Perbedaan reaktan dan produk

Reaksi adalah proses konversi satu set zat ke dalam satu set zat. Zat di awal dikenal sebagai reaktan, dan zat setelah reaksi dikenal sebagai produk.

Advertisement

Ketika satu atau lebih reaktan dikonversi ke produk, mereka akan melalui modifikasi yang berbeda dan perubahan energi. Ikatan kimia pada reaktan dipecah, dan ikatan baru terbentuk untuk menghasilkan produk yang sama sekali berbeda dari reaktan. Jenis modifikasi kimia yang dikenal sebagai reaksi kimia.

Ada berbagai cara untuk mendeteksi apakah suatu reaksi kimia berlangsung. Sebagai contoh, pemanasan / pendinginan, perubahan warna, produksi gas, pembentukan endapan dapat diambil. Reaksi kimia dijelaskan menggunakan persamaan kimia.

Ada banyak variabel mempengaruhi reaksi. Beberapa faktor tersebut adalah konsentrasi reaktan, katalis, temperatur, efek pelarut, pH, kadang-kadang konsentrasi produk dll. Terutama, dengan mempelajari termodinamika dan kinetika, kita dapat menarik banyak kesimpulan tentang reaksi dan bagaimana kita dapat mengendalikan mereka.

Termodinamika adalah ilmu yang mempelajari transformasi energi. Hal ini hanya peduli dengan energik dan posisi kesetimbangan dalam reaksi. Ini tidak ada mengatakan tentang seberapa cepat kesetimbangan tercapai.

Pertanyaan ini adalah domain dari kinetika. Laju reaksi hanyalah indikasi kecepatan reaksi. Sehingga dapat dianggap sebagai parameter yang menentukan seberapa cepat atau seberapa lambat reaksi. Tidak hanya reaksi kimia, ada jenis lain reaksi seperti reaksi nuklir, yang juga memiliki karakteristik dasar yang sama dengan reaksi kimia.

Advertisement

Reaktan

Sebagaimana dinyatakan di atas, reaktan adalah zat yang terdapat pada awal reaksi. Reaktan harus digunakan selama reaksi. Oleh karena itu, pada akhir reaksi tidak akan ada reaktan kiri (jika reaksi telah selesai) atau harus ada lebih sedikit reaktan (jika reaksi sebagian selesai). Zat seperti katalis dan pelarut juga bisa hadir ketika reaksi dimulai. Namun, zat ini tidak dikonsumsi selama reaksi, sehingga mereka tidak dikategorikan sebagai reaktan.

Reaktan hanya bisa menjadi unsur, molekul atau campuran molekul. Untuk beberapa reaksi, hanya satu reaktan berpartisipasi sedangkan untuk reaksi lain, bisa ada beberapa reaktan yang berpartisipasi. Ion dan radikal menjadi reaktan untuk beberapa reaksi juga. Reaktan yang dinilai tergantung pada kemurnian mereka. Untuk beberapa reaksi, kita perlu reaktan yang sangat murni sedangkan, untuk beberapa reaksi lainnya, kita tidak perlu begitu. Kualitas, keadaan, dan energi dari reaktan menentukan reaksi dan produk yang terbentuk setelah reaksi.

Produk

Produk adalah zat baru yang terbentuk setelah reaksi. Mereka dibentuk oleh reaksi antara reaktan, dan mereka memiliki karakteristik yang berbeda dari reaktan. Produk mungkin memiliki energi yang lebih rendah atau energi tinggi dari reaktan. Jumlah produk yang dihasilkan setelah reaksi ditentukan oleh jumlah reaktan yang digunakan, waktu, tingkat reaksi, dll. Produk adalah apa yang kita sering tertarik setelah reaksi; Oleh karena itu, ada berbagai metode untuk mendeteksi dan memurnikan produk.

Apa perbedaan antara reaktan dan produk?

  • Reaktan adalah zat yang dikonsumsi selama reaksi dan produk yang terbentuk.
  • Jadi reaktan dapat dilihat sebelum reaksi sedangkan produk akantersedia setelah reaksi. (Kadang-kadang reaktan yang tidak habis bereaksi juga dapat hadir setelah reaksi.)
  • Sifat reaktan dan produk akan berbeda.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.