Perbedaan DNA dan RNA

Perbedaan utama: DNA adalah molekul beruntai ganda yang mengkodekan informasi genetik digunakan untuk pengembangan dan fungsi sel dalam organisme hidup dan banyak virus. RNA merupakan molekul untai tunggal yang memainkan peran penting dalam koding, dekoding, regulasi, dan ekspresi gen.

Advertisement

DNA, RNA dan protein adalah tiga komponen utama yang memainkan peran penting dalam organisme hidup.

DNA telah menjadi konsep yang dikenal secara luas terkait dengan bagaimana menyimpan data genetik kita dan memutuskan bagaimana manusia akan terlihat seperti apa dan kadang-kadang perilaku budaya.

Namun, DNA bukan satu-satunya komponen yang bertanggung jawab untuk itu. RNA dan protein juga berperan penting menentukan pekerjaan sel dan bagian dalam struktur keseluruhan. DNA dan RNA mungkin tampak mirip karena keduanya mengacu molekul terdiri dari nukleotida, tetapi mereka berbeda dalam beberapa cara termasuk bentuk dan fungsi.

DNA dan RNA bekerja sama dengan komponen lain untuk membuat fungsi manusia yang tepat. DNA bertanggung jawab untuk bagaimana manusia akan terlihat dan sebagai produk sampingan bagaimana hal itu akan bertindak juga sampai batas tertentu; ini dikenal sebagai fenotipe.

DNA bertanggung jawab untuk menyimpan informasi genetik dan bagaimana setiap sel terbuat dan apa pekerjaan yang akan ditampilkan. Data tersebut disimpan dalam inti setiap sel, sehingga semua sel memiliki DNA identik dalam nukleus mereka. Ketika sel membagi untuk membuat sel baru, itu DNA ditransfer dengan membaginya dan bagian kedua diciptakan.

Advertisement

Agar DNA dapat membuat protein baru atau lulus pada fungsi sel harus menggunakan RNA untuk menyampaikan pesan, yang membantu dalam penciptaan protein baru.

DNA, sebutan pendek untuk asam deoksiribonukleat, adalah molekul yang mengkodekan instruksi genetik yang digunakan untuk pengembangan dan fungsi sel dalam organisme hidup dan banyak virus. Selain protein dan RNA, DNA merupakan makromolekul penting bagi eksistensi semua organisme hidup. Informasi genetik dikodekan sebagai urutan nukleotida seperti guanin, adenin, timin, dan sitosin.

Tujuan utama dari DNA adalah untuk memberitahu setiap sel apa protein yang akan dibuat. Jenis protein sel membuat menentukan fungsi sel. DNA diwariskan dari orangtua ke anak, yang mengapa orang tua dan anak-anak berbagi sifat yang sama. Sel masing-masing orang memiliki sekitar 46 DNA beruntai ganda yang merupakan hasil dari satu set kromosom yang diperoleh seseorang dari setiap orangtua.

Perbedaan DNA dan RNA

Molekul DNA memiliki bentuk heliks ganda, yang menyerupai tangga yang dipelintir menjadi bentuk spiral. Setiap anak tangga memiliki sepasang nukleotida yang menyimpan informasi. Tulang punggung DNA terdiri dari gula (deoksiribosa) dan gugus fosfat, dari mana DNA mendapatkan namanya. Nukleotida yang melekat pada gula dalam formasi khusus. Nukleotida Adenin (A), timin (T), sitosin (C) dan guanin (G) selalu membentuk pasangan AT dan CG, meskipun mereka dapat ditemukan dalam urutan pada DNA. Adenin dan timin berpasangan untuk membuat dua ikatan hidrogen, sedangkan sitosin dan guanin membuat tiga ikatan hidrogen. Urutan yang berbeda adalah bagaimana DNA dapat menulis ‘kode’ dari ‘huruf’ yang menceritakan sel apa tugas yang harus dilakukan.

Informasi yang dikodekan dibaca menggunakan kode genetik, yang menentukan urutan asam amino di dalam protein. Kode ini dibaca oleh proses transkripsi, di mana DNA disalin ke RNA terkait asam nukleat. Dalam sel, DNA ditempatkan pada kromosom yang dibagi selama pembelahan sel. Setiap sel memiliki set lengkap sendiri kromosom. Eukariota menyimpan sebagian besar DNA mereka di dalam inti sel dan beberapa DNA lainnya di organel. Prokariota menyimpan DNA mereka dalam sitoplasma.

