Perbedaan Bryophyta (lumut) dan Pteridophyta (paku)

Organisme pertama yang mendiami tanah 420 juta tahun yang lalu. Ini adalah tanaman yang paling awal. Mereka adalah Tanaman eukariota dan autotrof. Mereka juga beradaptasi dengan cara hidup di terestrial. Metode nutrisi tanaman adalah fotosintesis.

Advertisement

Tanaman secara bertahap meningkatkan adaptasi terhadap kehidupan di darat bersama dengan evolusi. Klasifikasi tanaman yang terkait dengan adaptasi mereka menunjukkan ke cara hidup di darat. Menurut klasifikasi modern, kerajaan Plantae meliputi lima filum yang paling primitif dua filum diantaranya adalah filum Bryophyta dan filum pteridophyta.

Bryophyta (lumut)

Lumut termasuk lumut hati dan lumut daun. Lumut adalah kelompok pertama tanaman yang mendiami tanah. Mereka tidak sepenuhnya beradaptasi dengan kehidupan terestrial, karena tanaman yang dominan mereka gametofit, tubuh tumbuhan tidak mengalami diferensiasi menjadi akar, batang atau daun sejati, rhizoid adalah organ utama untuk melekat, pembuluh angkut dan jaringan mekanik tidak hadir, air eksternal diperlukan untuk pembuahan, sporofit tergantung sepenuhnya atau sebagian pada gametofit dll. Tapi mereka menunjukkan beberapa adaptasi untuk kehidupan di darat.

Organ reproduksi adalah organ multiseluler dengan penutup steril. Spora dibuang oleh angin. Lumut menunjukkan pergantian generasi heteromorfik dalam siklus hidupnya. Pergiliran keturunan adalah adalah silih bergantinya fase gametofit haploid dengan sporofit diploid dalam siklus hidup.

Pteridophyta (paku)

Pteridophyta termasuk pakis. Fase yang dominan adalah fase sporofit. Sporofit independen, diploid dan mengalami diferensiasi menjadi akar, batang dan daun. Jenis Batang adalah rimpang dibawah tanah, yang dapat mengatasi kondisi yang tidak menguntungkan. Daun besar dan majemuk. Daun muda menunjukkan vernation circinate. Jaringan pembuluh angkut dan jaringan mekanik sudah hadir. Sebuah kutikula hadir meliputi bagian areal dari pteridophyta .

Pada permukaan bawah selebaran matang, dekat sisi, kelompok sporangia atau sori diproduksi. Sporangia yang melekat pada plasenta atau reseptor oleh tangkai yang panjang. Sporangia tahap perkembangan yang berbeda dapat dilihat dalam sorus tunggal. Inducium melekat ke puncak plasenta mencakup semua sporangia. Di paku pedang, hanya ada satu jenis spora yang terbentuk seperti pada Poganatum. Oleh karena itu, dikatakan homospora. Pteridophyta lebih baik beradaptasi untuk hidup di darat jika dibandingkan dengan lumut.

Advertisement

Apa perbedaan antara bryophyta dan Pteridophyta ?

  1. Dalam Pteridophyta, fase dominan adalah generasi sporofit sedangkan, pada lumut, fase dominan adalah generasi gametofit.
  2. Pada lumut, tubuh tumbuhan tidak mengalami diferensiasi menjadi akar, batang atau daun sejati tetapi, dalam pteridophyta , sporofit memiliki daun, akar, dan batang sejati (rimpang).
  3. Dalam pteridophyta , sistem akar berkembang baik yang hadir untuk penyerapan dan jangkar sedangkan sistem akar belum berkembang dengan baik pada lumut.
    tumbuhan paku
  4. Dalam pteridophyta , sistem pembuluh darah hadir dengan xilem dan floem tetapi, dalam lumut, tidak ada sistem vaskular.
  5. bagian Areal dari sporofit pteridophyta ditutupi dengan kutikula untuk transpirasi, tetapi tidak ada kutikula seperti itu pada lumut.
  6. Stomata hadir dalam pteridophyta tetapi tidak ada dalam lumut.
  7. Sebuah rimpang bawah tanah hadir dalam pteridophyta untuk menahan kondisi yang tidak menguntungkan. Tidak ada struktur seperti itu pada lumut.
  8. Ramenta dan vernation circinate hadir dalam pteridophyta dan absen, dalam lumut.

Advertisement

4 thoughts on “Perbedaan Bryophyta (lumut) dan Pteridophyta (paku)

  1. in dapat membantu saya dan temn-teman saya mengerjkan tugas dari guru sayaa… so ini sangat bermanfaat. gomawo eunne….

Leave a Reply

Your email address will not be published.