Perbedaan Purin dan pirimidin

Asam nukleat adalah molekul makro yang dibentuk oleh kombinasi dari ribuan nukleotida. Mereka memiliki C, H, N, O, dan P. Ada dua jenis asam nukleat dalam sistem biologis sebagai DNA dan RNA. Mereka adalah bahan genetik dari suatu organisme dan bertanggung jawab untuk meneruskan karakteristik genetik dari generasi ke generasi.

Advertisement

Selanjutnya, mereka penting untuk mengendalikan dan menjaga fungsi sel. Sebuah nukleotida terdiri dari tiga unit. Ada sebuah molekul gula pentosa, basa nitrogen dan gugus fosfat. Ada terutama dua kelompok basa nitrogen sebagai purin dan pirimidin.

Mereka adalah molekul organik heterosiklik. Sitosin, timin, dan urasil adalah contoh untuk basa pirimidin. Adenin dan guanin adalah dua basis purin. DNA memiliki adenin, Guanin, sitosin, dan basa timin, sedangkan RNA memiliki A, G, C, dan urasil (bukan timin). Dalam DNA dan RNA, basa bebas membentuk ikatan hidrogen di antara mereka. Itu adalah adenin: tiamin / urasil dan guanin: sitosin disediakan bebas untuk satu sama lain.

Purin

Purin merupakan senyawa organik aromatik. Ini adalah senyawa heterosiklik yang mengandung nitrogen. Dalam purin terdapat, cincin pirimidin dan cincin imidazol yang menyatu. Ini memiliki struktur dasar berikut.

Purin dan senyawanya tersebar luas di alam. Mereka hadir dalam asam nukleat. Dua molekul purin, adenin dan guanin, yang hadir baik pada DNA dan RNA. Gugus amino dan gugus keton yang melekat pada struktur basa purin untuk membuat adenin dan guanin. Mereka memiliki struktur sebagai berikut.

Dalam asam nukleat, kelompok purin membuat ikatan hidrogen dengan basa pirimidin komplementer. Itu adalah adenin membuat ikatan hidrogen dengan timin dan guanin membuat ikatan hidrogen dengan sitosin. Pada RNA, karena timin tidak hadir, adenin membuat ikatan hidrogen dengan urasil. Ini disebut pasangan basa komplementer yang sangat penting untuk asam nukleat. Pasangan basa ini penting untuk makhluk hidup dapat berkembang.

Advertisement

Selain purin ini, ada banyak purin lain seperti xanthine, hipoksantin, asam urat, kafein, isoguanine, dll. Selain asam nukleat, mereka ditemukan pada ATP, GTP, NADH, koenzim A, dll. Ada jalur metabolisme dalam banyak organisme untuk mensintesis dan pemecahan purin. Cacat pada enzim dalam jalur ini dapat menyebabkan efek yang parah pada manusia seperti menyebabkan kanker. Purin berlimpah dalam daging dan produk daging.

Pirimidin

Pirimidin adalah senyawa aromatik heterosiklik. Hal ini mirip dengan benzena kecuali pirimidin memiliki dua atom nitrogen. Atom-atom nitrogen pada posisi 1 dan 3 dari cincin dengan enam anggota. Ini memiliki struktur dasar berikut.

Pirimidin memiliki sifat yang sama dengan piridin. Substitusi aromatik nukleofilik lebih mudah dengan senyawa ini daripada substitusi aromatik elektrofilik karena adanya atom nitrogen.

Ada tiga turunan pirimidin ditemukan pada DNA dan RNA. Mereka adalah sitosin, timin, dan urasil. Mereka memiliki struktur sebagai berikut.

pirimidin

sitosin, timin, urasil

Apa perbedaan antara Purin dan pirimidin?

  1. pirimidin memiliki satu cincin dan purin memiliki dua cincin.
  2. Purin memiliki cincin pirimidin dan cincin imidazol.
  3. Adenin dan guanin yang hadir sebafai turunan purin dalam asam nukleat sedangkan sitosin, urasil dan timin adalah turunan pirimidin yang terdapat dalam asam nukleat.
  4. Purin memiliki lebih banyak interaksi antarmolekul dari pirimidin.
  5. Titik lebur dan titik didih purin yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan pirimidin.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.