Asam ribonukleat (RNA) adalah molekul untai tunggal yang memainkan peran penting dalam koding, dekoding, regulasi dan ekspresi gen. RNA, mirip dengan DNA terdiri dari nukleotida, tapi ini terdiri dari rantai lebih pendek. RNA juga merupakan molekul untai tunggal. Setiap nukleotida dalam RNA terdiri dari gula ribosa dengan karbon nomor 1 sampai 5. karbon terdiri dari empat basa yang berbeda: adenin (A), guanin (G), sitosin (C) dan urasil (U). Tulang punggung RNA terdiri dari gula ribosa yang melekat pada gugus fosfat dan basa. Basa selalu membentuk pasangan GC dan AU, meskipun mereka dapat ditemukan dalam urutan pada RNA. RNA berada di luar inti dan tidak dilindungi di dalamnya.

Ada tiga jenis utama dari RNA, meskipun ada lebih banyak: RNA transfer (tRNA), messenger RNA (mRNA) dan RNA ribosom (rRNA). Semua ini melakukan fungsi yang berbeda dalam tubuh. RNA polimerase bertanggung jawab untuk dekoding data genetik dari DNA, dengan mRNA kemudian menggunakan untuk mengarahkan bagaimana membuat sebuah protein yang dibutuhkan oleh tubuh. TRNA bertanggung jawab untuk memberikan asam amino ke ribosom di mana rRNA menghubungkan asam amino untuk membuat protein tertentu. Protein sebenarnya terdiri dari kombinasi asam amino yang berbeda.

RNA memainkan penting dalam decoding dan meneruskan pada pembuatan genetik yang ditemukan di DNA, yang kemudian digunakan untuk membuat protein yang dibutuhkan oleh tubuh kita. Meskipun, sebagian besar RNA adalah untai tunggal, mereka dapat membentuk intrastrand heliks ganda.

Perbedaan utama antara DNA dan RNA terletak pada struktur dan fungsi mereka. Sementara, DNA memiliki struktur heliks untai ganda, RNA memiliki struktur beruntai tunggal. DNA terdiri dari rantai panjang nukleotida, sedangkan RNA terdiri dari rantai lebih pendek dari nukleotida. Tulang punggung DNA terdiri dari gula deoksiribosa, sedangkan, tulang punggung RNA mengandung gula ribosa. Pasangan adenin (A) adalah timin (T) pada DNA dan urasil (U) pada RNA. Dalam hal fungsi, DNA bertanggung jawab untuk menyimpan kode genetik, RNA bertanggung jawab untuk mentransfer dan membantu menyusun protein.

DNA RNA
Singkatan Asam deoksiribonukleat Asam ribonukleat
Definisi DNA adalah molekul untai ganda yang mengkodekan informasi genetik digunakan untuk pengembangan dan fungsi organisme. RNA merupakan molekul untai tunggal yang memainkan peran penting dalam coding, decoding, regulasi, dan ekspresi gen.
Fungsi Penyimpanan jangka panjang dari informasi genetik; transmisi informasi genetik untuk membuat sel-sel lain dan organisme baru. Digunakan untuk mentransfer kode genetik dari inti ke ribosom untuk membuat protein. Juga digunakan untuk transmisi informasi genetik pada beberapa organisme dan mungkin telah digunakan sebagai molekul yang menyimpan cetak biru genetik dalam organisme primitif.
Komposisi Gula deoksiribosa, tulang punggung fosfat, basa adenin, guanin, sitosin, timin. Gula ribosa, fosfat tulang punggung, basa adenin, guanin, sitosin, urasil.
Struktur DNA adalah molekul untai ganda yang terdiri dari rantai panjang nukleotida dengan bentuk heliks ganda RNA biasanya untai tunggal heliks yang terdiri dari rantai lebih pendek dari nukleotida.
Replikasi DNA melakukan replikasi sendiri RNA disintesis dari DNA
Pasangan basa Dalam DNA, selalu berpasangan basa AT (Adenin-Timin), GC (Guanin-Sitosin). Dalam RNA, basa AU (Adenin-Urasil), GC (Guanin-Sitosin) selalu berpasangan.

 

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.