Perbedaan emulsi dan suspensi

Campuran mengandung dua atau lebih zat, yang tidak secara kimia digabungkan dan hanya memiliki interaksi fisik. Karena mereka tidak memiliki interaksi kimia, sifat kimia dari zat individu mempertahankan tanpa perubahan dalam campuran, namun sifat fisik seperti titik leleh, titik didih dapat berbeda dalam campuran dibandingkan dengan zat individu.

Advertisement

Oleh karena itu, komponen campuran dapat dipisahkan dengan menggunakan sifat-sifat fisik. Sebagai contoh, heksana dapat dipisahkan dari campuran heksana dan air, karena heksana bisa menguap sebelum air. Jumlah zat dalam campuran dapat bervariasi, dan jumlah ini tidak memiliki rasio tetap.

Oleh karena itu, bahkan dua campuran yang mengandung sejenis zat bisa berbeda, karena perbedaan dalam rasio pencampuran mereka. Larutan, paduan, koloid, suspensi adalah jenis campuran.

Campuran dapat terutama dibagi menjadi dua, sebagai campuran homogen dan campuran heterogen. Campuran homogen seragam; Oleh karena itu, masing-masing komponen tidak dapat diidentifikasi secara terpisah, tetapi campuran heterogen memiliki dua atau lebih fase dan komponen dapat diidentifikasi secara individu.

Emulsi

Larutan koloid dipandang sebagai campuran homogen, tetapi dapat juga heterogen (misalnya susu, minyak dalam air). Emulsi adalah bagian dari koloid; Oleh karena itu, ia memiliki sebagian besar karakteristik koloid. Partikel dalam emulsi adalah ukuran menengah (lebih besar dari molekul) dibandingkan dengan partikel dalam larutan dan suspensi.

Partikel-partikel ini atau tetesan tidak padat di alam. Oleh karena itu, dibandingkan dengan koloid lain, emulsi berbeda karena partikel dan medium keduanya cairan. Partikel dalam emulsi disebut sebagai materi terdispersi, dan media pendispersi (fase kontinyu) analog dengan pelarut dalam larutan.

Advertisement

Jika dua cairan yang digabungkan bersama-sama, dapat mengakibatkan koloid yang dikenal sebagai emulsi (misalnya susu). Untuk ini, dua larutan harus bercampur.

Emulsi bisa bening atau buram. Sifat mereka tergantung pada banyak faktor seperti suhu, ukuran tetesan, distribusi tetesan, jumlah bahan tersebar dll. Emulsi tidak terbentuk secara spontan karena mereka tidak stabil. Mereka membentuk setelah digetarkan, diaduk, atau pencampuran dengan cara apapun.

Tetesan dalam emulsi dapat berkumpul dan membentuk tetesan yang lebih besar saat pencampuran seperti ini. Pengemulsi dapat ditambahkan untuk meningkatkan stabilitas. Surfaktan dapat bertindak sebagai agen pengemulsi sehingga meningkatkan stabilitas kinetik emulsi.

Suspensi

Suspensi merupakan campuran heterogen zat (misalnya air berlumpur). Ada dua komponen dalam suspensi, bahan terdispersi dan medium pendispersi. Ada partikel padat yang lebih besar (bahan terdispersi) didistribusikan dalam medium dispersi. Media bisa menjadi cair, gas atau padat.

Jika suspensi diperbolehkan untuk berdiri diam selama beberapa waktu, partikel dapat turun ke bawah. Dengan pencampuran, suspensi dapat dibentuk lagi. Partikel-partikel dalam suspensi akan terlihat dengan mata telanjang, dan melalui penyaringan, mereka dapat dipisahkan. Karena partikel yang lebih besar, suspensi cenderung buram dan tidak transparan.

suspensi dan koloid
merah koloid, biru suspensi

Apa perbedaan antara emulsi dan suspensi?

  1. Emulsi adalah kombinasi dari dua cairan yang tidak bercampur sedangkan, dalam suspensi, kedua komponen dapat dalam fase serupa.
  2. Stabilitas emulsi dapat ditingkatkan dengan menambahkan bahan pengemulsi.
  3. Partikel dalam suspensi dapat dipisahkan dengan penyaringan, namun partikel / tetesan dalam emulsi tidak dapat dipisahkan dengan penyaringan.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.