Perbedaan Larutan Jenuh dan tak jenuh

Istilah jenuh memiliki definisi yang bervariasi dalam berbagai cabang Kimia. Sementara, dalam Kimia Fisik, konsep jenuh berbeda dengan kimia organik tergantung bagaimana jenuh dilihat.

Advertisement

Namun demikian, kata jenuh memiliki asal dari kata Latin, dan secara harfiah berarti ‘untuk mengisi’. Oleh karena itu, konsep dasar dari jenuh adalah memenuhi total kapasitas sedangkan tidak jenuh berarti bahwa masih ada beberapa ruang yang tersisa untuk mengisi seluruh kapasitas.

Apa itu larutan Jenuh?

Larutan terdiri dengan melarutkan zat terlarut dalam pelarut. Campuran yang dihasilkan adalah apa yang kita sebut sebagai larutan. Pada setiap suhu tertentu dan tekanan, ada batas untuk jumlah zat terlarut yang dapat dilarutkan dalam pelarut tertentu untuk zat terlarut tetap terlarut dalam fase larutan. Batas ini dikenal sebagai titik jenuh.

Dalam upaya untuk melarutkan lebih banyak zat terlarut melebihi titik jenuh, kelebihan zat terlarut akan membentuk endapan di bagian bawah, memisahkan dirinya menjadi fase padat. Hal ini terjadi untuk mempertahankan batas zat terlarut bahwa larutan yang bisa menahan pada suhu dan tekanan tertentu.

Oleh karena itu, setiap larutan yang telah mencapai titik jenuh dikenal sebagai ‘larutan jenuh’. Pada prinsipnya, akan ada dua jenis larutan jenuh; sepenuhnya jenuh dan hampir jenuh.

Ketika itu sepenuhnya jenuh, biasanya kita akan menyaksikan endapan terbentuk di bagian bawah karena ketidakmampuan melarutkan lebih lanjut dari zat terlarut dalam pelarut. Sedangkan bila hampir jenuh, larutan akan terus hampir persis jumlah zat terlarut yang dibutuhkan sampai jenuh; maka sedikit ditambahkan zat terlarut dapat menjadi endapan kecil di bagian bawah.

Advertisement

Karena itu, ketika larutan hampir jenuh, meskipun kita menganggap itu sebagai larutan jenuh, kita tidak akan menyaksikan endapan di bagian bawah. Titik jenuh dari jumlah yang diberikan larutan bervariasi tergantung pada suhu dan tekanan. Volume yang sama dari pelarut akan mampu menahan sejumlah besar zat terlarut dalam fase larutan ketika pada suhu yang lebih tinggi. Oleh karena itu, suhu yang lebih tinggi, semakin tinggi jumlah zat terlarut yang dibutuhkan untuk membuat jenuh. Sebaliknya, ketika tekanan meningkat, kejenuhan dicapai dengan mudah.

Ketika melarutkan zat terlarut dalam pelarut, penting untuk melakukannya dengan pencampuran biasa. Hal ini dilakukan untuk menghindari kejenuhan Super lokal (sejumlah kecil volume pelarut yang melewati titik jenuh). Oleh karena itu, zat terlarut harus merata di seluruh volume dan tidak boleh jatuh ke bawah di tempat yang sama.

Apa itu Larutan tak jenuh?

Larutan tak jenuh adalah larutan yang memiliki kapasitas melarutkan zat terlarut lebih banyak di dalamnya. Larutan ini belum melewati titik jenuh mereka sehingga tidak akan membentuk endapan di bagian bawah. Larutan jenuh dan larutan hampir jenuh, seperti dijelaskan di atas, akan terlihat hampir sama dari luar, tetapi mereka dapat dengan mudah dibedakan dengan melakukan langkah cepat. Artinya, melarutkan sedikit molekul zat terlarut, larutan hampir jenuh akan cepat membentuk endapan yang hampir seketika melewati titik jenuh sedangkan untuk larutan tak jenuh, tidak akan ada perbedaan dalam penampilan saat zat terlarut akan sepenuhnya larut karena ada cukup ruang untuk menampung mereka dalam tahap larutan.

Umumnya, larutan yang jenuh pada suhu yang lebih rendah, dapat dibuat tak jenuh pada suhu yang lebih tinggi sehingga peningkatan suhu akan meningkatkan daya dukung zat terlarut dalam fase larutan.

Apa perbedaan antara Larutan Jenuh dan tidak jenuh?

  1. Larutan jenuh tidak dapat melarutkan zat terlarut lebih lanjut dalam fase larutan, sedangkan larutan jenuh bisa.
  2. Biasanya, larutan jenuh membentuk endapan di bagian bawah tetapi larutan jenuh tidak.
  3. Dengan meningkatnya suhu, larutan jenuh akan mengalami penurunan dan tak jenuh akan mengalami peningkatan

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.