Perbedaan Insulator dan dielektrik

Isolator adalah bahan yang tidak memungkinkan aliran arus listrik di bawah pengaruh medan listrik. Sebuah dielektrik merupakan bahan dengan sifat isolasi, dengan polarisasi di bawah pengaruh medan listrik.

Lebih lanjut tentang Insulator

Resistensi terhadap aliran elektron (atau arus) dari isolator adalah karena ikatan kimia dari material. Hampir semua isolator memiliki ikatan kovalen yang kuat di dalam, sehingga elektron terikat erat dengan inti berat membatasi mobilitas mereka.

Advertisement

Air, kaca, kertas, keramik, Ebonit dan banyak polimer lainnya adalah isolator listrik. Berbeda dengan penggunaan konduktor, isolator yang digunakan dalam situasi di mana arus telah dihentikan atau dibatasi. Banyak kabel terisolasi dengan bahan yang fleksibel, untuk mencegah sengatan listrik dan gangguan arus lain secara langsung.

Bahan dasar untuk papan sirkuit adalah isolator, yang memungkinkan kontak dikendalikan antara elemen sirkuit diskrit yang akan dibuat. Struktur pendukung untuk kabel transmisi listrik, seperti paking yang terbuat dari keramik. Dalam beberapa kasus, gas digunakan sebagai isolator, contoh yang paling sering terlihat adalah kabel transmisi daya tinggi.

Setiap isolator mempunyai batasan untuk menahan beda potensial pada materi, ketika mencapai tegangan yang membatasi sifat resistif dari isolator akan pecah, dan arus listrik mulai mengalir melalui materi. Contoh yang paling umum adalah kilat, yang merupakan kerusakan listrik udara akibat tegangan yang sangat besar di awan. Gangguan di mana kerusakan listrik terjadi melalui materi dikenal sebagai puncture breakdown.

Lebih lanjut tentang dielektrik

Ketika dielektrik ditempatkan di dalam medan listrik elektron di bawah pengaruh bergerak dari posisi keseimbangan rata dan menyelaraskan dengan cara merespon medan listrik. Elektron tertarik terhadap potensi yang lebih tinggi dan meninggalkan bahan dielektrik terpolarisasi. Muatan yang relatif positif, inti, diarahkan ke potensial yang lebih rendah.

Karena itu, medan listrik internal yang dibuat dengan arah berlawanan dengan arah medan eksternal. Hal ini menghasilkan sebuah kekuatan medan bersih yang lebih rendah di dalam dielektrik dibanding dari luar. Oleh karena itu, perbedaan Potensial dielektrik juga rendah.

Advertisement

Sifat polarisasi ini diungkapkan oleh suatu besaran yang disebut konstanta dielektrik. Bahan yang memiliki konstanta dielektrik yang tinggi dikenal sebagai dielektrik, sedangkan bahan dengan konstanta dielektrik yang rendah biasanya isolator.

Terutama dielektrik yang digunakan dalam kapasitor, yang meningkatkan kemampuan menyimpan muatan permukaan kapasitor, sehingga memberikan kapasitansi yang lebih besar. Dielektrik yang tahan terhadap ionisasi yang dipilih untuk ini, untuk memungkinkan tegangan yang lebih besar di seluruh elektroda kapasitor. Dielektrik yang digunakan dalam resonator elektronik, yang menunjukkan resonansi dalam pita frekuensi yang sempit, di wilayah microwave.

Apa perbedaan antara Insulator dan dielektrik?

  1. Insulator adalah bahan yang tahan terhadap aliran muatan listrik, sedangkan dielektrik juga bahan isolasi dengan siafat polarisasi khusus.
  2. Insulator memiliki konstanta dielektrik yang rendah, sementara dielektrik memiliki konstanta dielektrik relatif tinggi
  3. Insulator digunakan untuk mencegah aliran muatan sementara dielektrik yang digunakan untuk meningkatkan kapasitas penyimpanan muatan kapasitor.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.