Perbedaan muatan dan bilangan Oksidasi

Berbagai unsur dalam tabel periodik menunjukkan sifat kimia yang berbeda dan karakteristik fisik. Dan ketika mereka bergabung untuk membentuk molekul, unsur yang berbeda bergabung dengan unsur-unsur lain dalam proporsi yang berbeda.

Advertisement

Di antara sejumlah besar variasi antara unsur-unsur, parameter yang paling sederhana dan penting adalah muatan dan bilangan oksidasi. Muatan dan bilangan oksidasi unsur membantu untuk mengidentifikasi, yang mengelompokan unsur ini termasuk dalam tabel periodik.

Yang paling penting membantu untuk menjelaskan kemampuan unsur untuk membentuk molekul lain, senyawa koordinasi dan dengan demikian membantu untuk mengidentifikasi rumus empiris mereka. Selain ini, muatan dan bilangan oksidasi memberitahu kita tentang banyak sifat dari unsur-unsur.

Muatan

Muatan atom manapun adalah nol. Ketika atom menghilangkan atau memperoleh elektron, mereka mendapatkan muatan. Atom melakukan ini untuk mengisi kulit terluar mereka sesuai dengan aturan oktet. Dalam sebuah atom, jumlah proton dan elektron dalam jumlah yang sama. Proton dikatakan bermuatan positif, sedangkan elektron bermuatan negatif.

Jadi ketika elektron dari kulit valensi dikeluarkan atom membentuk ion bermuatan positif, karena jumlah proton positif lebih tinggi dari jumlah elektron dalam ion. Ketika atom lebih elektronegatif, dapat menarik elektron dari atom lain terhadap dirinya sendiri. Ketika ini terjadi, mereka mendapatkan lebih banyak elektron dari jumlah proton berada dalam inti mereka, sehingga atom menjadi ion negatif.

Jumlah elektron yang disumbangkan atau diterima berbeda dari berbagai atom. Hal ini dapat diprediksi dari posisi unsur dalam tabel periodik. Biasanya, golongan atom yang sama akan membentuk ion bermuatan sama, karena mereka memiliki jumlah yang sama elektron valensi.

Advertisement

Jumlah golongan juga menunjukkan jumlah elektron valensi; Oleh karena itu, kita dapat menentukan muatan dari ion dalam golongan itu. Sebagai contoh, kelompok suatu unsur membentuk monovalen ion bermuatan(+1). Golongan unsur kedua membentuk divalen bermuatan ion positif. Golongan ketiga dan keempat atom membentuk ion bermuatan +3 dan +4. Dari golongan lima sampai golongan tujuh, atom membuat ion bermuatan negatif, karena lebih mudah untuk mengisi elektron valensi mereka dengan hanya mendapatkan 2 atau 3 elektron daripada memancarkan lima, enam atau tujuh elektron. Jadi goolongan unsur kelima membuat ion bermuatan-3, sedangkan golongan 6 unsur membuat ion bermuatan -2 dan golongan 7 unsur membuat ion -1. Selain ion ini bermuatan sederhana, ada juga ion senyawa dengan muatan seperti NH4 + dan CO32-lainnya.

Bilangan Oksidasi

Bilangan oksidasi merupakan karakteristik dari atom pusat dari senyawa koordinasi. Kadang-kadang muatan dan jumlah oksidasi mirip, tapi kadang-kadang berbeda. Misalnya, unsur-unsur blok p dan blok s memiliki bilangan oksidasi sama dengan muatan mereka. Juga, ion poliatomik memiliki bilangan oksidasi sama dengan muatan. Unsur yang sama dapat memiliki bilangan oksidasi yang berbeda, tergantung pada atom lain terhubung dengannya. Dalam unsur bebas, bilangan oksidasi selalu nol. Ion logam transisi (blok d), unsur memiliki bilangan oksidasi yang berbeda.

Apa perbedaan antara muatan dan bilangan Oksidasi?

  1. Muatan dari sebuah atom dalam molekul ditentukan dengan mempertimbangkan semua elektron yang dibagi rata dalam ikatan antara dua atau lebih atom.
  2. Bilangan Oksidasi adalah muatan yang akan dimiliki atom, jika atom yang lebih elektronegatif mendapatkan elektron dalam ikatan.
  3. Jadi jika, semua ligan dalam senyawa koordinasi dihapus secara heterolitik, jumlah sisa elektron dalam atom pusat akan memberikan jumlah bilangan oksidasi.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.