Perbedaan Diploblastik dan Triploblastik

Tergantung pada lapisan germinal primer yang hadir dalam tahap blastula organisme, mereka dapat dikategorikan terutama ke dalam dua kelompok; diploblastik dan triploblastik. Dasar tiga lapisan germinal ektoderm adalah, mesoderm dan endoderm.

Advertisement

Ektoderm dan endoderm lapisan yang umum untuk baik hewan diploblastik dan triploblastik, sedangkan mesoderm hanya ditemukan pada hewan triploblastik. Selain dua jenis ini, ada satu kelompok hewan, spons, yang memiliki lapisan tunggal tidak berdiferensiasi, maka disebut monoblastik.

Diploblastik

Organisme Diploblastik hanya memiliki dua lapisan germinal primer blastula mereka; yaitu, endoderm dan ektoderm. Lapisan bagian dalam, endoderm, menimbulkan jaringan yang terkait dengan usus dan kelenjar yang terkait sedangkan lapisan luar, ektoderm, menimbulkan jaringan penutup seperti epidermis.

Hewan pada filum Cnidaria dan Ctenophora milik kelompok ini. Cnidaria meliputi ubur-ubur, karang, pena laut, anemon laut dll, dan ctenophore termasuk ubur-ubur sisir. Ini organisme sederhana, metazoa primitif pada dasarnya tidak memiliki rongga tubuh dan organ yang sejati.

Triploblastik

Sebagian besar metazoa mengembangkan tiga lapisan germinal utama dalam blastula mereka, maka disebut sebagai hewan triploblastik. Tiga lapisan germinal primer ectoderm, mesoderm, dan endoderm. Ektoderm pada dasarnya menimbulkan epidermis dan juga dapat menimbulkan organ sensorik dan bagian dari sistem saraf. Bentuk mesoderm terutama otot, jaringan ikat, pembuluh darah, epitel rongga interior, organ ekskretoris tertentu, dan penyusun skeletal.

Endoderm menimbulkan bagian dari saluran pencernaan, saluran pernapasan, bagian dari kelenjar endokrin dan organ, dan sistem pendengaran. Hewan Triploblastik memiliki struktur tubuh yang kompleks termasuk coelom atau rongga tubuh sejati dan organ yang sejati. Namun, hewan triploblastik sekunder tertentu kehilangan rongga tubuh mereka, maka disebut aselomata.

Advertisement

Pada hewan triploblastik tertentu seperti aselomata, mesoderm dan mesenkim ditemukan di antara ektoderm dan endoderm. Hewan Tripoloblastik dengan hemocoel memiliki mesoderm dan hemocoel di antara ektoderm dan endoderm dan, dalam triploblastik selomata, mesoderm dan coelom ditemukan di antara ektoderm dan endoderm.

Apa perbedaan antara Diploblastik dan Triploblastik?

  1. hewan Diploblastik adalah metazoa primitif, sedangkan hewan triploblastik termasuk metazoa maju.
  2. hewan Diploblastik memiliki dua lapisan germinal termasuk ektoderm dan endoderm sedangkan hewan triploblastik memiliki tiga lapisan germinal termasuk ektoderm, mesoderm, dan endoderm.
  3. hewan Diploblastik termasuk Cnidaria dan ctenophora, sementara hewan triploblastik termasuk annelida, arthropoda, echinodermata, moluska, dan vertebrata.
  4. Pada hewan diploblastik tertentu, mesoglea ditemukan di antara ektoderm dan endoderm sedangkan, pada hewan triploblastik, mesoderm memisahkan ektoderm dan endoderm.
  5. Hal ini diyakini bahwa hewan triploblastik telah berevolusi dari hewan diploblastik sekitar 580-650000000 tahun yang lalu.
  6. Tidak seperti binatang triptoblastik, hewan diploblastik kekurangan rongga tubuh dan organ sejati (hewan triploblastik tertentu seperti aselomata telah menjadi disederhanakan dan kehilangan rongga tubuh mereka).

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.