Perbedaan kekekalan momentum dan kekekalan energi

Kekekalan energi dan kekekalan momentum adalah dua topik penting yang dibahas dalam fisika. Konsep-konsep dasar memainkan peran utama dalam bidang-bidang seperti astronomi, termodinamika, kimia, ilmu nuklir dan bahkan sistem mekanis. Sangat penting untuk memiliki pemahaman yang jelas dalam topik ini dalam rangka untuk unggul dalam bidang ini.

Advertisement

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu kekekalan energi dan kekekalan momentum, definisi mereka, aplikasi dari dua topik ini, persamaan dan akhirnya perbedaan antara kekekalan momentum dan kekekalan energi

Kekekalan Energi

Kekekalan energi adalah konsep yang dibahas dalam mekanika klasik. Ini menyatakan bahwa jumlah total energi dalam suatu sistem yang terisolasi adalah kekal. Namun, hal ini tidak sepenuhnya benar.

Untuk memahami konsep ini sepenuhnya, yang pertama harus memahami konsep energi dan massa. Energi adalah sebuah konsep non-intuitif. Istilah “energi” berasal dari kata Yunani “energeia”, yang berarti operasi atau kegiatan. Dalam hal ini, energi adalah mekanisme di balik suatu kegiatan.

Energi bukanlah kuantitas yang secara langsung dapat diamati. Namun, dapat dihitung dengan mengukur sifat eksternal. Energi dapat ditemukan dalam berbagai bentuk. Energi kinetik, energi panas dan energi potensial untuk beberapa nama. Energi dianggap sebagai sifat yang kekal di alam semesta sampai teori relativitas khusus dikembangkan.

Pengamatan reaksi nuklir menunjukkan bahwa energi dari sistem terisolasi tidak kekal. Bahkan, itu adalah gabungan energi dan massa yang kekal dalam sebuah sistem yang terisolasi. Hal ini karena energi dan massa saling dipertukarkan. Hal ini diberikan oleh persamaan E = m c2 sangat terkenal, di mana E adalah energi, m adalah massa dan c adalah kecepatan cahaya.

Advertisement

Kekekalan Momentum

Momentum adalah properti yang sangat penting dari sebuah benda yang bergerak. Momentum sebuah benda sama adalah massa benda dikalikan dengan kecepatan benda. Karena massa adalah skalar, momentum juga merupakan vektor yang memiliki arah yang sama dengan kecepatan. Salah satu hukum yang paling penting tentang momentum adalah hukum kedua Newton tentang gerak. Ini menyatakan bahwa gaya total yang bekerja pada suatu benda sama dengan laju perubahan momentum. Karena massa yang konstan pada mekanika non-relativistik, laju perubahan momentum sama dengan, massa dikalikan dengan percepatan benda. Derivasi paling penting dari hukum ini adalah teori kekekalan momentum. Hal ini menyatakan bahwa jika gaya total pada sistem adalah nol, total momentum sistem tetap konstan. Momentum adalah kekal bahkan dalam skala relativistik. Momentum memiliki dua bentuk yang berbeda. Momentum linear adalah momentum yang sesuai dengan gerakan linear, dan momentum sudut adalah momentum yang sesuai dengan gerakan sudut. Kedua jumlah tersebut kekal di bawah kriteria di atas.

Apa perbedaan antara kekekalan momentum dan kekekalan energi?

  • Kekekalan energi hanya berlaku untuk skala non-relativistik, dan dengan ketentuan bahwa reaksi nuklir tidak terjadi. Momentum, baik linear atau sudut, adalah kekal bahkan dalam kondisi relativistik.
  • Kekekalan energi adalah kekekalan skalar; Oleh karena itu, jumlah total energi harus dipertimbangkan ketika melakukan perhitungan. Momentum adalah vektor. Oleh karena itu, kekekalan momentum diambil sebagai kekekalan terarah. Hanya momentum pada arah yang dianggap berdampak pada kekekalan.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.