Perbedaan antara Mitokondria dan Plastida

Mitokondria (tunggal - mitokondrion) dan plastida adalah dua membran terikat organel penting yang terletak di dalam sel-sel eukariotik (sel yang berisi nukleus yang terorganisir).

Advertisement

Mitokondria adalah tempat di mana sel menggunakan molekul gula untuk menghasilkan energi tinggi yang mengandung molekul yang disebut adenosin trifosfat (ATP), dan proses ini disebut respirasi. Plastida yang terlibat dalam produksi energi dengan penyerapan sinar matahari dengan warna pigmen klorofil hijau mereka dan mengubahnya menjadi gula, dan proses ini disebut fotosintesis. Kedua organel ini memiliki DNA mereka sendiri dan berukuran kecil (70s) ribosom.

Oleh karena itu, para ilmuwan percaya bahwa mitokondria dan plastida yang berasal 1.5-1.6 juta tahun yang lalu melalui sebuah acara yang disebut endosimbiosis. Itu adalah sel prokariotik (sel yang tidak memiliki inti terorganisir) menelan bakteri fotosintetik dan mempertahankan itu di dalam sel. Namun, plastida ini tidak terjadi pada hewan, jamur atau sel prokariotik.

Plastida

Plastida awalnya terjadi pada sel, mereka dalam bentuk berbeda-beda yang disebut sebagai proplastida. Tergantung pada jaringan, mereka dibedakan ke dalam jenis yang berbeda seperti Kloroplas, amiloplas, kromoplas, atau leukoplas. Kloroplas adalah jenis yang paling berlimpah plastida dan ditemukan di semua bagian hijau dari tanaman dan ganggang.

Yang lainnya amiloplas adalah plastida yang menyimpan gula terpolimerisasi (pati) sebagai butiran. Ini ditemukan dalam jaringan non-fotosintetik seperti akar, kulit kayu, dan kayu. Ada lagi jenis plastida disebut kromoplas yang memberikan warna untuk berbagai jaringan. Warna yang dihasilkan sebagai hasil dari akumulasi lipid berwarna berbeda dalam plastida.

Sebagai contoh warna merah terang dalam apel, warna oranye pada jeruk dll. Juga, ada plastida berwarna dalam sitoplasma. Mereka dapat berupa proplastida atau amiloplas. Oleh karena itu, semua plastida berwarna ini disebut leukoplas.

Advertisement

Mitokondria

Sel menyimpan energi sebagai bentuk pati atau gula. Ketika sel-sel membutuhkan energi mereka mengkonversi molekul ini menjadi ATP dalam mitokondria. Mitokondria memiliki dua membran yang disebut membran luar dan membran dalam. Membran luar memberikan bentuk dan kekakuan untuk organel. Membran dalam struktur sangat dilipat yang menghasilkan lembaran atau tabung yang disebut kristae (tunggal, krista). Banyak enzim yang diperlukan untuk respirasi terletak di dalam krista. Cairan di antara krista disebut matriks.

Apa perbedaan antara Mitokondria dan plastida? 
Ada beberapa perbedaan dalam dua organel tersebut;

  1. plastida hanya terjadi pada sel tanaman dan ganggang, tetapi mitokondria ditemukan di semua sel eukariotik.
  2. Mitokondria lebih kecil dari kloroplas: Mitokondria memiliki ukuran panjang diameter 1μm sampai 5μm, sedangkan, kloroplas adalah 4-6 μm dalam diameter.
  3. Fungsi utama mitokondria adalah respirasi sel, tetapi plastida terlibat dalam banyak fungsi seperti produksi gula dan untuk sementara menyimpannya sebagai pati, penyimpanan pati dan lipid.
  4. Jumlah mitokondria per sel lebih besar daripada jumlah kloroplas. Jumlah mitokondria per sel biasanya 100-10,000, sedangkan kloroplas per sel tanaman sekitar 50.
  5. Keduanya dapat menghasilkan salinan mereka sendiri dengan divisi.

Advertisement

Leave a Reply

Your email address will not be published.