Perbedaan Polimer Alami dan Sintetis

Ada dua jenis polimer: sintetis dan alami. Polimer sintetis yang berasal dari minyak bumi, dan dibuat oleh para ilmuwan dan insinyur. Contoh polimer sintetis termasuk nilon, polietilen, poliester, Teflon, dan epoksi.

Advertisement

Polimer alami terjadi di alam dan dapat diekstraksi. Mereka sering berbasis air. Contoh polimer alami adalah sutra, wol, DNA, selulosa dan protein. Pada bagian sebelumnya pada jaringan polimer, kita sebutkan karet vulkanisir dan pektin.

Karet vulkanisat adalah polimer sintetis (buatan manusia), sedangkan pektin adalah contoh dari polimer alami.

Karet dapat ditemukan di alam dan dipanen sebagai lateks (cairan susu) dari beberapa jenis pohon. Karet alam berasal dari pohon lateks pada dasarnya adalah sebuah polimer terbuat dari unit isoprena dengan persentase kecil dari kotoran di dalamnya. Karet juga bisa dibuat (disintesis) oleh manusia. Karet sintetis dapat dibuat dari polimerisasi berbagai monomer, termasuk isoprena.

Karet alam tidak mudah ditangani (itu lengket), juga tidak memiliki sifat yang sangat baik atau daya tahan (membusuk). Maka biasanya divulkanisir, suatu proses dimana karet dipanaskan dengan adanya Sulfur, untuk meningkatkan ketahanan, elastisitas dan daya tahan.

Karet sintetis lebih disukai karena monomer yang berbeda dapat dicampur dalam berbagai proporsi menghasilkan berbagai sifat fisik, mekanik, dan kimia. Monomer dapat diproduksi murni dan penambahan pengotor atau aditif dapat dikontrol oleh desain untuk memberikan sifat optimal.

Advertisement

Vulkanisasi, juga disebut curing, adalah proses kimia yang digunakan dalam industri karet di mana rantai poliisoprena individual terkait dengan rantai poliisoprena lain dengan ikatan kimia (lihat urutan reaksi di bawah). Sebenarnya bahan kimia cross-linking biasanya dilakukan dengan Sulfur, tetapi ada teknologi lain yang juga dapat digunakan. Vulkanisasi adalah proses ireversibel, seperti membuat kue.

Molekul-molekul karet biasanya lembut dan kenyal menjadi terkunci bersama-sama menghasilkan bahan lebih keras dengan daya tahan yang lebih besar dan ketahanan kimia. Vulkanisasi merubah permukaan materialdengan sangat lengket dengan halus, permukaan yang lembut yang tidak menempel pada logam atau plastik substrat.

Pektin merupakan polimer rantai panjang yang terdiri dari asam pectic dan molekul asam pectinic (lihat struktur bawah). Karena asam ini adalah gula, pektin disebut polisakarida. Hal ini diperoleh dari kulit jeruk dan sisa-sisa apel. Pada tanaman / buah, pektin adalah bahan yang bergabung dengan sel tumbuhan bersama-sama.

Rantai pektin membentuk jaringan karena beberapa segmen rantai pektin bergabung bersama dengan kristalisasi untuk membentuk jaringan tiga dimensi di mana air, gula dan bahan-bahan lain tetap. Pembentukan gel disebabkan oleh perubahan fisik atau kimia yang cenderung mengurangi kelarutan pektin dan ini mendorong pembentukan kristal lokal kecil. Faktor yang paling penting yang mempengaruhi kecenderungan pektin untuk gel adalah suhu.

Ketika pendinginan larutan panas yang mengandung pektin, pergerakan molekul menurun dan kecenderungan mereka untuk bergabung ke dalam jaringan gel meningkat. Kemampuan ini membuat pengentalan pektin yang baik untuk banyak produk makanan, seperti jeli dan selai. Jika ada gula yang cukup dalam campuran, pektin membentuk gel yang kuat.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.