi dua kelompok sebagai senyawa alifatik dan aromatik. Pemisahan ini didasarkan pada cara atom karbon disusun dalam molekul.

Alifatik

Senyawa alifatik dalam kimia organik adalah senyawa non aromatik. Mereka dapat berupa siklik atau asiklik. Alkana, alkena, alkuna dan turunannya terutama dianggap sebagai senyawa alifatik. Ini dapat struktur bercabang atau linear dan dapat berupa jenuh (alkana) atau tidak jenuh (alkena dan alkuna).

Aromatik

Studi tentang kelas senyawa ini yang dimulai dengan penemuan hidrokarbon baru oleh Michael Faraday pada tahun 1825. Senyawa hidrokarbon baru ini bernama sebagai “bicarburet hidrogen” yang sekarang dikenal sebagai benzena. Penelitian lebih lanjut tentang senyawa ini telah menunjukkan bahwa ia memiliki karakteristik yang berbeda dari senyawa organik lainnya.

Rumus molekul benzena adalah C6H6, dan itu mengejutkan karena memiliki jumlah atom karbon dan atom hidrogen yang sama. Sebagian besar senyawa aromatik awalnya diidentifikasi adalah resin dan minyak esensial, yang memiliki aroma yang. Ini memberi mereka nama “aromatik.” Kekul√© adalah orang pertama yang mengenali senyawa aromatik.

Advertisement

Dia juga mengusulkan struktur benzena yang akhirnya menjadi senyawa induk dari semua senyawa aromatik. Meskipun rumus kimia menunjukkan sifat yang sangat jenuh dalam benzena, tetapi reaksinya bertentangan. Biasanya, senyawa tak jenuh seperti alkena membuat bromin tidak berwarna; mengubah warna kalium permanganat dengan yang teroksidasi, dll. Tapi benzena tidak menunjukkan ini. Jadi mereka menunjukkan relativitas yang berbeda dari senyawa alifatik jenuh.

Senyawa aromatik adalah salah satu dari kelas besar senyawa kimia tak jenuh yang ditandai dengan satu atau lebih cincin planar atom bergabung dengan ikatan kovalen dari dua jenis yang berbeda. Stabilitas yang unik dari senyawa ini disebut sebagai aromatisitas.

Gugus terbesar dari senyawa aromatik adalah mereka yang satu atau lebih dari hidrogen benzena digantikan oleh beberapa atom atau gugus lain, seperti dalam toluena (C6H5CH3) dan asam benzoat (C6H5CO2H). Senyawa aromatik polisiklik merupakan rakitan dari cincin benzena yang berbagi sisi-misalnya, naftalen (C10H8). Senyawa aromatik heterosiklik mengandung setidaknya satu atom selain karbon dalam cincin. Contohnya termasuk piridin (C5H5N), di mana satu nitrogen (N) menggantikan satu gugus CH, dan purin (C5H4N4), di mana dua nitrogen menggantikan dua gugus CH. Senyawa aromatik heterosiklik, seperti furan (C4H4O), tiofena (C4H4S), dan pirol (C4H4NH), mengandung cincin beranggota lima di mana oksigen (O), sulfur (S), dan NH, masing-masing, menggantikan Unit HC = CH.

Apa perbedaan antara alifatik dan aromatik?

  1. alifatik berarti senyawa yang bereaksi dengan seperti alkana, alkena, alkuna atau salah satu turunannya. Senyawa aromatik adalah benzena, turunan benzena atau kadang senyawa aromatik heterosiklik.
  2. senyawa alifatik memiliki struktur lurus, bercabang atau siklik sedangkan senyawa aromatik berisi struktur siklik.
  3. Meskipun rumus kimia menunjukkan sifat yang sangat jenuh dalam senyawa aromatik, reaksi mereka bertentangan dengan molekul alifatik tak jenuh.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.