Perbedaan Fagositosis dan Endositosis

Ada mekanisme tertentu dalam sel-sel yang telah berevolusi untuk menyertakan materi dari lingkungan ekstraselular. Vesikel yang berasal dari membran plasma atau invaginasi dari membran plasma melekatkan bahan ekstraseluler ini.

Advertisement

Penyerapan bahan-bahan tersebut ke dalam vesikel sitoplasma adalah dengan 2 mekanisme; fagositosis dan endositosis. Fagositosis, pada dasarnya, melibatkan dalam mengambil partikel. Endositosis, pada dasarnya, melibatkan dalam mengambil partikel cairan atau tersuspensi.

Apa itu Fagositosis

Fagositosis dapat juga disebut sel makan. Hal ini terutama dilakukan oleh beberapa sel-sel khusus yang khusus untuk penyerapan bahan partikel dari sekitarnya. Maka bahan-bahan yang dikirim ke lisosom. Organisme seperti amuba memakanan partikel denga memerangkap dan menyertakan mereka dalam lipatan membran plasma mereka.

Kemudian lipatan mereka menyatu untuk membentuk fagosom. Fagosom kemudian menyatu dengan lisosom. Akhirnya, bahan dicerna di dalam sel. Fagositosis yang terjadi di banyak organisme yang lebih tinggi adalah cara mekanisme pelindung.

Manusia memiliki berbagai fagosit. Terutama mereka adalah neutrofil dan makrofag. Mereka selalu beredar dalam darah dan melalui jaringan dan penjajah memfagositosis, sel-sel tua dan rusak dll ini diidentifikasi oleh reseptor yang hadir pada permukaan sel fagosit tersebut. Setelah bahan yang tidak diinginkan tertutup didalam fagosit, mereka dihancurkan oleh lisozim atau oksigen radikal bebas dalam fagosom.

Fase fagositosis adalah sebagai berikut.

Awalnya fagosit bergerak menuju molekul tertentu oleh kemotaksis. Kemudian menempel. Kemudian fagosit akan memakan molekul dan dengan pembentukan fagosom. Fagosom kemudian menyatu dengan lisosom dan molekul yang tidak diinginkan dicerna. Bahan yang bermanfaat dibawa kembali ke sel, dan sisanya dieliminasi oleh eksositosis. Fagositosis ditingkatkan oleh opsonin. Opsonin melapisi partikel yang tidak diinginkan yang akan ditelan oleh fagosit.

Advertisement

Endositosis

Endositosis adalah 2 jenis. Mereka adalah fase massal endositosis dan reseptor dimediasi endositosis. Fase massal endositosis adalah mekanisme nonspesifik untuk serapan cairan ekstraseluler. Setiap jenis molekul yang dalam cairan tertutup masuk ke dalam sel. Reseptor dimediasi endositosis terlibat dalam penyerapan molekul ekstraseluler spesifik. Molekul-molekul yang diambil oleh endositosis memasuki jalur endositik. Jalur endositik dimulai dengan endosom.

Endositosis

Endosom awal terletak umumnya lebih dekat ke pinggiran sel. Endosom akhir umumnya terletak dekat dengan inti sel. Endosom awal dan endosom akhir berbeda satu sama lain dalam hal kepadatan, pH, komposisi protein dll. Bahan yang diambil oleh endositosis kemudian diangkut ke endosom awal oleh vesikel endositik. Kemudian mereka akan dikirim ke endosom akhir setelah diurutkan dalam endosom awal. Molekul tersebut kemudian diarahkan ke lisosom dari endosom akhir.

Apa perbedaan antara Fagositosis dan Endositosis?

  • Fagositosis pada dasarnya melibatkan dalam mengambil partikel.
  • Endositosis pada dasarnya melibatkan dalam mengambil cairan.
  • Namun, mekanisme keduanya untuk menyertakan materi ke dalam lingkungan ekstraselular.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.